Salinan Al Quran Tulisan Tangan Tertua Dipublikasikan di China

0
11
salinan al quran, al quran tulisan tangan tertua, pameran al quran di china

Suaramuslim.net – Pada Sabtu (06/05/2017) kemarin, China mempublikasikan salinan Al Quran tulisan tangan tertua edisi reproduksi. Salinan Al Quran ini berasal dari tulisan tangan asli yang tersusun dari 870 halaman dengan berat 12,5 kilogram.

Publikasi Al Quran tersebut dilakukan oleh Ethnic Publishing House. Namun kitab suci ini hanya untuk tujuan penelitian sehingga masyarakat umum tidak bisa membelinya.

Bentuk aslinya ditulis selama masa setelah abad ke-11 sebagaimana hasil riset para peneliti dari Peking University. Nenek moyang suku Salar, salah satu kelompok minoritas etnis di Cina, meninggalkan wilayah Asia Tengah ratusan tahun yang lalu dengan membawa Al Quran tulisan tangan dan pada akhirnya menetap di kawasan Sungai Kuning.

Al Quran Tulisan Tangan Tertua Menjadi Bukti Nyata Etnis Salar Menganut Islam

Al Quran tulisan tangan yang asli ditempatkan di museum di wilayah otonomi Salar Xunhua di barat laut Provinsi Qinghai yang dihuni lebih dari 100 ribu jiwa masyarakat Salar. Hal tersebut menjadi bukti nyata sejarah 800 tahun kehidupan kelompok minoritas etnis Salar yang menganut agama Islam.

Dikutip dari republika.co.id, Deputi Direktur Lembaga Etnik dan Agama Provinsi Qinghai, Ma Wenbiao menuturkan, “Edisi fotokopi ini bisa menjadi contoh yang bagus untuk melestarikan kitab suci nenek moyang yang sangat berharga di Cina”.

Nenek moyang suku Salar yang merupakan bangsa Samarkandi (bekas wilayah Uni Soviet) mendiami wilayah Dunhua pada masa Dinasti Yuan (1271-1368). Awalnya mereka menggunakan bahasa Altaik, cabang bahasa Turki, sebagai bahasa ibu.

Setelah sering berkomunikasi dengan suku Han, suku Hui, dan masyarakat Tibet, beberapa kata yang diucapkan suku Salar dipengaruhi oleh bahasa Mandarin dan bahasa Tibet. Saat ini beberapa anak muda suku Salar sudah bisa bahasa Mandarin.

Semua penduduk suku Salar beragama Islam yang taat pada kitab suci, rajin beribadah dan berziarah. Mayoritas suku tersebut bercocok tanam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here