Ini Alasan Arab Saudi Berikan 1000 Paket Haji Gratis Kepada Keluarga Syuhada Palestina
(Foto: Gatra.online)

GAZA (Suaramuslim.net) — Organisasi Perlawanan Palestina Hamas dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menuntut Inggris meminta maaf atas Deklarasi Balfour 1917, yang membuka jalan bagi pembentukan negara Zionis Yahudi di Timur Tengah dan perampasan tanah milik rakyat Palestina pada tahun 1948.

Hamas dan PLO mengeluarkan tuntutan mereka bertepatan dengan peringatan 101 tahun dokumen kolonial itu, pada Jumat (02/11).

Deklarasi Balfour adalah surat pernyataan yang dikirim oleh Menteri luar negeri Inggris, Arthur James Balfour, kepada Lord Walter Rothschild, seorang pemimpin Zionis terkemuka, pada 2 November 1917.

Dalam surat itu, Balfour menyatakan dukungan pemerintahnya untuk “rumah nasional bagi orang-orang Yahudi” di Palestina.

Dalam pernyataan Jumat (02/11), Hamas menuntut permintaan maaf Inggris atas dokumen kolonial yang menentukan tersebut.

“Inggris harus meminta maaf kepada rakyat Palestina (untuk Deklarasi Balfour dan pembentukan Israel berikutnya) dan memungkinkan pemulangan pengungsi yang mengungsi dari Palestina yang bersejarah,” tulis pernyataan Hamas, seperti dilansir Kantor Berita Anadolu Agency.

Lebih lanjut, Hamas menekankan “hak rakyat Palestina untuk melawan pendudukan (Israel) sampai mereka telah mencapai tujuan mereka yakni pembebasan total”.

Baca Juga :  Warga Palestina di Penjara Israel Kembali Gelar Aksi Mogok Makan

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PLO Saeb Erekat, menegaskan pihaknya juga menyerukan Inggris untuk meminta maaf atas deklarasi Balfour 1917.

“Inggris harus menebus kesalahan bersejarah dan menawarkan permintaan maaf resmi kepada rakyat kita, mengakui negara kita, dan membuat Israel bertanggung jawab atas pendudukan dan kejahatan yang sedang berlangsung,” pungkas Erekat.

“Lebih dari seratus tahun yang lalu, Inggris memfasilitasi proses pembersihan etnis di Palestina dan pelanggaran mencolok terhadap nilai-nilai keadilan internasional, merayakan (peringatan ke-100) pada kesempatan ini tahun lalu,” jelas Erekat.

Saeb Erekat menambahkan, “Deklarasi Balfour terus menginspirasi pemerintah pendudukan (Israel) melanjutkan kebijakan pembersihan etnis dengan tujuan mengakhiri kehadiran Palestina (di tanah Palestina yang bersejarah).”

Reporter: Teguh Imami
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.