Kemenkeu: Postur APBN 2020 Fokus Peningkatan Kualitas SDM
Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan Askolani dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat 9 dengan tema "Efisiensi Pemanfaatan DIPA 2020" bertempat di Ruang Serba Guna, Gedung Utama Kemkominfo, Jakarta, Kamis (14/11). (Foto: FMB9)

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Presiden Joko Widodo memerintahkan kepada seluruh Kementerian/Lembaga (K/L) untuk kembali menekan belanja barang pada tahun depan sehingga penggunaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2020 akan lebih efisien dan efektif lagi.

Demikian disampaikan Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan Askolani dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat 9 dengan tema “Efisiensi Pemanfaatan DIPA 2020” bertempat di Ruang Serba Guna, Gedung Utama Kemkominfo, Jakarta, Kamis (14/11).

“Kita semakin menguatkan dan memantapkan untuk efisiensi dan efektivitas daripada sisi belanja. Pertama kita kendalikan belanja barang, misalnya untuk operasional, perjalanan dinas, honor, konsinyering, bangun gedung, beli mobil, dari awal sudah kita hemat sesuai arahan Presiden dan itu kemudian diminta dilanjutkan di 2020,” jelasnya.

Menurut Askolani, dengan adanya pengendalian belanja barang, maka bisa dilihat bahwa pada tahun 2020 banyak K/L mengalami penurunan belanja barangnya dibandingkan tahun 2019 dan sebelumnya.

“Ini tentunya langkah efisien dan menjadi modal kita,” imbuhnya.

Selain pengendalian belanja barang, kata Askolani, Presiden juga memberikan sejumlah arahan agar penggunaan APBN 2020 semakin efisien dan efektif.

Baca Juga :  Bagaimana Zakat Dikelola Seperti Pajak Untuk Pembangunan?

Pertama adalah melakukan pelelangan proyek lebih cepat. Bahkan, jika bisa dilakukan mulai dari sekarang sehingga bisa dieksekusi pada Januari 2020.

“Jangan dilakukan dari Januari (2020), harusnya dari sekarang (lelang) sudah dilakukan karena di PP Pengadaan Barang kita dimungkinkan untuk lelang dini. Kalau lelang dari sekarang maka bisa dieksekusi Januari. Kalau lelang Januari, eksekusi bisa bulan 2, 3, 4, dan bisa menghambat spending di 2020,” tuturnya.

Arahan kedua, Presiden berpesan yang penting adalah bukan belanjanya, tapi efektivitasnya, di mana dari belanja itu harus nyata jadi barang dan bermanfaat bagi masyarakat.

“Jangan belanja habis kemudian barangnya tidak guna. Itu Presiden tidak mau. Belanja itu harus punya nilai tambah. Makanya Ibu Menteri Keuangan mengingatkan bahwa setiap rupiah, uang pajak, uang dari rakyat harus betul-betul berguna dan kembali kepada masyarakat,” jelas Askolani.

Terakhir, menurut Askolani, Presiden menekankan pada penguatan sinergi antar instansi pemerintah. Sebab, jika masing-masing K/L dan pemerintah daerah jalan sendirian dalam sebuah proyek maka bisa terjadi inefisiensi dan duplikasi anggaran.

Baca Juga :  Politik THR Pemerintah Menguras Kas Negara 35,7 Triliun

“Presiden mencontohkan membangun Labuan Bajo harus lintas institusi pengerjaannya. PU membangun jalan, Perhuhubungan membangun bandara, pemda mengurus pembebasan tanah, Pariwisata urusan promosi. Kalau tidak sinergi dan jalan masing-masing, Labuan Bajo tidak akan selesai efektif dan kemungkinan anggarannya tidak efisien,” terangnya.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.