Al-Aqsha Dibuka, Ribuan Muslim Sambut dengan Shalat Berjamaah

0
29
Al-Aqsha Dibuka, Ribuan Muslim Sambut dengan Shalat Berjamaah
Palestinian Muslim worshipers pray on October 4, 2014 at the al-Aqsa Mosque compound in Jerusalems old city on the first day of Eid al-Adha, or the Feast of the Sacrifice, marking the end of the hajj and commemorating Abraham's willingness to sacrifice his son Ismail on God's command. Israel is in security lockdown for the Jewish fast of Yom Kippur, which is coinciding with the Muslim festival of Eid al-Adha for the first time in three decades. The concurrence of the holy days has not occurred for 33 years because the two faiths use different lunar calendars. AFP PHOTO/AHMAD GHARABLIAHMAD GHARABLI/AFP/Getty Images

Suaramuslim.net – Perjuangan Palestina mendapatkan Al Aqsha berbuah manis. Pada (30/07) dini hari, Israel mencabut kebijakan mengenai pembatasan usia masyarakat untuk memasuki Al Aqsha. Hal itu membuat ribuan orang Palestina langsung menghadiri shalat dhuhur.

Sebelumnya, polisi Israel menutup akses masuk Masjid Al-Aqsha. Mereka memasang berbagai alat pengaman mulai dari pemasangan detektor logam, CCTV yang bisa mengenali wajah hingga pembatasan usia yang boleh masuk ke Masjid Al-Aqsha, hanya wanita, anak-anak dan pria berusia di atas 50 tahun yang boleh masuk. Berbagai kebijakan itu memicu protes tidak hanya dari Muslim Palestina, negara lainpun turut memprotes kebijakan penjajah Israel itu. Protes yang dilakukan Muslim Palestina, memicu bentrok, korbanpun berjatuhan.

“Setelah semua kebijakan pelarangan masuk dan alat keamanan yang dipasang dicabut, Sekitar  10.000 jamaah menyerbu ke dalam kompleks Masjid Al-Aqsa untuk shalat berjamaah,” ujar salah satu pemuka Agama di Al Aqsha.

Ia mengatakan bahwa masyarakat Palestina menerima kemenangan yang sesungguhnya setelah selama dua pekan berjuang memprotes kebijakan Israel yang menutup akses Masjid Aqsha. Mereka mengungkapkan syukur dengan menggelar sholat dzuhur berjamaah di masjid Al-Aqsha.

Atmosfer kebahagiaan tak hanya terlihat di kawasan Al-Aqsha saja. Di Bethlehem, sebuah kota yang berjarak 100 km dari Al-Aqsha juga merayakan dibebaskannya Al-Aqsha dari keamanan Israel.  Mereka, sekitar 200 warga Palestina itu merayakannya dengan menggelar  shalat berjamaah  di depan tembok perbatasan.

Al-Aqsha Penuh Dengan Kedamaian

Pasca pembukaan Masjid Al Aqsha untuk umum dan seluruh usia, lingkungan masjid Al-Aqsha terlihat lebih kondusif dari sebelumnya. Berdasarkan laporan dari aljazeera.com, situasi di sana sudah terlihat lebih kondusif dan tenang. “Keadaan di sana sangat damai,” ujar reporter aljazeera.

“Ada beberapa pertengkaran yang terjadi,  namun secara umum semuanya berjalan dengan relatif damai,” tambahnya merujuk pada sebuah lingkungan Palestina di utara Kota Tua.

Bagi warga Palestina dan umat Islam di seluruh dunia, ini adalah kemenangan besar. “Ini kemenangan besar, karena  warga Palestina bergabung bersama dan melupakan perbedaan politik  sosial mereka, dan itulah cara kami menang,” ujar Dumeiri salah satu warga kepada Aljazeera.

Perjuangan warga Palestinai dan para pendukung yang datang dari daerah-daerah terdekat akhirnya membuat polisi Israel mundur dan menyerahkan Al-Aqsha sepenuhnya kepada Palestina untuk menyurutkan kemarahan. (muf/smn)