Al Azhar Kutuk Pelanggaran Israel di Palestina

Al Azhar Kutuk Pelanggaran Israel di Palestina

Al Azhar Kutuk Pelanggaran Israel di Palestina
Ahmed al-Tayeb, Grand Syekh Al Azhar (Foto: REUTERS/Tony Gentile/rt.com)

KAIRO (Suaramuslim.net) – Pusat studi Islam di dunia, Universitas Al-Azhar Mesir mengutuk serangkaian pelanggaran oleh Israel, termasuk di antaranya penahanan warga Palestina dan penggerebekan di Masjid Al-Aqsa, Yerusalem.

Dalam sebuah pernyataan pada Jumat (01/03) seperti yang dikutip kantor berita Turki Anadolu, Al-Azhar mendukung langkah Palestina di Yerusalem atas praktik sewenang-wenang Israel -seperti penutupan pintu Al-Aqsa– dan menegaskan pelanggaran itu tidak dapat diterima.

Pernyataan itu juga menyerukan penindakan segera, termasuk langkah-langkah politik dan hukum atas pelanggaran Israel dan dukungan bagi rakyat Palestina untuk mendirikan negara merdeka.

Ketegangan meningkat di Yerusalem sejak pekan lalu ketika polisi Israel menutup gerbang Masjid Al-Aqsa, Al-Rahma Gate dan mencegah para jemaah Palestina memasuki wilayah tersebut.

Bagi umat Islam, Al-Aqsa merupakan situs tersuci ketiga di dunia. Namun orang-orang Zionis mengklaim kawasan Aqsa sebagai situs dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat al-Aqsa berada, selama Perang Timur Tengah 1967. Israel secara resmi mencaplok seluruh kota pada 1980, mengklaimnya sebagai ibu kota dalam langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Pada akhir tahun 2000, kunjungan politikus Israel Ariel Sharon telah memicu pemberontakan atas pendudukan Israel yang berlangsung selama bertahun-tahun, dan telah menewaskan ribuan warga Palestina.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on twitter
Share on Twitter
Share on whatsapp
Share on WhatsApp
Share on telegram
Share on Telegram

Leave a comment

newsletter-suaramuslim

Suara Muslim Newsletter

Informasi Terbaru di Inbox Anda

Kabar terkini dan penawaran menarik dari Suara Muslim. Newsletter dikirim via email. Ayo berlangganan, gratis!