Amerika Terganggu Dengan Laporan tentang Tiongkok yang Melecehkan Keluarga Aktivis Muslim Uighur
Pengadilan Tiongkok yang merupakan kelompok yang menyelidiki pengambilan organ tubuh, mengatakan pada pertemuan menegangkan Dewan HAM PBB bahwa pemerintah Tiongkok mengambil hati, ginjal, paru-paru, dan kulit dari kelompok-kelompok termasuk Muslim Uighur dan anggota agama Falun Gong. (Foto: AFP)

XINJIANG (Suaramuslim.net) – Penahanan massal oleh pemerintah Tiongkok dan pengawasan terhadap etnis Uighur di provinsi Xinjiang mendapat kecaman di PBB pada Selasa (29/10), dengan 23 negara – sebagian besar barat – mendukung pernyataan Inggris yang mengecam catatan hak asasi manusia Beijing.

Tetapi sekutu Tiongkok membalas dengan pernyataan mereka sendiri yang bahkan mendapat dukungan lebih luas, dengan sekitar 54 negara mendukung teks Belarusia yang menumpuk pujian berlebihan pada “prestasi luar biasa Beijing di bidang hak asasi manusia.”

Seperti dikutip dari Chanel News Asia (30/10), mereka termasuk Pakistan, Rusia, Mesir, Bolivia, Republik Demokratik Kongo dan Serbia; yang semuanya dikritik karena catatan hak asasi mereka sendiri.

Perdebatan di Majelis Umum PBB tidak mengikat, tetapi menyoroti kesenjangan global pada catatan hak asasi manusia Tiongkok, terutama ketika Beijing bergerak untuk melenturkan pengaruh diplomatik dan ekonomi di luar negeri.

Kelompok-kelompok HAM mengatakan lebih dari satu juta warga Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya sebagian besar telah ditangkap di kamp-kamp interniran di Xinjiang.

Baca Juga :  Amerika Ajak PBNU Lihat Kondisi Uighur di Xinjiang

Setelah awalnya menyangkal keberadaan mereka, Beijing sekarang membela kamp Xinjiang sebagai “pusat pendidikan kejuruan” yang diperlukan untuk melawan ekstremisme agama dan terorisme.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.