Hamdan Zoelfa Harap Pelantikan Presiden Berjalan Sesuai Agenda Kenegaraan
Ketua Syarikat Islam Hamdan Zoelva (Foto: istimewa)

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Syarikat Islam (SI) merayakan hari ulang tahun yang ke-114 tahun, 16 Oktober 2019. Dalam perjuangannya, SI fokus pada pembangunan bangsa.

Ketua Syarikat Islam Hamdan Zoelva kepada media mengatakan fokus lembaga ini dalam membangun kesadaran dan dakwah ekonomi.

“Itu yang menjadi fokus kegiatan kami ke depan. Kami tak melupakan dakwah dan pendidikan yang dikelola. Ada 600-an sekolah Syarikat Islam dan universitasnya. Sekolah-sekolah berkualitas juga sedang kami bangun,” kata Hamdan Jumat (18/10).

Hamdan melanjutkan, Syarikat Islam kental dengan semangat kebangsaan yang luar biasa.

“Kemarin saat suasana pemilu yang menguras pikiran dan emosi dari seluruh rakyat Indonesia, kami berdiri di tengah. Tak memihak salah satu calon. Harus ada perekat di bangsa ini yang menjaga kebersamaan di kelompok nasionalis dan Islam agar bangsa ini tak terbelah. Kami netral dalam dakwah ekonomi,” jelas Hamdan yang juga mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini.

Hamdan berharap proses Pemilu 2019 yang bakal berakhir saat pelantikan Joko Widodo-Ma’ruf Amin 20 Oktober mendatang berjalan normal sesuai agenda kenegaraan.

Baca Juga :  Jelang Pelantikan Presiden, MUI Imbau Masyarakat Menjaga Kedamaian

“Transisi demokrasi yang baik harus kita kawal dengan baik. Termasuk saat agenda pelantikan Presiden harus kita jaga. Itu agenda kita bersama termasuk saat transisi nantinya,” jelas Hamdan.

“Tantangan kita ke depan semakin berat. Kita terlalu ricuh dalam politik, proses ini harus berjalan damai. Kalau ada masalah kita kritisi,” harapnya.

Sementara itu, Bintang Wahyu Saputra, Ketua Pengurus Besar Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (Semmi) menyoroti soal maraknya paham radikal dan ekstremis hingga teror yang makin meresahkan.

“Kita melihat ini sudah kehilangan arah sehingga apa pun yang jadi polemik bisa semakin besar. Ini berbahaya bagi keutuhan bangsa dan negara,” terang Bintang.

Bintang lantas mengkritisi soal adanya aksi-aksi mahasiswa yang menolak adanya UU KPK yang baru. Aksi itu dinilainya tak relevan.

“Kan ada yang sedang mengajukan judicial review di Mahkamah Konstitusi. Ya kita tunggu saja. Justru saya khawatir demo itu sebagai bentuk menekan proses hukum apalagi ada potensi ditunggangi jelang pelantikan Presiden,” kata Bintang.

Baca Juga :  Pelantikan Presiden Diundur, Bamsoet: Masih Wacana

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.