Hari Nakba Bukan Hanya Peristiwa Bersejarah
Warga sipil Palestina terpaksa mengungsi dari sebuah desa di Galilea sekitar lima bulan setelah pembentukan negara Israel.

Suaramuslim.net – 15 Mei 1948, adalah tanggal “bencana” bagi generasi Palestina yang mengenalnya sebagai Nakba, atau “malapetaka”, setelah deklarasi negara Zionis Israel di Palestina.

Pada hari Jumat, Palestina menandai peringatan ke-72 Nakba sejak Yishuv, komunitas Yahudi pra-negara di Palestina, berubah menjadi Israel setelah mantan sponsor kolonial Inggris meninggalkan Palestina, yang telah diserbu dan diduduki selama Perang Dunia I.

Bagi orang-orang Palestina, Nakba tidak hanya mewakili sebuah peristiwa bersejarah tetapi suatu proses berkelanjutan yang dimulai pada tahun 1880-an ketika para pemukim Zionis Eropa mulai bergerak ke Palestina untuk meletakkan dasar bagi negara masa depan mereka.

Sementara proyek Zionis memenuhi impiannya untuk menciptakan tanah air di Palestina pada tahun 1948 setelah mengalahkan lima tentara Arab yang tidak lengkap dan kalah jumlah, pengusiran warga Palestina tidak pernah berhenti.

Antara 1947 dan 1949, sekitar 750.000 warga Palestina dari populasi 1,9 juta diusir dari kota dan desa mereka untuk memberi jalan bagi para imigran Yahudi baru.

Sebagian besar warga Palestina ini melarikan diri ke negara-negara tetangga, mereka menetap sebagai pengungsi.

Hanya 150.000 warga Palestina yang tersisa di Israel, yang didirikan pada 78 persen dari total daratan Palestina. 22 persen sisanya dari bagian timur Palestina kemudian dianeksasi oleh Yordania dan berganti nama menjadi Tepi Barat, dan penduduknya menjadi warga negara Yordania.

Pada Juni 1967, Israel menduduki Tepi Barat bersama dengan Jalur Gaza, yang berada di bawah kendali militer Mesir.

Menurut Biro Pusat Statistik Palestina, sekitar lima juta warga Palestina tinggal di Tepi Barat yang diduduki dan memblokade Jalur Gaza, dan 1,5 juta di Israel. Enam juta lebih hidup di diaspora di negara-negara tetangga dan di seluruh dunia.

Namun, banyak orang Palestina berpendapat bahwa kemenangan Zionis tidak lengkap.

Nakba ‘bukan dari masa lalu’

Sarjana Palestina Joseph Massad berpendapat bahwa Palestina dapat memperoleh kembali tanah air mereka dengan menentang upaya Zionis menghapus mereka dari sejarah dan membuat mereka menerima kekalahan mereka.

Massad, seorang profesor politik dan sejarah Arab modern di Universitas Colombia di New York, menulis dalam artikel “Menolak Nakba” bahwa orang-orang Palestina telah berhasil menggagalkan proyek Zionis dari pengusiran total mereka dengan menolak narasi Zionis bahwa Nakba adalah sesuatu dari masa lalu.

“Dalam menentang Nakba, Palestina telah memukul di jantung proyek Zionis yang bersikeras bahwa Nakba dilihat sebagai peristiwa masa lalu. Dalam melawan Israel, Palestina telah memaksa dunia menyaksikan Nakba sebagai tindakan yang sekarang; salah satu yang bertentangan, bagi kebijaksanaan Zionis, memang bisa dibalik,” tulis Massad.

“Inilah tepatnya yang menyeru Israel dan gerakan Zionis. Ketidakmampuan Israel menyelesaikan misinya menjajah Palestina secara menyeluruh, mengusir semua warga Palestina, ‘mengumpulkan’ semua orang Yahudi di dunia dalam koloninya, membuatnya gelisah dan mempertahankan proyeknya selalu dalam terus menerus sekarang,” kata Massad.

Argumen utama Massad adalah bahwa ketegasan dan “perlawanan” Palestina telah berkembang selama beberapa dekade untuk menggunakan seni dan budaya sebagai kunci menjaga rasa kebangsaan kolektif tetap hidup dan membatalkan Nakba.

“Masalah bagi Israel bukanlah dalam mempercayai dan mengetahui bahwa tidak ada satu pun tempat di pemukiman kolonialnya yang tidak memiliki populasi Arab sebelumnya, tetapi tidak ada tempat hari ini dalam ‘Negara Yahudi’ imajinernya yang belum mengeklaimnya, “tulis Massad.

Pemerintah Perdana Menteri Israel saat ini Benjamin Netanyahu telah membuat rencana mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa bulan mendatang, sesuai dengan proposal pemerintah AS yang umumnya dikenal sebagai Kesepakatan Abad Ini.

Aneksasi yang direncanakan akan secara efektif mengkhianati Kesepakatan Oslo 1993 antara Organisasi Pembebasan Palestina dan Israel, yang menetapkan pembentukan negara Palestina di Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur yang diduduki dalam waktu lima tahun setelah penandatanganannya.

Adnan Abu Odeh, seorang Palestina dan mantan kepala Pengadilan Kerajaan Jordan pada masa pemerintahan mendiang Raja Hussein, mengatakan ia masih percaya pada kebalikan dari Nakba, dan bahwa suatu hari Palestina akan membangun kembali diri mereka kembali di Palestina sebagai sebuah negara, terlepas dari kondisi politik saat ini terhadap mereka.

Abu Odeh, 87, yang lahir di kota Palestina Nablus selama pendudukan Inggris di Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia “tidak percaya Israel akan tetap dalam bentuk kekekalannya saat ini, sebagian karena masih dipandang oleh orang-orang Arab sebagai tubuh alien di tengah wilayah mereka.”

Dia menambahkan meskipun perjanjian damai resmi antara Mesir dan Yordania dengan Israel, serta keuntungan Israel dalam membangun hubungan resmi dan tidak resmi dengan beberapa negara Arab, faktanya tetap bahwa Israel bersekutu dengan pemerintah Arab saja, bukan rakyat mereka.

“Orang-orang Arab masih menganggap Palestina sebagai penyebab mereka, bahkan jika rezim mereka tidak,” katanya.

Mengenai apa yang akan terjadi di masa depan bagi rakyat Palestina yang menghadapi musuh yang jauh lebih kuat dan sering memusuhi rezim Arab, pesan Massad adalah untuk menjaga perlawanan tetap hidup.

“Mereka yang menasihati Palestina untuk menerima Nakba tahu bahwa menerima Nakba adalah dengan membiarkannya terus berlanjut. Palestina tahu yang lebih baik. Satu-satunya cara untuk mengakhiri Nakba, adalah warga Palestina bersikeras untuk terus menolaknya.”

Sumber: Aljazeera

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.