Dirjen Perhubungan Udara Pastikan Pelayanan Angkutan Lebaran Optimal
Ilustrasi pesawat di landas pacu.

BALIKPAPAN (Suaramuslim.net) – Kementerian Perhubungan mencatat transportasi udara selama mudik dan balik lebaran 2019 secara nasional turun 20-30 persen dibanding lebaran tahun lalu, yang disebabkan oleh sejumlah faktor.

“Walaupun secara nasional semua bandara mengalami penurunan angkutan penumpang, tapi ada juga bandara yang justru naik seperti di Sorong dan Bali,” kata Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Polana Banguningsih Pramesti kepada pers di Balikpapan, Ahad (9/6), dikutip dari Antara.

Hal itu dikatakan Polana saat meninjau Bandara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Sepinggan, Balikpapan untuk mengevaluasi angkutan mudik dan balik.

Menurutnya, penyebab turunnya penumpang angkutan udara adalah waktu liburan sekolah tahun 2019 yang tidak sama dengan tahun lalu.

Polana menganalisis, sejumlah sekolah mengadakan ujian sekolah usai lebaran, sehingga memungkinkan masyarakat tidak banyak yang bepergian menggunakan pesawat.

“Liburan sekolah tahun ini waktunya tidak bersamaan dengan liburan lebaran seperti tahun lalu. Ini analisis saya,” katanya.

Bukan hanya penurunan penumpang saat arus mudik dan balik, penurunan secara nasional saat arus mudik balik 29 Mei-7 Juni 2019 juga dialami oleh pergerakan pesawat yang turun 22 persen, kargo turun 48 persen, dan bagasi turun 50 persen.

Baca Juga :  Dirjen Perhubungan Udara Pastikan Pelayanan Angkutan Lebaran Optimal

Kemenhub, katanya, saat ini sedang mengevaluasi penyebab turunnya penumpang angkutan udara secara nasional apakah karena harga tiket mahal atau ada perpindahan menggunakan angkutan transportasi, khususnya di Pulau Jawa setelah ada tol Trans Jawa.

“Kemenhub sedang memetakan dan mengkaji semua perkembangan alat transportasi darat, laut, dan udara. Dengan itu kita bisa tahu kenapa penumpang pesawat turun,” katanya.

Sumber: Antara

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.