Pengrajin batik, foto: Dok. Istimewa

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) berharap batik lokal dapat dilindungi dari serbuan batik impor yang berada di pasaran. Hal itu disampaikan oleh Direktur Warisan Budaya Kemendikbus Nadjamuddin Ramly saat ditanya soal perlindungan batik lokal di Jakarta, Selasa (1/10).

“Salah satunya dengan kebijakan perdagangan kita. Harusnya batik impor Tiongkok tidak boleh masuk ke Indonesia,” kata Nadjamuddin.

Dia mengemukakan, tekstil bermotif batik itu dijual dengan harga murah, sehingga konsumen lebih memilih batik impor tersebut dibandingkan dengan batik lokal. Nadjamuddin juga meminta prosedur perpajakan bagi pengrajin batik dapat dipermudah.

“Saat ini banyak produk dalam negeri kita tidak dapat terproteksi oleh kebijakan pemerintah sehingga batik ini seperti ayam yang mati di lumbung padi,” ungkap dia.

Menurut Nadjamuddin, serbuan tekstil bermotif batik impor tersebut juga akan berdampak pada regenerasi pengrajin batik, karena pendapatan sebagai pengrajin batik dinilai kurang menjanjikan. Dia menyayangkan batik yang sudah diakui UNESCO sebagai warisan tak benda asli Indonesia tersebut harus kalah saing dengan batik impor.

Baca Juga :  Pengungsi Uighur di Belgia Khawatir Nasib Keluarganya di Tiongkok

“Kanalisasi kebijakan harusnya dari Kementerian Perdagangan. Presiden Joko Widodo sebenarnya mencemaskan hal ini, tapi belum mampu mengeluarkan kebijakan afirmatif untuk masalah tersebut,” jelas dia.

Selain itu, Nadjamuddin juga mengharapkan partisipasi masyarakat untuk membeli produk-produk lokal agar batik negeri sendiri dapat terus bertahan.

Sumber: Antara

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.