Langgar HAM Berat, Lembaga HAM Minta Pemerintah Mesir Diselidiki Atas Kematian Mursy
Presiden Mesir Muhammad Mursy (Kanan) yag dikudeta oleh Junta Militer yang dipimpin oleh Jendral El-Sisi (Kiri) (Foto: Istimewa)

KAIRO (Suaramuslim.net) – Otoritas Mesir harus diselidiki karena penganiayaan terhadap mantan Presiden Mohamed Mursi yang meninggal pada 17 Juni 2019, setelah bertahun-tahun tidak memiliki akses yang memadai ke perawatan medis, kata Lembaga Hak Asasi Manusia, Selasa (18/6).

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang sesi berikutnya dimulai pada tanggal 24 Juni, harus menetapkan penyelidikan atas pelanggaran HAM berat yang sedang berlangsung di Mesir, termasuk perlakuan buruk yang meluas di penjara dan kematian Morsy.

“Kematian mantan Presiden Mursi terjadi setelah penganiayaan pemerintah selama bertahun-tahun, pengurungan yang berkepanjangan, perawatan medis yang tidak memadai, dan perampasan kunjungan keluarga dan akses ke pengacara,” kata Sarah Leah Whitson, direktur bagian Timur Tengah dan Afrika Utara di Lembaga Hak Asasi Manusia, Selasa (18/6).

“Paling tidak, pemerintah Mesir melakukan pelanggaran berat terhadap Mursi dengan menyangkal hak tahanan yang memenuhi standar minimum.” Tambahnya.

Stasiun televisi nasional Mesir mengumumkan bahwa Mursi (68 Thn) meninggal setelah jatuh koma ketika berada dalam kurungan di ruang sidang selama persidangannya.

Menjelang sore, Kantor Kejaksaan Agung Mesir mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa hakim mengizinkan Mursi berbicara selama lima menit di ruang sidang sebelum dia kehilangan kesadaran. Pernyataan itu mengatakan bahwa tim penyelidik termasuk direktur Otoritas Medis Forensik akan memeriksa rekaman kamera dari ruang sidang dan file kesehatan Mursi. Pernyataan itu tidak menyebutkan secara langsung alasan kematiannya.

Baca Juga :  Mohamed Morsi Mantan Presiden Mesir yang Hafal 30 Juz Meninggal Dunia

Pemerintah Mesir dianggap gagal selama enam tahun memberikan hak-hak dasar Mursi sebagai tahanan, termasuk perawatan medis yang cukup dan kunjungan keluarga, meskipun kondisi fisiknya yang tampaknya memburuk dan permintaannya yang berulang kali kepada pengadilan untuk akses ke perawatan medis.

Perlakuan ini melanggar Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik dan bertentangan dengan Aturan Minimum Standar PBB tentang Perlakuan terhadap Tahanan. Perlakuan buruknya mungkin sama dengan penyiksaan di bawah Konvensi PBB Menentang Penyiksaan.

Mursi terpilih sebagai presiden dalam pemilihan presiden pertama dan satu-satunya yang adil dan bebas setelah pemberontakan 2011.

Mursi tetap di kantor selama satu tahun. Kemudian, menyusul protes massa yang menuntut pemilihan dini, pasukan militer yang dipimpin oleh Jenderal Abd al-Fattah al-Sisi, mantan menteri pertahanan, menggulingkan Mursi, dengan dukungan dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Al-Sisi menjadi presiden tak lama setelah itu. Pasukannya menangkap Mursi pada Juli 2013. Keluarga Mursi mengatakan kepada Human Rights Watch bahwa mereka dapat melihatnya di penjara hanya tiga kali dalam enam tahun berikutnya.

Selama kunjungan terakhir mereka, pada bulan September 2018, tiga anggota agen keamanan menemani keluarga selama seluruh kunjungan, dan salah satu dari mereka mencatat pembicaraan antara Mursi dan istri serta anak-anaknya, kata anggota keluarga.

Mursi mengatakan kepada keluarganya bahwa dia tidak memiliki tempat tidur di selnya di Penjara al-Molhaq Kairo, bagian dari Kompleks Penjara Tora, dan bahwa dia menderita sakit punggung dan leher karena tidur di lantai yang kosong. Dia juga mengatakan kepada mereka bahwa dia mengembangkan suatu kondisi di mata kirinya di mana dokter penjara mengatakan dia mungkin perlu operasi, tetapi tidak ada tindak lanjut medis untuk masalah kesehatan ini. Permintaannya untuk diperiksa oleh profesional kesehatan independen berulang kali diabaikan.

Baca Juga :  Mesir Bantu Tiongkok Tahan dan Interogasi Para Siswa Uighur

Mursi menderita diabetes dan telah menyatakan kepada hakim pada kesempatan sebelumnya bahwa dia menderita koma diabetes dalam tahanan karena kurangnya perhatian medis yang tepat mengenai dosis insulin dan dietnya.

Dia juga mengatakan menghindari makan penjara selama beberapa waktu karena takut akan hidupnya dan hanya mengandalkan makanan kaleng.

Hakim yang mendengarkan berbagai kasus terhadapnya tidak pernah memerintahkan penyelidikan tentang kondisi penahanannya. Bahkan ketika mereka memerintahkan petugas penjara untuk mengizinkannya mengunjungi, petugas keamanan akan mengabaikan perintah hakim, kata seorang anggota keluarga.

Seorang anggota keluarga mengatakan kepada Human Rights Watch bahwa bahkan selama sesi pengadilan, pasukan keamanan menjaga mantan presiden di dalam kaca yang mengisolasinya dari tahanan lain dan pengacaranya. Media sebagian besar telah dilarang meliput persidangannya.

Anggota keluarga menggambarkan situasi Mursi sebagai “isolasi penuh.” Anggota keluarga mengatakan bahkan selama jam latihan di penjara, Mursi tidak diizinkan untuk melihat tahanan lain.

Kerabat itu juga mengatakan otoritas penjara tidak mengizinkan Mursi menonton televisi atau membaca surat kabar dan dia tidak mengetahui peristiwa berita besar selama dua tahun terakhir, seperti ketika pemerintah melayangkan pound Mesir pada tahun 2016, secara substansial mengurangi nilainya.

Baca Juga :  Pemimpin Hamas Temui Kepala Intelijen Mesir Bahas Kondisi Palestina

Anggota keluarga mengatakan isolasi Mursi secara signifikan memburuk setelah pembunuhan jaksa penuntut umum Hisham Barakat pada Juni 2015. Pada saat itu, al-Sisi tampaknya memerintahkan langkah-langkah keamanan yang lebih ketat terhadap tahanan.

Pengadilan Mesir telah menghukum Mursi atas tuduhan termasuk dugaan spionase dan memicu kekerasan. Dia telah kehabisan permohonannya setidaknya dalam tiga kasus, dan telah dijatuhi hukuman 48 tahun penjara, tetapi berada di tengah persidangan ulang atas tuduhan dalam kasus spionase lain.

Human Rights Watch menyimpulkan persidangan terhadap Mursi gagal memenuhi langkah-langkah dasar proses hukum dan tampaknya bermotivasi politik.

Di bawah pemerintahan al-Sisi, pasukan keamanan menangkap puluhan ribu pembangkang, banyak dari mereka secara sewenang-wenang. Human Rights Watch dan organisasi lain telah lama mendokumentasikan perlakuan buruk sistematis di penjara-penjara Mesir, kurangnya perawatan medis yang memadai serta penyiksaan yang sistematis dan meluas di fasilitas penahanan tidak resmi oleh polisi dan petugas Badan Keamanan Nasional.

“Pemerintah Mesir sengaja memilih mantan Presiden Mohamed Mursi karena perlakuan keras dan isolasi,” kata Whitson.

“Apa pun pandangan seseorang tentang politik Mursi, perlakuannya mengerikan, dan mereka yang bertanggung jawab harus diselidiki dan dituntut dengan tepat.” Tandasnya.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here