tindak kekerasan terhadap anak di Jawa Timur
Ilustrasi kekerasan pada anak. (Foto: hellosehat.com)

SURABAYA (Suaramuslim.net) – Berdasarkan data yang dihimpun oleh Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Jatim berkaitan dengan terjadinya tindak kekerasan terhadap anak di Jawa Timur terjadi penurunan kekerasan terhadap anak secara keseluruhan di Jatim.

LPA membaginya menjadi dua data masukan, yang pertama yang melapor langsung dan kedua yang dihimpun dari media massa di Jatim baik yang cetak maupun online.

Tahun 2018  yang melapor langsung berjumlah 131, tahun 2019 menjadi 90, terjadi penurunan sekitar 32% dari tahun sebelumnya. Sedangkan yang dihimpun dari media massa, tahun 2018 ada sekitar 333 kejadian, sedangkan tahun 2019  ada sekitar 268, terjadi penurunan sekitar 20%.

Data Kekerasan yang dihimpun oleh LPA Jatim 2018 dan 2019

TahunMelapor LangsungDihimpun Dari Media MassaJumlah
2018131333464
201990268358

Dari tinjauan pelaku dan korban, pada tahun 2018 yang terkategori “pelaku” meski mereka juga adalah korban sebanyak 464 anak dan sebagai korban langsung sebanyak 432 anak. Di tahun 2019 jumlah korban “pelaku”sebanyak 567 dan sebagai korban langsung 408.

Data Pelaku dan Korban Kekerasan dihimpun LPA Jatim

Tahun“Pelaku”Korban
2018464432
2019567408

 

Ditinjau dari jenis kekerasan, tahun 2018 kekerasan seksual, yang melapor langsung ke LPA sebanyak 22 (2018) dan 11 (2019). Sedang dihimpun dari media massa sebanyak 121 kasus di tahun 2018, dan tahun 2019 terdapat 124 kasus.

Kasus anak yang menghadapi persoalan hukum (Anak Berhadapan dengan Hukum/ABH) yang melapor langsung ke LPA Jatim sebanyak 5 kasus tahun 2018, dan 3 kasus di tahun 2019.

Kasus pendidikan yang melapor langsung tahun 2018 sebanyak 5 dan 3 di tahun 2019. Pada kasus penggunaan psikotropika tahun 2018 ada laporan sekitar 40 anak, dan tahun 2019 ada 18.

Adapun gambaran langsung tentang kekerasan anak di Jatim tahun 2018 dan 2019 sebagaimana tabel di bawah ini.

Data Jenis Kekerasan Terhadap Anak Tahun 2018-2019 di Jatim yang dihimpun oleh LPA Jatim

NoJenis Kekerasan

 

Tahun
20182019
1Seksual143135
2Anak Berhadapan Hukum (ABH)9258
3Fisik4644
4Psikis53
5Hak Asuh Anak5550
6Eksploitasi Ekonomi /Trafficking115
7Pendidikan213
8Akte kelahiran
9Napza4018
10Pembunuhan2511
11Penelantaran2423

Data Jumlah Korban dan “Pelaku” Kekerasan Anak Terhadap Anak tahun 2019 di Jatim

Tahun / JumlahPelakuKorban
2018503471
2019567408

Terjadi peningkatan jumlah “pelaku” anak langsung dari tahun 2018 sebanyak 503, menjadi 567 di tahun 2019, ada peningkatan  sekitar 14%.  Namun dalam jumlah korban terjadi penurunan sekitar 14% dari 471 tahun 2018 menjadi 408 di tahun 2019.

Data 10 Kabupaten/Kota di Jawa Timur yang Banyak Terjadi Kekerasan Terhadap Anak tahun 2019

NoKabupaten / KotaJumlah
1Surabaya97
2Tulungagung20
3Sidoarjo/Mojokerto16
4Gresik/Lamongan11
5Jombang10
6Sumenep9
7Lumajang/Malang/Probolinggo/Pasuruan8
8Bojonegoro/Bondowoso7
9Jember/Blitar/Kediri6
10Bangkalan5

Data Lokasi Kejadian Kekerasan Terhadap Anak di Jatim Tahun 2019

NoLokasi KejadianJumlah
1Rumah80
2Jalanan56
3Tidak disebutkan67
4Lahan Kosong11
5Sekolah13

Sekretaris LPA Jatim, M Isa Ansori kepada Suaramuslim.net mengatakan, dari hasil catatan di atas dapat disimpulkan memang terjadi penurunan sekitar 14% kasus kekerasan terhadap anak di Jatim, tetapi yang perlu diperhatikan adalah rumah dan sekolah masih menjadi tempat yang tidak aman bagi anak, sehingga penguatan keluarga dan pengasuhan terhadap sangat diperlukan.

“Program pemerintah yang mengadakan program konseling pranikah menjadi sebuah keniscayaan agar pengasuhan terhadap anak menjadi baik dan rumah menjadi tempat yang aman bagi tumbuh kembang anak. Di samping mendorong sekolah agar menjadi sekolah yang ramah terhadap anak merupakan sebuah keharusan bagi pemerintah, sehingga sekolah bisa menjadi rumah kedua anak untuk tumbuh kembang dengan baik,” jelasnya, Senin (30/12).

Isa menyebut, program penguatan guru dalam pembelajaran yang memahami keragaman dan kebutuhan anak perlu digalakkan oleh pemerintah melalui Dinas Pendidikan jatim maupun kabupaten/kota.

Hal lain yang patut diperhatikan adalah lingkungan antara rumah dan sekolah. pemerintah diharapkan melalui aparaturnya, seperti kepolisian, Satpol PP ataupun Linmas, bisa ditempatkan di daerah yang sering menjadi lalu lintas anak, sehingga dapat mencegah terjadinya kekerasan terhadap anak.

“Bisa diambil kesimpulan bahwa masih terjadi kekerasan terhadap sebanyak 1 kali setiap 1 hari di tahun 2019 ini. Selain itu juga tergambar Surabaya menjadi penyumbang terbanyak kejadian kekerasan terhadap anak di Jawa Timur sekitar 28%,” ujar Isa.

Akhirnya, imbuhnya, yang menjadi catatan penting adalah kekerasan seksual masih menjadi ancaman di Jawa Timur ini serta rumah dan sekolah masih belum menjadi tempat yang aman bagi anak-anak.

Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.