Ilustrasi Corona Virus-19. Sumber: klikpdpi.com

Suaramuslim.net – Alarm global dibunyikan pada hari Senin atas potensi gelombang kedua infeksi virus corona setelah Jerman melaporkan tingkat reproduksi patogen telah meningkat di atas 1, menunjukkan penyakit ini menyebar lagi hanya beberapa hari setelah langkah-langkah tentatif pertama di sana untuk membuka kembali perekonomian.

Artikel ini menjelaskan apa itu tingkat reproduksi virus dan mengapa hal ini penting dalam memahami implikasi pengakhiran penguncian ekonomi (lockdown) yang bertujuan menahan penyebaran corona.

Apa itu tingkat reproduksi virus?

Tingkat reproduksi, atau RO, dari virus adalah ukuran penularannya, atau jumlah infeksi baru yang dihasilkan oleh setiap kasus. Tingkat RO 1, misalnya, berarti rata-rata setiap orang yang terinfeksi akan menginfeksi satu orang yang berhubungan dengan mereka.

Tingkat reproduksi kurang dari 1 berarti wabah mereda, karena setiap orang yang terinfeksi menularkan virus ke kurang dari satu orang lain.

Tingkat RO di atas 1 berarti virus menyebar secara eksponensial, dengan setiap orang yang menular menginfeksi lebih dari satu orang lainnya. RO lebih dari 1 juga merupakan indikasi bahwa rumah sakit dan sistem perawatan kesehatan rentan terhadap kewalahan.

“Selama penyebaran awal yang cepat dari virus corona di Wuhan Cina, tingkat reproduksi diperkirakan sekitar 2,5,” menurut analisis Organisasi Kesehatan Dunia.

Cara mudah menghitung tingkat reproduksi

Menghitung laju reproduksi bisa sulit, terutama untuk negara besar seperti Amerika Serikat, dengan wilayah demografis yang sangat berbeda.

“Di daerah pedesaan Montana, RO mungkin kurang dari satu. Di daerah perkotaan mungkin R1, atau mungkin sedikit lebih dari itu,” kata Dr. William Schaffner, profesor kedokteran pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Nashville.

Kurangnya kapasitas untuk pengujian luas juga akan membuat sulit dalam menilai secara akurat tingkat transmisi.

Apa yang memengaruhi tingkat reproduksi virus corona?

Kepadatan populasi adalah faktor utama. Virus ini menyebar jauh lebih efisien di daerah padat penduduk. Upaya mitigasi, seperti jarak sosial, penutupan sekolah dan bisnis, dan pemakaian masker wajah semuanya membantu menurunkan angka RO.

Karakteristik virus itu sendiri adalah pengaruh besar lain pada tingkat RO-nya. Virus corona baru ini telah menunjukkan kemampuan untuk menyebar dengan lebih mudah daripada virus lain, seperti influenza. Ia memiliki masa inkubasi rata-rata sekitar 5 hari, dibandingkan dengan 2 hari untuk flu, dan orang tanpa gejala infeksi dapat menyebarkan virus ke orang lain. Selain itu, ada bukti penularan dari kontak dekat dengan orang yang terinfeksi bahkan tanpa partikel virus menyebar melalui batuk atau bersin.

Tingkat kekebalan dalam suatu populasi, baik dari infeksi sebelumnya dengan virus atau dari tingkat vaksinasi juga akan mempengaruhi RO. Dalam hal ini, tidak ada vaksin yang disetujui dan tidak ada yang memiliki kekebalan ketika virus pertama kali muncul.

Haruskah kita khawatir jika nilai reproduksi virus meningkat?

Jawaban singkatnya adalah “ya.” Itu bisa menjadi indikasi lonjakan infeksi baru.

Berita bahwa tingkat reproduksi telah naik kembali ke 1,1 di Jerman, yang telah diangkat sebagai kisah sukses mitigasi virus corona, membayangi pembukaan kembali bisnis pada hari Senin dari salon rambut Paris ke Shanghai Disneyland, dan pelonggaran pembatasan di seluruh dunia.

“Sementara keputusan politik untuk mulai membuka kembali ekonomi negara bagian dan lokal di Amerika Serikat telah dibuat, kehati-hatian diperlukan,” Schaffner menekankan.

Jika Anda membuka terlalu cepat, tiba-tiba masalah medis meningkat, kata Schaffner, ini adalah tindakan penyeimbangan yang rumit. Kita tidak boleh bergerak terlalu cepat.

Sumber: Reuters

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.