Meluruskan Kembali Negara Proklamasi 17 Agustus 1945 Berdasarkan Pancasila
Ilustrasi lambang Pancasila. (Ils: Dribbble/Faris Azhar)

Suaramuslim.net – Boleh saja Presiden Jokowi menolak sistem MPR sebagai lembaga tertinggi negara, tetapi ingat negara berdasarkan Pancasila itu tidak bisa disandingkan dengan sistem Presidensial yang basisnya Individualisme. Kalau memang Pak Jokowi menolak sistem MPR umumkan pada rakyat bahwa negeri ini sudah tidak berdasarkan Pancasila, sudah diganti dengan Liberalisme Kapitalisme.

“Kalau GBHN dikerjakan oleh MPR, artinya presiden mandataris MPR. Kalau presiden mandataris MPR, artinya presiden dipilih oleh MPR,” kata Jokowi dalam acara Satu Meja di Kompas TV, Rabu (21/8/2019).

Jokowi pun menegaskan bahwa ia akan menjadi orang yang pertama kali menolak jika presiden dipilih kembali oleh MPR.

Oleh sebab negara ini bukan punya Pak Jokowi, rakyat harus turun mendukung DPR/MPR untuk mengembalikan negara berdasarkan Pancasila karena amandemen UUD 1945 telah merusak tata nilai dan filosofi berbangsa dan bernegara.

Pengalaman seperti saat ini pernah terjadi ketika sistem negara mengunakan Parlementer, sekarang Presidensial, basisnya sama Individualisme, Liberalisme dan Kapitalisme maka saat itu berakhir dengan Dekrit Presiden 5 Juli 1959.

Sekarang tanpa GBHN negara dirancang atas dasar kepentingan asing, apakah OBOR, kereta api cepat, pelabuhan, jalan tol, semua itu untuk kepentingan rakyat?

Mari sejenak kita renungkan kembali cuplikan Pidato Presiden Soekarno 17 Agustus 1963 di Istana Negara.

Dengarkan sekali lagi bunyi naskah Proklamasi itu:

 “Kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia. Hal-hal yang mengenai pemindahan kekuasaan dan lain-lain diselenggarakan dengan cara saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.”

 Dan dengarkan sekali lagi Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945:

 “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri keadilan.”

 “Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.”

 “Atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya.”

 “Kemudian daripada itu, untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu undang-undang dasar negara Indonesia, yang berbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada:

 “Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dan permusyawaratan/perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.”

 Demikianlah bunyi Proklamasi beserta anak kandungnya berupa Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. Alangkah jelasnya! Alangkah sempurnanya ia melukiskan pandangan hidup kita sebagai bangsa. Kita punya tujuan hidup, kita punya falsafah hidup, kita punya rahasia hidup, kita punya pegangan hidup!

 Karena itu, Proklamasi dan Undang-Undang Dasar 1945 adalah satu “pengejawantahan” isi jiwa kita yang sedalam-dalamnya, satu Darstellung kita punya deepest inner self.

 17 Agustus 1945 mencetuskan keluar satu proklamasi kemerdekaan beserta satu dasar kemerdekaan. Proklamasi 17 Agustus 1945 sebenarnya satu proclamation of independence dan satu declaration of independence.

 Bagi kita, naskah Proklamasi dan Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 adalah satu, tak dapat dipisahkan satu dari yang lain, loro loroning atunggal. Bagi kita, proclamation of independence berisikan pula declaration of independence.

 Lain bangsa, hanya mempunyai proclamation of independence saja. Lain bangsa lagi, hanya mempunyai declaration of independence saja. Kita mempunyai proclamation of independence dan declaration of independence sekaligus. Proklamasi kita memberi tahu kepada kita sendiri dan kepada seluruh dunia, bahwa rakyat Indonesia telah menjadi satu bangsa yang merdeka.

 Declaration of independence kita, terlukis dalam Undang-Undang Dasar 1945 serta Pembukaannya, mengikat bangsa Indonesia kepada beberapa prinsip sendiri, dan memberi tahu kepada seluruh dunia apa prinsip-prinsip itu.

 Proklamasi kita adalah sumber kekuatan dan sumber tekad perjuangan kita, oleh karena seperti tadi saya katakan, Proklamasi kita itu adalah ledakan pada saat memuncaknya kracht total semua tenaga-tenaga nasional, badaniah dan batiniah; fisik dan moril, material dan spiritual.

 Declaration of independence kita, yaitu Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, memberikan pedoman-pedoman tertentu untuk mengisi kemerdekaan nasional kita, untuk melaksanakan kenegaraan kita, untuk mengetahui tujuan dalam mengembangkan kebangsaan kita, untuk setia kepada suara batin yang hidup dalam kalbu rakyat kita.

 “Proklamasi” tanpa “deklarasi” berarti kemerdekaan kita tidak mempunyai falsafah. Tidak mempunyai dasar penghidupan nasional, tidak mempunyai pedoman, tidak mempunyai arah, tidak mempunyai “raison d’etre”, tidak mempunyai tujuan selain mengusir kekuasaan asing dari bumi Ibu Pertiwi.

 Sebaliknya, “deklarasi” tanpa “proklamasi”, tidak mempunyai arti. Sebab, tanpa kemerdekaan, maka segala falsafah, segala dasar dan tujuan, segala prinsip, segala “isme”, akan merupakan khayalan belaka; angan-angan kosong-melompong yang terapung-apung di angkasa raya.

 Tidak, saudara-saudara!

 Proklamasi kemerdekaan kita bukan hanya mempunyai segi negatif atau destruktif saja, dalam arti membinasakan segala kekuatan dan kekuasaan asing yang bertentangan dengan kedaulatan bangsa kita, menjebol sampai ke akar-akarnya segala penjajahan di bumi kita, menyapu bersih segala Kolonialisme dan Imperialisme dari tanah air Indonesia, tidak!

 Proklamasi kita itu, selain melahirkan kemerdekaan, juga melahirkan dan menghidupkan kembali kepribadian bangsa Indonesia dalam arti seluas-luasnya; kepribadian politik, kepribadian ekonomi, kepribadian sosial dan kepribadian kebudayaan.

 Pendek kata, kemerdekaan dan kepribadian nasional adalah laksana dua anak kembar yang melengket satu sama lain, yang tak dapat dipisahkan tanpa membawa bencana kepada masing-masing.

 Sekali lagi, semua kita, terutama sekali semua pemimpin, harus menyadari sangkut-paut antara Proklamasi dan Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945.

 Bagi orang yang benar-benar sadar kita punya proklamasi dan sadar kita punya deklarasi, maka Amanat Penderitaan Rakyat tidaklah khayalan atau abstrak.

 Bagi dia, Amanat Penderitaan Rakyat terlukis cetha wela-wela (sangat nyata dan jelas) dalam Proklamasi dan Undang-Undang Dasar 1945. Bagi dia, Amanat Penderitaan Rakyat adalah mbahnya konkret. Bagi dia, melaksanakan Amanat Penderitaan Rakyat adalah berarti setia dan taat kepada Proklamasi.

 Bagi dia, mengerti Amanat Penderitaan Rakyat berarti mempunyai orientasi yang tepat terhadap rakyat. Bukan rakyat sebagai kuda tunggangan, tetapi rakyat sebagai satu-satunya yang berdaulat di Republik Proklamasi, sebagaimana tertulis di dalam Pembukaan Undang Undang Dasar 1945.

Kembali ke Negara Proklamasi dengan dasar Pancasila dan UUD 1945

Pidato ini sungguh masih sangat relevan untuk direnungkan saat keadaan bangsa yang karut marut sejak reformasi dan mengamandemen UUD 1945, tatanan kenegaraan telah diubah tanpa mau memperdalam apa yang menjadi kesepakatan bersama yaitu Pembukaan UUD 1945, di sana lah tercantum pandangan hidup, falsafah hidup, tujuan hidup, cita-cita hidup.

Baca Juga :  Identitas Indonesia Mau Disembunyikan

Kita wajib mengingatkan pada semua elite politik dan pemegang kekuasaan termasuk Pak Jokowi sebab sejak amandemen UUD 1945 negara Proklamasi telah melenceng jauh dari cita-cita proklamasi.

Tidak mungkin keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia diletakkan pada sistem Individualisme, Liberalisme dan Kapitalisme, negara telah tersesat dari Negara Proklamasi.

Rakyat dan seluruh aktivis harus berani melakukan otokritik terhadap tersesatnya negara ini. Tidak ada jalan terbaik kecuali kembali ke Negara Proklamasi dengan dasar Pancasila dan UUD 1945 yang disahkan 17Agustus 1945 dan diberlakukan kembali dengan Dekrit Presiden 5 Juli 1959.

Pidato Bung Karno di atas sangat penting untuk mengingatkan bangsa Indonesia yang sedang tersesat.*

Prihandoyo Kuswanto
Penggiat Rumah Pancasila

*Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.