Milenial Paling Optimis Menyambut Wisata Global Pasca Pandemi

Milenial Paling Optimis Menyambut Wisata Global Pasca Pandemi

Ilustrasi paspor, penerbangan global. Ils: pixabay.com

Suaramuslim.net – Sebuah survei baru yang dilakukan oleh GlobalData menunjukkan bahwa kelompok pelancong yang lebih muda dan lebih kaya akan jadi yang pertama melakukan rekreasi internasional, setelah pembatasan dicabut.

Sementara keinginan orang untuk melakukan perjalanan pasca-pandemi tidak berkurang, kepercayaan konsumen terhadap keselamatan saat berlibur dapat menjadi pendorong mereka berwisata.

Laporan itu mengungkapkan bahwa, bahkan di antara segmen yang lebih muda dari para pelancong dewasa ini, 48 persen dari kaum milenial (Gen Y) dan 35 persen dari Gen Z masih sangat khawatir risiko tertular COVID-19.

GlobalData menunjukkan bahwa influencer media sosial, banyak di antaranya diambil dari demografi kunci ini, akan memainkan peran penting dalam memulihkan kepercayaan itu dan berkontribusi pada pemulihan industri pariwisata pada umumnya.

Menurut Pew Research Center, milenial telah melampaui baby boomers sebagai generasi terbesar, menjadikan mereka target utama pemasaran konsumen.

Johanna Bonhill-Smith, analis perjalanan dan pariwisata di GlobalData, menjelaskan:

“Lalu lintas media sosial meningkat secara dramatis karena konsumen telah menggunakan ini sebagai alat untuk menghindari pembatasan penguncian (lockdown) yang ketat. Perubahan tertentu kemungkinan akan berlangsung lama, karena individu akan lebih bergantung pada ini untuk mengurangi kecemasan, dan influencer harus menjadi pertimbangan utama dalam strategi pemulihan perjalanan.”

Kandidat yang paling mungkin

Sebelum dimulainya musim panas, seri Studi Sentimen Konsumen COVID-19 Fuel mengungkapkan bahwa milenial umumnya bersedia melakukan perjalanan lebih cepat dan lebih sedikit menghindari risiko daripada Gen X dan Boomers. Ini tampaknya tidak terlalu mengejutkan, mengingat COVID-19 dianggap lebih mungkin berakibat fatal pada pasien senior.

Dengan milenial tertua (lahir antara 1981 dan 1996) yang berusia 39 tahun tahun ini, sebagian besar generasi mereka cenderung kurang peduli konsekuensi tertular virus daripada, mungkin, orang tua mereka. Banyak generasi milenial memiliki anak sendiri yang tidak bersekolah dan diasingkan di rumah selama beberapa bulan, mereka mungkin termasuk yang paling bersemangat untuk mengeluarkan semua orang dari rumah dan akhirnya bersenang-senang.

Menurut American Express Travel Survey, 48 persen generasi milenial melakukan perjalanan selama liburan akhir pekan, sementara hanya 22 persen Generasi X dan 27 persen Boomer melaporkan melakukan hal yang sama.

Metode pemasaran modern

Bonhill-Smith berpendapat: “Di tengah pandemi, kebiasaan konsumen telah berubah dan pentingnya memiliki kehadiran media sosial yang efektif telah ditingkatkan. Destination Management Organizations (DMOs) harus terlibat dengan influencer dan beroperasi di seluruh platform multi-channel guna memastikan posisi yang lebih kuat untuk pemulihan.”

Sudah bukan rahasia lagi bahwa, dengan generasi termuda dari orang dewasa saat ini telah tumbuh terhubung ke aliran internet dan saluran media sosial, upaya pemasaran di seluruh saluran telah bermigrasi dari metode tradisional, seperti iklan TV atau kampanye iklan langsung, ke promosi tidak langsung melalui influencer media sosial; tempat konsumen menganggap pesannya lebih otentik, organik atau kredibel daripada iklan transparan.

DMOs Visit Greece dan Failte Ireland berada di peringkat tertinggi di ‘Dasbor Influencer Tujuan’ GlobalData, setelah memanfaatkan influencer dalam kampanye pemasaran tujuan mereka untuk memikat dan terhubung dengan audiens di seluruh dunia secara waktu nyata, dengan posting dan pesan yang dirancang untuk menginspirasi calon pelancong untuk mengambil tindakan.

Bonhill-Smith menegaskan, “DMO harus mengakui kekuatan utama influencer untuk mempromosikan kegiatan baru, pengalaman atau bahkan untuk mendapatkan daya tarik dalam pasar baru.”

GlobalData melaporkan bahwa Twitter dan YouTube berada di puncak daftar platform yang banyak digunakan untuk promosi perjalanan di tengah pandemi, tetapi favorit yang lebih segar seperti TikTok juga memiliki potensi pemasaran.

Sumber: Travelpulse

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on twitter
Share on Twitter
Share on whatsapp
Share on WhatsApp
Share on telegram
Share on Telegram

Leave a comment

newsletter-suaramuslim

Suara Muslim Newsletter

Informasi Terbaru di Inbox Anda

Kabar terkini dan penawaran menarik dari Suara Muslim. Newsletter dikirim via email. Ayo berlangganan, gratis!