Anwar Abbas, foto: Dok. Istimewa

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Buya Anwar Abbas meminta pemerintah memerintahkan aparat kepolisian dan aparat keamanan lain yang bertugas di lapangan tidak melakukan hal-hal yang bisa menyebabkan jiwa dan nyawa dari para pengunjuk rasa hilang.

“Hal ini selain tidak sesuai dengan Sila Kedua (Pancasila) yaitu Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, juga akan merusak citra penegak hukum dan keamanan serta pemerintah,” kata Anwar Abbas dalam keterangan tertulisnya yang diterima Suaramuslim.net, Rabu (22/5).

“Kalau aparat penegak hukum masih melakukan tindakan-tindakan demikian dan masyarakat luas menilai aparat penegak hukum semakin represif dan brutal, maka stabilitas keamanan akan terganggu dan kondisi perekonomian bisa kena dampak buruknya,” imbuhnya.

“Karena masalah ini jelas-jelas akan membuat para investor dan dunia usaha akan lari atau menarik diri dan tidak bisa melakukan aktivitasnya,” katanya.

Agar keadaan tidak semakin parah, Muhammadiyah mengimbau pemerintah secepatnya memulihkan situasi dan melakukan langkah-langkah yang lebih arif dan lebih tepat agar situasi kembali normal.

Baca Juga :  Ketum PP Muhammadiyah Jenguk Ani Yudhoyono di Singapura

Sekelompok orang tidak dikenal pada Selasa (21/5) malam sampai Rabu dini hari melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Aksi itu berujung bentrok antara pengunjuk rasa dengan aparat keamanan.

Reporter: Teguh Imami
Editor: Muhammad Nashir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.