Muslim di Dearborn AS Rutin Kirim Makanan ke Rumah Sakit Selama Bulan Ramadan
Dr Samir Kirmiz, seorang ahli bedah residen, menikmati sumbangan kue dan makanan lainnya. (Foto: Aljazeera)

Suaramuslim.net – Sejak bulan suci Ramadan dimulai pada akhir April, bel pintu Muzammil Ahmed berbunyi tanpa henti. Setiap tahun untuk Ramadan, komunitas Muslim di Dearborn, Michigan – salah satu yang terbesar di Amerika Serikat – beralih ke mode memasak dan memanggang, menyumbangkan makanan untuk ratusan orang.

Tahun ini para anggotanya mengantarkan makanan untuk dibawa ke pekerja medis di lini depan pandemi Covid-19 di Rumah Sakit Beaumont Wayne, Muzammil Ahmed adalah kepala staf di sana.

Pada awal pandemi, rumah sakit Ahmed dikonversi untuk melayani hanya pasien Covid-19 karena unit perawatan intensifnya yang besar. Kelompok yang menjadi bagian dari rumah sakit ini telah menangani sekitar 70 persen pasien corona di Michigan.

Ramadan biasanya adalah waktu untuk salat, amal, komunitas, dan menghabiskan waktu bersama keluarga, tetapi tahun ini umat Islam di seluruh dunia merayakannya secara terpisah. Untuk dokter Muslim di lini depan melawan virus corona, banyak di antaranya berpuasa selama sebulan, isolasi dapat menjadi lebih menakutkan.

Sejak Michigan lockdown pada 24 Maret, Ahmed telah mempraktikkan jarak sosial dari teman-teman dan kolega-koleganya. Menanggapi pandemi telah meningkatkan kecemasan dan stresnya, dan melihat teman-teman dan keluarganya biasanya akan membantunya mengatasinya. Dia berbicara kepada mereka melalui telepon dan Zoom, tetapi rasanya tidak sama.

“Ramadan banyak berhubungan dengan pengorbanan,” kata Ahmed.

“Kami telah kehilangan hal-hal itu selama sebulan terakhir sekarang, dan ketika Ramadan menendang Anda, wow, dalam beberapa hal bulan terakhir telah menjadi bentuk Ramadan. Itulah sebabnya sumbangan dari masyarakat disambut baik oleh semua,” lanjutnya.

Awal bulan ini, seorang wanita di tahun terakhir SMA-nya membunyikan bel, meletakkan sekotak kue Ramadan di atas meja kecil di luar, dan melangkah mundur. Mereka mengobrol tentang ke mana dia ingin pergi ke perguruan tinggi, dengan jarak sekitar 2,4 kaki.

“Ini cara yang bagus untuk mengganti puasa yang biasa kita miliki di Ramadan,” kata Ahmed kepada Al Jazeera.

Dimulai dengan APD

Sumbangan makanan untuk rumah sakit selama Ramadan tumbuh dari upaya sebelumnya untuk memberikan alat pelindung diri (APD) kepada dokter dan perawat di garis depan.

Ketika pandemi dimulai, Presiden Dewan Kota Dearborn Susan Dabaja, yang beragama Islam, memposting di Facebook menanyakan apakah orang akan bersedia menyumbangkan topeng, gaun dan APD lainnya yang sangat dibutuhkan rumah sakit. Dalam beberapa menit, banyak orang mengontak penawarannya untuk menyumbang.

“Awalnya, ketika pandemi ini dimulai, itu tentang mendapatkan pasokan medis yang saya tahu responden pertama dan profesional medis benar-benar diperlukan, untuk memastikan mereka aman saat merawat orang yang kita cintai,” kata Dabaja.

“Komunitasnya luar biasa,” kata Ahmer Rehman, seorang dokter yang merawat pasien Covid-19 di ICU dua rumah sakit Dearborn.

“Mereka sangat sadar bahwa respons pemerintah lambat dan respons rumah sakit lambat. Mereka telah memesan semua jenis topeng dari perusahaan dan mengirimkannya ke rumah sakit, mengantarnya,” kata Rehman yang menyebut gelombang pertama kasus virus corona melanda pada akhir Maret.

“Itu adalah kekacauan tanpa henti,” katanya kepada Al Jazeera.

Setiap dua hingga tiga jam mereka memiliki pasien Covid-19 baru yang membutuhkan ventilator, katanya. Mereka akan menstabilkan satu pasien dan yang lain akan tiba.

“Kami baik-baik saja dengan ventilator, tetapi kami kekurangan obat penenang untuk menjaga mereka dalam kondisi koma,” katanya.

Tidak ada cukup tempat tidur. “Di satu rumah sakit, kami menahan 25 pasien, umumnya Rumah sakit lain menampung sekitar 16 orang, jadi kami harus naik jumlahnya sekitar 50 hingga 100 persen,” katanya.

Tidak ada mesin dialisis yang cukup untuk mengobati pasien dengan gagal ginjal. Tidak ada cukup perawat; biasanya, ada satu perawat untuk setiap dua pasien, di puncak pandemi, ada satu perawat yang menangani empat pasien, bekerja shift 18 jam.

“Mereka kelelahan,” kata Rehman.

Suatu malam, rumah sakit Beaumont Wayne kehabisan gaun plastik bersih. Perawat bekerja sepanjang malam untuk membersihkan gaun yang bisa digunakan kembali dengan tisu disinfektan.

“Ketika saya masuk, mereka tidak hanya keluar dari gaun tetapi mereka juga keluar dari lap,” kata Rehman. Pagi berikutnya mereka bisa mensterilkan cukup banyak gaun untuk memenuhi permintaan.

Saat itulah komunitas Dearborn masuk. Ketika Ramadan dimulai, individu dan restoran setempat melanjutkan upaya dengan menyumbangkan makanan ke rumah sakit untuk dinikmati semua dan bagi mereka yang berpuasa untuk takjil.

“Semua jenis kelompok mengirimkan makanan, ke titik kami memiliki beberapa makanan yang tidak dimakan karena ada begitu banyak makanan yang masuk sekaligus sehingga bisa duduk sebentar,” kata Rehman, menambahkan bahwa ia bersyukur atas makanan itu terutama saat dia sedang shift malam.

Sumber: Aljazeera

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.