'Obat Bius’ Warga Gaza yang Tak Mampu Diblokade Zionis
Anas Abu Mush'ab al-Yajizy dengan tongkat karena kaki kanannya menjadi korban kekejaman Zionis Israel. Foto diambil setelah ia memberikan kesaksian di depan jemaah Masjid Quba Tangerang (8/3/19)

TANGERANG (Suaramuslim.net) – Jalur Gaza, di Palestina, hingga saat ini masih dalam blokade Zionis Israel.

Upaya menyengsarakan penduduk Gaza tersebut mulai diberlakukan oleh Zionis setidaknya sejak tahun 1990-an.

-Advertisement-

Pada 2007, upaya tersebut makin intensif. Zionis Israel kemudian memberlakukan blokade laut, darat, dan udara yang membuat pasokan air, listrik, makanan, dan obat-obatan bagi penduduk Gaza amat sukar diperoleh.

Anas Abu Mush’ab al-Yajizy, pejuang Gaza yang merasakan betul dampak blokade tersebut menceritakan apa yang dia alami.

Saking sulitnya mendapat pasokan air, warga Gaza mesti memilih antara memanfaatkannya untuk mandi atau minum.

“Padahal mestinya sangat mudah bagi mereka (warga Gaza) untuk mendapatkan air. Bisa dari hasil penyulingan air pantai atau dari bukit-bukit,” tutur Anas kepada INA News Agency.

“Namun ketika dalam blokade, sumber-sumber air itu dikuasai Zionis. Untuk mandi menjadi susah. Karena jika mandi, mereka tidak mendapat persediaan air untuk minum,” lanjutnya di hadapan jemaah Masjid Quba, Tangerang, usai shalat Jumat (8/3).

Sementara untuk pasokan listrik, warga Gaza hanya bisa memanfaatkannya antara sehabis shalat Zuhur hingga Ashar.

Baca Juga :  Keceriaan Ratusan Anak Gaza Terima Jaket Hangat di Musim Dingin

Selepas itu, aliran listrik disetop bahkan hingga malam hari.

‘Obat Bius’ Kebanggaan Warga Gaza

Minimnya aliran listrik ini juga berdampak pada pelayanan fasilitas publik seperti rumah sakit. Fasilitas yang sangat dibutuhkan penduduk Gaza di tengah banyaknya korban luka dan jiwa yang terus berjatuhan.

Selain listrik, suplai medis juga sangat minim. Saking minimnya, warga sampai berinisiatif mencari suplai alternatif guna mengobati luka-luka para korban serangan tentara Zionis.

“Karena tidak ada kain kasa, mereka menggunakan kain yang ada di rumah. Setelah dipakai bekas darah dan nanah, kain itu kemudian dicuci, dijemur dan dipakai lagi,” kata pemuda Gaza yang telah kehilangan kaki kanannya itu.

Anas juga tidak dapat membayangkan rasa sakit yang dialami para korban luka di Gaza ketika masuk ke ruang operasi.

Mereka mesti merasakan betul tajamnya jarum dan pisau bedah ketika menembus kulit dikarenakan tidak memiliki stok obat bius. Atau ketika tim medis mengeluarkan peluru yang bersarang di tubuh mereka tanpa diawali suntikan penawar rasa sakit itu.

Baca Juga :  Gaza Siapkan Kapal Lawan Blokade Zionis Israel

Namun, Anas meyakini, para penduduk Gaza memiliki stok ‘obat bius’ yang selalu terjaga dan tak mampu diblokade oleh Zionis.

“Ketika mereka merasakan sakit, menenangkannya adalah dengan membaca al-Quran. Itulah mengapa kita sering melihat video mereka membaca al-Quran ketika dioperasi tanpa obat bius,” ucap Anas.

Menurutnya, itu adalah tradisi dan pendidikan yang ditanamkan secara turun-temurun oleh sesama penduduk Gaza. Yakni menjadikan al-Quran sebagai obat atas segala rasa sakit yang mereka alami.

Sumber: INA News Agency
Editor: Muhammad Nashir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.