Puasa Menuju Transformasi Diri

Puasa Menuju Transformasi Diri

Tanya Jawab Fikih Puasa, Tarawih Kilat
Ilustrasi jemaah shalat tarawih.

Suaramuslim.net – Ibadah puasa adalah amal ibadah yang tertua dan menjadi fitrah kehidupan, sunatullah atau hukum alam. Mengapa demikian? Karena selain ibadah puasa telah diwajibkan kepada umat-umat terdahulu sekaligus juga menjadi fitrah kehidupan dalam melakukan perubahan ke arah yang lebih baik.

Fitrah kehidupan yang dimaksud adalah bahwa setiap makhluk hidup yang ingin berubah menjadi lebih baik maka dia harus melakukan puasa terlebih dahulu. Sebagai contoh, seekor ulat apabila ingin berubah menjadi lebih baik (menjadi kupu-kupu), maka ia melakukan puasa dengan cara tidak makan dan minum dalam kurun waktu tertentu, yang disebut dengan kepompong. Dalam waktu tertentu itulah, ia mentransformasikan dirinya menjadi kupu-kupu.

Demikian pula dengan ular, apabila ingin melakukan perubahan diri ke arah yang lebih baik, maka ular juga melakukan puasa. Dengan cara yang sama, tidak makan dan minum dalam kurun waktu tertentu. Hingga ia berhasil mengganti kulitnya. Jadilah ular dengan penampilan baju barunya.

Puasa Ulat dan Ular

Namun pada keduanya memiliki karakter yang berbeda. Perhatikan bagaimana ulat telah benar-benar berhasil mentransformasikan dirinya. Ulat berubah nama menjadi kupu-kupu. Jika cara makan ulat sebelumnya adalah dengan merusak tumbuhan maka setelah ia berpuasa ia hanya mau makan yang baik-baik saja, yaitu berupa serbuk sari bunga, yang dengannya ia dapat memberikan kemanfaatan pada lainnya, yaitu membuat tumbuhan menjadi hidup berkembang biak karenanya.

Demikian pula, perhatikan cara jalan ulat sebelum ia berpuasa, bergerak lambat dengan gerakan menggeliat. Namun setelah berpuasa, cara jalannya benar-benar berubah 100 persen. Ia saat ini telah mampu terbang dengan gerakan yang sangat gesit bergerak terbang ke manapun ia suka dan tidak lagi menggeliat. Bahkan ia benar-benar mentransformasikan dirinya dengan cara yang sangat luar biasa. Jika dahulu orang enggan dan jijik melihatnya, saat ini ia menjadi perhatian karena keindahan tubuhnya yang penuh warna warni memanjakan mata siapa pun yang melihatnya.

Puasa telah mengantarkan ulat pada perubahan yang sangat signifikan. Intinya mentransformasikan diri menjadi pribadi yang menarik dan bermanfaat bagi yang lain.

Sementara ular, ia tidak melakukan perubahan signifikan sekalipun sama-sama puasa sebagaimana ulat. Ular hanya mampu mengganti tubuhnya saja dengan baju yang baru. Namun perilakunya, cara makannya, cara interaksi dengan yang lain dan sekitarnya masih saja tetap bahkan dapat dikatakan ulat tidak mengalami perubahan apapun kecuali baju barunya.

Demikian pula dengan puasa yang kita lakukan sebagai seorang mukmin. Puasa harusnya mampu menjadikan seseorang menjadi pribadi yang berubah lebih baik dari sebelumnya. Sebulan harusnya sudah cukup untuk membangun kebiasaan diri ke arah yang lebih baik, tentu apabila puasa yang dilakukannya dengan sungguh-sungguh penuh rasa perhatian dan semangat.

“Barangsiapa yang berpuasa (di bulan) Ramadan (dalam kondisi) keimanan dan mengharapkan (pahala), maka dia akan diampuni dosa-dosa yang telah lalu.” (Al-Bukhari dan Muslim).

Artinya apabila seseorang berpuasa di bulan Ramadan dengan sungguh-sungguh penuh perhatian rasa iman dan bersemangat dalam menjalaninya dengan berharap pahala dari Allah, maka tentulah dia akan menjadi pribadi baru yang lebih baik dari sebelumnya sebagaimana seseorang yang telah terampuni dosanya.

Puasa Mengantarkan Kita Menuju Insan Paripurna

Puasa Ramadan sebenarnya ingin mengarahkan seseorang agar menjadi pribadi baru yang secara personal terbaik (paripurna) memiliki kepribadian yang kuat, penuh motivasi dalam mengembangkan diri ke arah yang lebih baik dan memiliki hubungan kuat secara spiritual sehingga mengantarkannya pada maksud dan tujuan penciptaan yaitu ibadah, sebagaimana yang diajarkan melalui ibadah qiyamu ramadhan (salat tarawih).

Orang yang menjalankan ibadah puasa harusnya juga menjadi pribadi yang bertanggungjawab atas segala amanah, memiliki kreasi tinggi dalam mengoptimalkan potensi dirinya, mampu mengelola waktunya dengan sangat efektif sebagaimana diajarkan dalam ibadah sahur.

Berikutnya menjadi pribadi yang sangat peduli pada orang lain sebagaimana diajarkan melalui ibadah puasa itu sendiri, yaitu berlapar-lapar dan dahaga sebagaimana berempati pada kaum papa dan dhuafa. Seorang yang berpuasa juga harus menjadi pribadi yang sangat bermanfaat bagi orang lain dan lingkungan sekitarnya sebagaimana diajarkan melalui semangat berbagi dan zakat.

Puasa yang dilakukan oleh seorang mukmin harusnya mampu mengantarkannya menjadi pribadi yang keberadaannya mampu menjadi solusi bagi orang lain, kontributif, inovatif.

Intinya puasa yang dilakukan oleh seorang mukmin harus mampu mengantarkan dirinya bertransformasi menjadi pribadi yang lebih baik dan bermanfaat dibandingkan dengan sebelumnya.

Inilah maksud puasa Ramadan yang oleh Allah disimbolisasikan dengan istilah bertakwa. Sebagaimana dalam firman Allah yang menjelaskan tentang tujuan akhir pencapaian dari adanya kewajiban puasa Ramadan.

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Al–Baqarah: 183).

Tujuan dari puasa adalah “agar kamu bertakwa”, berarti pribadi yang mampu mentransformasi diri menjadi pribadi paripurna.

Pribadi yang secara personal memiliki karakter kuat, secara sosial memiliki kepedulian tinggi sehingga keberadaannya sangat bermanfaat bagi sekitar serta pribadi yang memiliki tanggung jawab spiritual tinggi yang seluruh hidupnya dipergunakan untuk beribadah dan mengabdi dengan berlandaskan nilai-nilai ketuhanan.

Inilah transformasi yang sempurna dari maksud diwajibkannya berpuasa Ramadan. Sudahkah puasa yang telah bertahun-tahun kita lakukan mengantarkan kita pada transformasi diri paripurna itu? Wallahu a’lam.

 

Akhmad Muwafik Saleh
Pengasuh Pondok Pesantren Mahasiswa Tanwir Al-Afkar Tlogomas Malang, Dosen FISIP UB, Sekretaris KDK MUI Jawa Timur, Motivator Nasional Bidang Komunikasi Pelayanan Publik, Penulis 16 Buku Best Seller.

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on twitter
Share on Twitter
Share on whatsapp
Share on WhatsApp
Share on telegram
Share on Telegram

Leave a comment

Wakaf

10.000 Al-Quran

Persembahkan Pahala Amal Jariyahnya untuk Orang Tua dan Keluarga Tercinta.