Home Warta Putin Dilantik Sebagai Presiden Rusia untuk Keempat Kalinya

Putin Dilantik Sebagai Presiden Rusia untuk Keempat Kalinya

0
Putin Dilantik Sebagai Presiden Rusia untuk Keempat Kalinya
Vladimir Putin. (Foto: Aljazeera.com)

MOSKOW (Suaramuslim.net) – Vladimir Putin telah dilantik sebagai presiden Rusia untuk keempat kalinya, memperbarui masa jabatan enam tahun.

Pemimpin Rusia berusia 65 tahun itu bersumpah pada upacara resmi di Istana Grand Kremlin di ibu kota, Moskow, pada hari Senin, 18 tahun setelah ia pertama kali berkuasa.

Masa jabatan presiden keempat Putin diraih setelah ia dengan mudah memenangkan pemilihan pada Maret, dan menerima 76 persen suara.

Hasil resmi menyebut kandidat Partai Komunis Pavel Grudinin berada di urutan kedua dengan 11,8 persen, diikuti oleh nasionalis Vladimir Zhirinovsky dengan 5,6 persen.

“Saya menganggap tugas dan perasaan hidup saya untuk melakukan segalanya bagi Rusia untuk saat ini dan masa depan. Untuk masa depan yang damai dan sejahtera dan kesejahteraan setiap keluarga Rusia,” kata Putin dalam pidato pada upacara tersebut.

“Saya dapat meyakinkan Anda tujuan hidup saya, pekerjaan saya akan seperti sebelumnya untuk melayani orang-orang dan tanah air kita,” tambahnya.

Berbicara kepada anggota pemerintah pada hari Ahad, Putin meletakkan tantangan dan tugas utama yang ada di depan selama masa jabatan berikutnya.

“Secara umum, tugas utama kami untuk beberapa tahun ke depan adalah kenaikan signifikan pendapatan riil warga,” katanya, menurut siaran pers Kremlin yang dikutip Aljazeera.

Putin telah mengusulkan Dmitry Medvedev untuk jabatan perdana menteri, Kremlin dikonfirmasi dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Putin, seorang mantan agen mata-mata Rusia, KGB, pertama kali menjadi perdana menteri negara itu pada tahun 1999.

Kurang dari lima bulan kemudian, dia mengambil alih kepresidenan pada usia 47 tahun.

Gambaran “pria macho” telah memicu popularitas Putin di negaranya.

“Hal-hal yang dianggap Rusia sebagai nilai tertinggi bagi Putin pada dasarnya adalah membuat Rusia hebat lagi dan menjaga negara itu bersama,” kata Rory Challand dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Moskow.

“Bagi banyak orang Rusia, tidak ada pemimpin lain yang bisa mereka bayangkan selain Putin,” lanjutnya.

Pimpinan Kremlin telah bekerja sama kerasnya untuk menegaskan citra keras Rusia di luar negeri.

Putin mengambil Krimea dari Ukraina, langkah yang telah membuat kemarahan banyak orang di Barat.

Dia juga melangkah untuk mendukung pemerintah Presiden Bashar al-Assad dalam perang yang telah berlangsung lama di Suriah.

Majalah Forbes menyebut Putin orang paling kuat di dunia selama empat tahun berturut-turut.

Pada hari Sabtu, ribuan orang Rusia turun ke jalan untuk memprotes pelantikan Putin di bawah spanduk “Dia bukan Tsar kita!” Di 90 kota di seluruh negeri.

Demonstrasi tersebut diorganisasi oleh aktivis oposisi Alexey Navalny, yang berada di antara 1.600 orang yang ditahan oleh polisi di demonstrasi anti-Putin. Navalny kemudian dibebaskan.

Sumber: Aljazeera

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.