Tashpolat Tiyip, Akademisi Terkenal Uighur Yang Dihukum Mati Tiongkok
Tashpolat Tiyip, Presiden Universitas Xinjiang dan salah satu ahli geografi paling terkenal di Tiongkok, terakhir terlihat di bandara Beijing pada musim semi tahun 2017 dalam perjalanannya ke pembukaan pusat penelitian di Jerman (Foto: tw.appledaily)

BEIJING (Suaramuslim.net) – Tashpolat Tiyip, Presiden Universitas Xinjiang dan salah satu ahli geografi paling terkenal di Tiongkok, terakhir terlihat di bandara Beijing pada musim semi tahun 2017 dalam perjalanannya ke pembukaan pusat penelitian di Jerman.

Pada hari itu dia menghilang tanpa jejak. Beberapa bulan kemudian, istrinya Venira, 37 tahun, seorang profesor perguruan tinggi, mengetahui bahwa Tiyip diculik oleh pasukan keamanan Tiongkok dan diam-diam diadili sebagai separatis Uighur yang dianggap “bermuka dua” yang telah “meracuni pikiran” para siswanya.

Dia dijatuhi hukuman mati dengan penangguhan hukuman dua tahun yang berakhir tahun ini. Lebih dari seribu ahli geografi dari 50 negara menandatangani surat kepada Presiden Tiongkok Xi Jinping yang memintanya untuk menghentikan eksekusi.

Tiyip lahir di wilayah Xinjiang Uighur di Tiongkok, bersekolah dan bekerja sebagai pengemudi traktor sebelum mendaftar dalam program geografi di Universitas Xinjiang. Setelah lulus, ia bekerja sebagai instruktur selama lima tahun dan kemudian memasuki program doktoral di Universitas Tokyo, tempat ia mendapatkan gelar Ph.D. dalam ilmu geografi terapan.

Baca Juga :  Bangladesh Akan Memulangkan 3.500 Pengungsi Rohingya ke Myanmar

Pada tahun 1993 ia kembali ke almamaternya, menjadi ketua departemen geografi, dan akhirnya naik menjadi presiden universitas pada tahun 2010.

Pekerjaan Tiyip tentang penginderaan satelit terhadap ekosistem membuatnya menjadi terkenal di dunia internasional. Seorang pemimpin karismatik dengan kecerdasan yang kuat dan energi yang sangat besar, dan fasih dalam sejumlah bahasa asing, ia membangun hubungan dekat dengan berbagai universitas di seluruh dunia.

Murid-murid dan rekan-rekannya tercengang oleh berita penangkapan dan hukuman matinya. Menurut mereka, Tiyip tidak pernah menunjukkan ketidaksetiaannya terhadap Tiongkok.

Banyak yang percaya bahwa ia menjadi korban visibilitasnya yang tinggi pada saat Tiongkok ingin menghapus referensi apa pun tentang budaya Uighur.

Seorang Uighur yang naik dari supir traktor menjadi Doctor Honoris Causa dari Sorbonne di Paris lebih dari yang bisa ditelan pemerintah. Dia mengalami nasib yang sama seperti ratusan intelektual Uighur yang menghilang dalam beberapa tahun terakhir.

Profesor ekonomi Ilham Tohti dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 2014. Tahun ini ia telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian oleh kelompok bipartisan anggota parlemen AS.

Baca Juga :  Soal Video Salib, UAS Akan Sambangi Kantor MUI Hari Ini

Pada bulan Desember 2017, profesor antropologi Rahile Dawut ditangkap oleh pasukan keamanan dari sebuah kereta ke Beijing. Sejak itu dia tidak terdengar lagi.

Pada Januari 2018, pasukan keamanan menggerebek rumah profesor sastra Abdulqadir Jalaleddin dan membawanya ke lokasi yang dirahasiakan dengan tudung menutupi kepalanya.

Sekitar 11 juta warga Uighur dari etnis minoritas Muslim tinggal di wilayah Xinjiang barat. Setelah Tiongkok memberinya status otonom pada tahun 1955, pemerintah semakin tidak toleran terhadap budaya dan bahasa Uighur.

Dalam beberapa tahun terakhir ini telah menunjukkan tekad untuk menyingkirkan mereka yang dipandang sebagai suar identitas Uighur dan untuk mendidik kembali sisanya.

Sejak 2015, Tiongkok telah menyusun basis data DNA besar-besaran dengan fokus pada warga Muslimnya. Kamera resolusi tinggi telah dipasang di area publik dan terhubung ke superkomputer yang menggunakan kecerdasan buatan untuk pengenalan wajah Uighur untuk melacak pergerakan mereka.

Sebanyak 2 juta orang Uighur, hampir 20% dari populasi mereka, mungkin telah ditahan di kamp-kamp interniran. Tiongkok menyangkal keberadaan kamp-kamp semacam itu hingga 2018, akhirnya menyerah pada citra satelit dan menyebutnya sebagai kamp pendidikan ulang.

Baca Juga :  Gerindra Pertimbangkan Tolak Revisi UU KPK: Karena Dewan Pengawas KPK Dipilih Presiden

Orang-orang telah ditahan di kamp-kamp ini tanpa batas waktu, wanita secara permanen dipisahkan dari pria, anak-anak dari orang dewasa. Sejumlah narapidana yang berhasil keluar menceritakan kisah-kisah horor tentang penyiksaan dan kematian. Skala itu membawa persepsi pada kamp konsentrasi Nazi.

Akademisi Amerika Uighur Elnigar Iltebir baru-baru ini ditunjuk oleh administrasi Trump ke Dewan Keamanan Nasional. Para pemimpin Tiongkok harus mendapatkan pesan AS, melepaskan akademisi Uighur, dan menutup kamp “pendidikan ulang.”

Artikel asli berjudul ‘He was a world-famous Uighur academic, but China sentenced him to death anyway’ yang ditulis oleh Eugene M. Chudnovsky (Profesor Universitas New York dan Ketua Komite Ilmuan Peduli)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.