Ustadz Abdul Somad bersama Habib Rizieq di Mekkah (Foto: instagram @ustadabdulsomad)

Banyak beredar tulisan tentang Ustadz Abdul Somad, Lc., M.A., baik yang menunjukkan sikap pro maupun kontra dengan beliau. Pandangan pro-kontra terhadap seorang tokoh merupakan hal biasa, selama penilaiannya tersebut cukup adil, tidak tendensius

Di tulisan ini, saya juga akan mencoba menulis tentang tema ini. Semoga tulisan ini bermanfaat dan tidak teranggap sia-sia, karena sudah cukup banyak tulisan tentang beliau. Saya akan tulis poin demi poin.

  1. Ustadz Abdul Somad Orang Berilmu dan Kita Harus Pro Padanya

Beliau adalah orang yang berilmu, bisa dilihat dari riwayat belajar beliau, tulisan serta ceramah-ceramah beliau. Pandangan alam (worldview) beliau pun Islami, sekaligus beliau dikenal pembelaannya terhadap Islam dan umat Islam. Semua ini seharusnya sudah cukup untuk menunjukkan, beliau adalah tokoh umat Islam Indonesia, dan kita harus bersikap pro padanya.

2. Ustadz Abdul Somad juga punya kelemahan

Namun, sebagaimana ungkapan “Tak ada gading yang tak retak”, tentu kita harus akui bahwa beliau juga punya kelemahan dan kekurangan, bahkan di bidang yang beliau dianggap (oleh orang) ‘expert’ di sana. Jadi, kita tentu tak akan bersikap ghuluw dalam memposisikan dan memuji beliau.

Sebagian orang mengagumi beliau karena tema ceramah beliau yang dianggap bisa memposisikan persoalan khilafiyyah dengan baik, tidak mudah menyesatkan, dll. Alhamdulillah, itu bagus. Meskipun, saat ini, itu sebenarnya sudah tak terlalu istimewa, karena cukup banyak da’i yang mengangkat hal yang sama.

Baca Juga :  Langkah Membangun Kejayaan Umat Menurut Ustadz Abdul Somad

Di bagian ini juga, harus kita akui, beliau tetap ‘tak sempurna’. Ada sisi, yang harus diakui, kadang penyampaian beliau ‘agak berat sebelah’. Ini tak masalah, toh beliau manusia yang tak ma’shum. Kita tak mencela beliau karena hal ini. Sebagaimana kita juga tak memuji beliau berlebihan.

3. Ustadz Abdul Somad Berpotensi Menggantikan KH Zainuddin MZ

Salah satu permisalan yang cukup tepat untuk beliau adalah, beliau semisal KH. Zainuddin, MZ, di masa lalu. Sama-sama punya kemampuan retorika dan ceramah yang khas, menarik bagi banyak orang, dan sama-sama layak disebut da’i sejuta umat.

Bedanya, KH. Zainuddin MZ, sudah wafat, dan selama bertahun-tahun bahkan puluhan tahun, sebutan da’i sejuta umat tetap melekat kepada beliau. Artinya, beliau tidak hanya tren sesaat. Sedangkan Ust. Abdul Somad, meskipun ‘isi materi’ sepertinya lebih berisi, namun popularitas beliau belum terlalu lama didapatkan, dan kita belum tahu, sampai kapan hal ini akan berlanjut.

Perlu kita ketahui, hal-hal unik di era sebelum media sosial menggurita, biasanya lebih tahan lama. Berbanding terbalik dengan era setelah sosial media, di mana kita sudah dibiasakan untuk beralih dari satu tren ke tren berikutnya, bahkan ‘tanpa diberi kesempatan untuk menghela nafas’.

Baca Juga :  Di Mekah, Sayyid Ahmad Al Maliki Beri Ijazah Sorban Untuk Ustadz Abdul Somad

5. Mendukung Perjuangan Islam di Ranah Politik

Antara KH Zainuddin MZ dan Ustadz Abdul Somad, sama-sama dikenal pro “Islam Politik”. Bedanya, Ust. Abdul Somad lebih terbuka. Dan hal ini wajar, karena eranya memang berbeda. Kita tentu tahu, sekadar menyindir penguasa secara halus saja di era Orde Baru, resiko penjara bahkan kematian, harus siap diterima.

6. Teruji Secara Tabligh tapi Belum Dalam Memimpin Gerakan

Namun, harus diakui, Ust Abdul Somad baru teruji dalam ranah tabligh, berbicara agama di hadapan banyak orang. Beliau, paling tidak dalam kacamata orang umum, belum teruji memimpin sebuah pergerakan besar umat Islam. Hal ini berbeda dengan sosok Habib Rizieq Syihab dan Ustadz Bachtiar Nasir, yang telah mampu memimpin aksi 212 yang fenomenal itu.

7. Belum Teruji di Ranah Politik

Sebagian orang mengusulkan Ust Abdul Somad menjadi pemimpin politik negeri ini di tahun 2019. Usulan yang tentu tidak akan diterima oleh rekan-rekan harakah yang tidak mau ikut pemilu demokrasi. Tapi, kita tidak berbicara hal itu saat ini.

Baca Juga :  Kasus UAS dan Ancaman Disharmoni Bangsa

Kita bicara tentang, kemampuan dan keterujian beliau dalam ranah politik. Apalagi jika yang kita harapkan, beliau bisa membawa warna politik Islam yang lebih kental. Dunia politik praktis itu kejam, dan kita belum tahu kapasitas ustadz kita ini dalam menghadapi kejamnya dunia tersebut.

Jika salah langkah, maka bukan maslahat yang didapatkan, melainkan dharar. Dharar bagi sang ustadz sendiri, juga dharar bagi perjuangan Islam itu sendiri.

Ada yang berargumen, bahwa tukang mebel bermodal turun got saja bisa menjadi presiden, apalagi seorang ustadz. Maka kita katakan, itu benar. Bisa jadi, secara popularitas dan elektabilitas, sang ustadz bisa menjadi ‘kuda hitam’, bahkan kandidat kuat presiden negeri ini. Namun, jika kita menyesal pernah punya pemimpin karbitan, memimpin negara dengan kualitas pemimpin kabupaten, tentu kita tak akan mengulangi hal yang sama.

8. Ustadz Abdul Somad Harus Kita Doakan

Kita doakan ustadz Abdul Somad, dan seluruh du’at ilallah, yang menginginkan ishlah untuk umat ini, selalu dilindungi dan dijaga oleh Allah ta’ala, dijauhkan dari berbagai fitnah dunia, termasuk fitnah harta dan kekuasaan yang menipu.

Wallahu a’lam.

1 COMMENT

  1. subhnalllah. bagus banget video al fatihah 1000x. kayak isi penelitian ilmuwan n ulama saya di tahun 1425h tentang asmaul husna 99 dan 88. dan rumus 11 dan 12. serta 99,100.101 makkah only yang banyak dibajak orang2 sesama islam. saya muhahmad muh.izul dari makkah dan gresik sanggup memindahkan ibukota ke pulau kalimantan hanya dengan budget kurang dari 250 triliun. dan ada penelitian tentang militer seharga 250.juta dolar dan 25 triliun saja. mau ngurus hak patent mahal, minimal 35 miliyar di situs ilmuwan internasional. tnx . assalammualaikum wr wb. harap tidak mengcopy paste atau menduplikat ide2 ilmuwan kami tanpa izin seperti lagu nella kharisma si plagiat. tnx

    subhnalllah. bagus banget video al fatihah 1000x. kayak isi penelitian ilmuwan n ulama saya di tahun 1425h tentang asmaul husna 99 dan 88. dan rumus 11 dan 12. serta 99,100.101 makkah only yang banyak dibajak orang2 sesama islam. saya muhahmad muh.izul dari makkah dan gresik sanggup memindahkan ibukota ke pulau kalimantan hanya dengan budget kurang dari 250 triliun. dan ada penelitian tentang militer seharga 250.juta dolar dan 25 triliun saja. mau ngurus hak patent mahal, minimal 35 miliyar di situs ilmuwan internasional. tnx . assalammualaikum wr wb. harap tidak mengcopy paste atau menduplikat ide2 ilmuwan kami tanpa izin seperti lagu nella kharisma si plagiat. tnx

    subhnalllah. bagus banget video al fatihah 1000x. kayak isi penelitian ilmuwan n ulama saya di tahun 1425h tentang asmaul husna 99 dan 88. dan rumus 11 dan 12. serta 99,100.101 makkah only yang banyak dibajak orang2 sesama islam. saya muhahmad muh.izul dari makkah dan gresik sanggup memindahkan ibukota ke pulau kalimantan hanya dengan budget kurang dari 250 triliun. dan ada penelitian tentang militer seharga 250.juta dolar dan 25 triliun saja. mau ngurus hak patent mahal, minimal 35 miliyar di situs ilmuwan internasional. tnx . assalammualaikum wr wb. harap tidak mengcopy paste atau menduplikat ide2 ilmuwan kami tanpa izin seperti lagu nella kharisma si plagiat. tnx

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.