Anak-Anak Pengungsi Rohingya Kehilangan Pendidikan dan Masa Depan yang Layak
Seorang pria yang merupakan pengungsi Rohingya membawa dua anakya (Foto: Dhaka Tribune)

JENEWA (Suaramuslim.net) – Studi Badan PBB untuk Dana Pendidikan Anak-Anak (UNICEF) mengatakan lebih dari setengah juta anak-anak pengungsi Rohingya di Cox’s Bazar Bangladesh tidak mempelajari keterampilan hidup yang mereka butuhkan untuk mempersiapkan masa depan atau untuk melindungi mereka dari pelecehan dan eksploitasi masa kini.

Seperti yang dilansir dari Voanews, ratusan ribu anak-anak Rohingya telah mendekam di kamp-kamp pengungsi yang kumuh dan penuh sesak di Cox’s Bazar selama dua tahun, sejak eksodus massal 745.000 pengungsi yang melarikan diri dari penganiayaan dan kekerasan di Myanmar dimulai.

Dana Anak-Anak AS melaporkan lebih dari seperempat juta anak hingga usia 14 menerima pendidikan non-formal, sementara lebih dari 25.000 lainnya tidak menerima pendidikan sama sekali.

Penulis laporan UNICEF, Simon Ingram, mengatakan remaja paling dirugikan. Dia mengatakan 97 persen anak-anak berusia 15 hingga 18 tahun tidak menghadiri semua jenis fasilitas pendidikan, menempatkan mereka pada risiko tertentu.

“Ketika Anda bertemu remaja di kamp, mereka berbicara tentang bahaya yang mereka hadapi, terutama di malam hari, ketika pengedar narkoba beroperasi, dan perkelahian geng dilaporkan terjadi secara rutin,” katanya.

Baca Juga :  Bangladesh “Padamkan” Ponsel di Kamp-Kamp Pengungsi Rohingya

“Kasus-kasus perdagangan juga dilaporkan, meskipun sulit untuk diukur. Kamp-kamp itu bisa sangat berbahaya bagi anak perempuan dan perempuan,” tambahnya.

UNICEF dan para mitranya telah memberikan pembelajaran kepada lebih dari 190.000 anak-anak Rohingya di lebih dari 2.000 pusat belajar. Badan-badan ini menyerukan kepada pemerintah Myanmar dan Bangladesh untuk mengizinkan penggunaan sumber daya pendidikan nasional mereka guna memberikan pembelajaran yang lebih terstruktur bagi anak-anak Rohingya.

Ingram mengatakan kepada VOA bahwa UNICEF mengimbau pemerintah Myanmar memberikan pendidikan kepada anak-anak di kamp-kamp pengungsi. Sampai sekarang, katanya, anak-anak telah diajarkan dalam bahasa Burma oleh guru suka rela dari populasi pengungsi.

“Dan, dengan kemauan terbaik di dunia, itu tidak sama dengan memiliki guru yang terlatih dengan baik, seseorang yang memiliki pengalaman menyampaikan kurikulum pemerintah Myanmar sendiri. Jadi, itulah yang benar-benar kami cari dan itu adalah percakapan yang sekarang sedang berlangsung dengan pemerintah di Myanmar dan kami berharap bahwa kami akan menerima respons positif untuk itu,” kata Ingram.

Baca Juga :  Aksi Mujahid 212: Peserta Bisa Nikmati Makan dan Minuman Gratis

Ingram mengatakan sangat penting bagi anak-anak pengungsi untuk diajarkan dalam bahasa Burma karena itu adalah bahasa yang akan mereka butuhkan jika dan ketika mereka kembali ke Myanmar. Sayangnya, dia mencatat remaja Rohingya akan terus hidup dalam ketidakjelasan sampai mereka aman untuk pulang. Dia mengakui bahwa pulang ke rumah tampaknya bukan kemungkinan yang realistis untuk masa mendatang.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.