Bagaimana Israel Mengajar Anak-Anaknya untuk Membenci
Ilustrasi warga Yahudi Israel di tembok ratapan, Jerussalem.

Suaramuslim.net – Studi akademis dari “akademisi pembangkang” Israel Nurit Peled-Elhanan bertajuk “Palestine in Israel School Books” adalah bacaan utama bagi siapa saja yang ingin memahami beberapa realitas penting tentang negara Israel dan masyarakat Israel.

Sebagai entitas penjajah-kolonial, perubahan nyata tidak pernah bisa datang dari dalam masyarakat Israel. Itu harus dipaksakan dari luar. Sama seperti orang kulit putih Afrika Selatan, Yahudi Israel tidak akan pernah secara sukarela menyerahkan posisi istimewa mereka sebagai pemukim.

Apartheid Afrika Selatan dikalahkan oleh massa Afrika Selatan (dengan dukungan dari beberapa pembangkang kulit putih), dan para pemimpin politik mereka, dalam aliansi dengan kampanye solidaritas global.

Dengan cara yang sama, apartheid Israel akan dikalahkan oleh perjuangan Palestina. Perjuangan ini didukung oleh minoritas pembangkang Israel, dan oleh gerakan solidaritas internasional – terutama gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS).

Buku Peled-Elhanan adalah studi utama dari 17 buku pelajaran sekolah Israel tentang sejarah, geografi dan studi kewarganegaraan.

Ketika mereka bahkan menyebut orang Palestina, buku sekolah resmi Israel mengajarkan “wacana rasis” yang secara harfiah menghapus Palestina dari peta. Peta-peta dalam buku sekolah hanya menunjukkan “Tanah Israel”, dari sungai ke laut.

Dia menjelaskan bahwa tidak satu pun dari buku sekolah termasuk “aspek budaya atau sosial positif dari dunia kehidupan Palestina: tidak ada sastra atau puisi, baik sejarah atau pertanian, baik seni maupun arsitektur, baik adat maupun tradisi, tidak pernah disebutkan.”

Baca Juga :  Tujuh Warga Palestina Meninggal dalam Serangan Rahasia Israel

Sudahlah orang Palestina jarang disebut, sekali disebut, malah dengan cara yang sangat negatif dan stereotip: “semua (buku) mewakili (Palestina) dalam ikon-ikon rasis atau gambar-gambar yang merendahkan dengan klasifikasi seperti teroris, pengungsi dan petani primitif – tiga ‘masalah’ mereka yang seharusnya merupakan untuk Israel.”

Dia menyimpulkan bahwa buku sekolah anak-anak “menyajikan budaya Israel-Yahudi sebagai superior dari Arab-Palestina, konsep kemajuan Israel-Yahudi lebih unggul dari cara hidup Palestina-Arab dan perilaku Israel-Yahudi sebagai selaras dengan nilai-nilai universal.”

Semua ini sangat bertolak belakang dengan cerita stereotip dan menyesatkan tentang buku sekolah anak-anak di Palestina. Buku-buku yang dicetak oleh Otoritas Palestina sejak tahun 1990-an sering digambarkan dalam demonologi anti-Palestina sebagai yang mengedepankan fitnah anti-Semit terburuk tentang orang Yahudi.

Secara keseluruhan, narasi ini adalah fabrikasi mentah yang dihasut oleh kelompok-kelompok propaganda anti-Palestina, seperti yang dijalankan oleh pemukim Israel Itamar Marcus dan “Palestinian Media Watch”-nya.

Buku Peled-Elhanan secara komprehensif menghancurkan mitos kedua Israel, yang saling melengkapi: bahwa orang Israel, alih-alih “mengajarkan kasih kepada sesamamu,” mengutip kutipan penjahat perang mantan Menteri Luar Negeri Israel Tzipi Livni.

Baca Juga :  Adara Relief: Membantu Palestina Adalah Pilihan Hidup

Tujuh tahun yang lalu, ketika buku Peled-Elhanan diterbitkan, ia memperingatkan bahwa, berbeda dengan harapan liberal untuk perubahan dari dalam masyarakat Israel, banyak hal bergerak “mundur dan mundur” dan bahwa buku teks yang ada saat ini lebih mirip “manifes militer.”

Israel memiliki tiga generasi siswa yang bahkan tidak tahu di mana perbatasan, antara Tepi Barat dan seluruh Palestina yang bersejarah. Tujuh tahun setelah publikasi buku, segalanya semakin memburuk.

Itu bisa dilihat dalam video yang beredar di media sosial tentang serdadu muda Israel yang merayakan dan bersorak setelah mereka menyinari rumah-rumah Palestina di sebelah timur Yerusalem. Tentara yang sama itu adalah produk dari sistem pendidikan Israel.

Ketika penindasan Israel yang keras terhadap seluruh penduduk asli menjadi semakin mencolok bagi dunia, maka opini publik semakin bergeser terhadap Israel – bahkan di antara pemilih yang sebelumnya mendukung dan basis aktivis Partai Demokrat di AS.

Karena Israel semakin bergantung pada dukungan dari luar, semakin penting bagi negara apartheid untuk melingkari gerbong, dan memastikan generasi pemukim dan tentara berikutnya ditanamkan ke dalam ideologi resmi negara Israel – Zionisme.

Bulan lalu terungkap bahwa Israel telah mulai mewajibkan semua siswa sekolah menengah – termasuk orang-orang Palestina yang merupakan “warga negara” kelas dua Israel – untuk lulus kursus propaganda pemerintah online sebelum mereka dapat berpartisipasi dalam perjalanan ke luar negeri.

Baca Juga :  Sembilan Hari Dirawat, Presiden Palestina Diperbolehkan Pulang

Menurut kelompok hak asasi manusia Palestina, Adalah, kursus “mempromosikan ideologi rasis,” mencuci otak siswa dengan mitos bahwa orang Palestina pada dasarnya adalah orang biadab yang kejam.

Adalah mengatakan bahwa pertanyaan muncul dalam kursus: “Bagaimana organisasi Palestina menggunakan jejaring sosial digital?”

Jawaban yang benar adalah “mendorong kekerasan.”

“Pertanyaan lain meminta siswa untuk mengidentifikasi asal-usul anti-Semitisme modern,” jelas Adalah.

Jawaban ujian yang benar adalah ‘organisasi Muslim’ dan gerakan BDS.

Dengan cara ini, Israel mengajar anak-anaknya untuk membenci: membenci Palestina, membenci Muslim, membenci orang Arab pada umumnya dan membenci siapa pun yang mendukung atau berdiri dalam solidaritas terhadap penindasan.

Asa Winstanley

Jurnalis investigatif yang tinggal di London, menulis tentang Palestina dan Timur Tengah. Dia telah mengunjungi Palestina sejak 2004 dan berasal dari Wales selatan. Dia menulis untuk situs berita Palestina pemenang penghargaan The Electronic Intifada. Associate editor dan juga kolom mingguan untuk Middle East Monitor.

Sumber: Middle East Monitor

Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.