Bahkan dalam Kematian, Uighur Merasakan Campur Tangan yang Panjang dari Tiongkok
Anak-anak Uighur Ditahan di Xinjiang Foto ini diambil pada 2 Juni 2019 menunjukkan bangunan di Pusat Layanan Pelatihan Keterampilan Pendidikan Kejuruan Kota Artux, yang diyakini sebagai kamp pendidikan ulang tempat sebagian besar etnis minoritas Muslim ditahan, di utara Kashgar di wilayah barat laut Cina Xinjiang. (Foto: AFP)

SHAYAR (Suaramuslim.net) – Tiongkok menghancurkan pemakaman tempat generasi keluarga Uighur untuk beristirahat, meninggalkan tulang belulang manusia dan menghancurkan kuburan, yang disebut para aktivis sebagai upaya untuk menghapus identitas kelompok etnis di Xinjiang.

Seperti dikutip The Japan Times, hanya dalam dua tahun, puluhan kuburan telah dihancurkan di wilayah barat laut, menurut penyelidikan AFP dengan analis citra satelit Earthrise Alliance.

Beberapa kuburan dibersihkan dengan sangat hati-hati, di Kabupaten Shayar, para jurnalis melihat tulang-tulang manusia yang ditemukan ditinggalkan di tiga lokasi.

Di tempat lain, makam yang direduksi menjadi gundukan batu bata berserakan di tanah yang telah dibersihkan.

Sementara penjelasan resmi dari pemerintah Tiongkok berkisar dari pengembangan kota hingga “standarisasi” kuburan-kuburan tua.

Orang-orang Uighur di luar negeri mengatakan perusakan itu adalah bagian dari tindakan keras negara untuk mengendalikan setiap elemen kehidupan mereka.

“Ini semua adalah bagian dari kampanye Tiongkok untuk secara efektif membasmi bukti siapa kita, untuk secara efektif menjadikan kita seperti orang Tiongkok Han,” kata Salih Hudayar, yang mengatakan kuburan tempat kakek nenek buyutnya dikuburkan dihancurkan.

Baca Juga :  Akibat Pernyataan Kontroversi, Amerika Makin Panen Protes

“Itulah sebabnya mereka menghancurkan semua situs bersejarah ini, pemakaman ini, untuk memutuskan hubungan kita dari sejarah kita, dari ayah kita dan leluhur kita,” lanjutnya.

Diperkirakan 1 juta etnik minoritas Muslim telah dikumpulkan ke kamp-kamp pendidikan ulang di Xinjiang, atas nama memerangi ekstremisme agama dan separatisme.

Mereka yang bebas dikenakan pengawasan ketat dan pembatasan; dari larangan jenggot dan kerudung hingga kunjungan rumah dari pejabat.

Tiongkok tetap menentang meskipun meningkatnya kritik global terhadap perlakuannya terhadap Uighur.

Pekan ini, Amerika Serikat mengatakan akan membatasi visa bagi pejabat atas dugaan pelanggaran, dan memasukkan 28 perusahaan Tiongkok yang dituduhnya melakukan pelanggaran hak.

Menurut citra satelit yang dianalisis oleh AFP dan Earthrise Alliance, pemerintah Tiongkok, sejak 2014, telah menggali dan meratakan setidaknya 45 kuburan Uighur, termasuk 30 dalam dua tahun terakhir.

“Kerusakan itu bukan hanya tentang penganiayaan agama,” kata Nurgul Sawut, yang memiliki lima generasi keluarga yang dimakamkan di Yengisar, barat daya Xinjiang.

“Jauh lebih dalam dari itu,” kata Sawut, yang sekarang tinggal di Australia dan terakhir mengunjungi Xinjiang pada 2016 untuk menghadiri pemakaman ayahnya.

Baca Juga :  Intelektual Uighur yang Dipenjara Tiongkok Masuk Nominasi Penghargaan Sakharov 2019

“Jika kamu menghancurkan kuburan itu, kamu mencabut siapa pun yang ada di tanah itu, siapa pun yang terhubung dengan tanah itu,” jelasnya.

Bahkan situs yang menampilkan tempat pemujaan atau makam orang terkenal belum diselamatkan.

Di Aksu, pemerintah setempat mengubah kuburan besar tempat penyair terkenal Uighur Lutpulla Mutellip dimakamkan di “Taman Bahagia,” dengan panda palsu, wahana anak-anak, dan danau buatan manusia.

“Kuburan Mutellip seperti kuil modern untuk sebagian besar Uighur nasionalis, Uighur patriotik,” kenang Ilshat Kokbore, yang mengunjungi makam itu di awal tahun 90-an dan sekarang berada di AS.

Proyek “Taman Bahagia” melihat kuburan dipindahkan ke kuburan baru di zona industri di gurun. Pengasuh di sana mengatakan dia tidak memiliki pengetahuan tentang nasib jasad Mutellip.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.