“Balfour Baru,” Rencana Timur Tengah Trump yang Menyebabkan Kemarahan di Seluruh Palestina

“Balfour Baru,” Rencana Timur Tengah Trump yang Menyebabkan Kemarahan di Seluruh Palestina

“Balfour Baru,” Rencana Timur Tengah Trump yang Menyebabkan Kemarahan di Seluruh Palestina
Demo warga Palestina. (Foto: Aljazeera.com)

Suaramuslim.net – Rencana “perdamaian” Timur Tengah dari Presiden Amerika Serikat Donald Trump, juga dikenal sebagai “Kesepakatan Abad Ini” dikecam oleh Palestina sebagai “Deklarasi Balfour baru.”

Trump mengungkapkan rencananya pada hari Selasa (28/1) dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berdiri di sisinya di Gedung Putih.

Memperkenalkan proposal tersebut sebagai “win-win solution” untuk Israel dan Palestina, Trump mengatakan kesepakatan itu akan memastikan pembentukan solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina.

Trump memimpin pernyataannya dengan memperkenalkan sisi Israel dari rencana tersebut. Ia mengumumkan Yerusalem akan tetap menjadi “ibu kota yang tidak terbagi” dari Israel, dan menambahkan bahwa ini “telah dilakukan.”

Dia juga mengatakan berharap untuk mengimplementasikan rencana itu dengan “segera.”

Netanyahu, berbicara setelah Trump, mengucapkan terima kasih kepada presiden AS untuk “hari bersejarah” dan mengatakan rencana itu akan melihat hukum Israel diterapkan di Lembah Yordan Tepi Barat yang diduduki sebagai sarana untuk memastikan keamanan Israel.

Sebelumnya pada hari Selasa, militer Israel mengirim pasukan ke sana sebagai penguatan untuk mengantisipasi kemungkinan bentrokan setelah pengumuman.

Kesepakatan sudah berjalan sebelum diumumkan

Politisi dan aktivis Palestina menolak proposal tersebut, dengan janji untuk “melawan rencana” tersebut.

“Dia (Trump) memberikan apa yang bukan miliknya, kepada orang-orang yang tidak memiliki hak untuk itu,” ujar Fakhry Abu Diab, seorang aktivis Palestina di lingkungan Silwan di Yerusalem Timur yang diduduki, kepada Al Jazeera.

“Jelas bahwa Trump mengulangi sejarah dengan menetapkan Deklarasi Balfour baru,” ucapnya.

Mengikuti janji Inggris untuk mendirikan “rumah nasional untuk orang-orang Yahudi”, Deklarasi Balfour dikeluarkan pada 2 November 1917. Hal tersebut mengubah tujuan Zionis untuk mendirikan negara Yahudi di Palestina menjadi kenyataan.

Janji Inggris telah dipandang sebagai salah satu katalis utama Nakba (bencana). Al-Nakba merujuk pada eksodus massal setidaknya 750.000 orang Arab dari Palestina dan dianggap sebagai salah satu dokumen paling kontroversial dan diperebutkan dalam sejarah modern dunia Arab.

“Kesepakatan ini hanya mengamankan kepentingan Israel sementara melanggar hukum internasional dan beberapa pilar utama negara Palestina, Yerusalem dan Lembah Yordania,” kata Abu Diab.

“Setelah puluhan tahun mengorbankan hidup kami untuk tujuan ini, kami menginginkan kebebasan dan negara Palestina di sepanjang perbatasan 1967, bukan keuntungan ekonomi,” lanjutnya seraya sepenuhnya menolak rencana ini dan akan terus memperjuangkannya.

Pada Juni 2019, aspek ekonomi dari kesepakatan itu terungkap pada pertemuan puncak di Bahrain. Kesepakatan ini menjanjikan investasi $50 miliar kepada Palestina.

Mantan menteri Otoritas Palestina Ziyad Abu Zayyad mengatakan rencana itu sama sekali tidak dapat diterima oleh Palestina.

“Kami tidak akan pernah menyerahkan Yerusalem sebagai ibu kota kami, juga Lembah Yordan dan daerah-daerah di Tepi Barat sebagai bagian dari negara kami,” katanya kepada Al Jazeera.

“Trump dan Netanyahu tidak punya hak untuk memberikan hak-hak Palestina,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia mengharapkan reaksi keras di jalanan di seluruh Palestina.

Menurut Sami Abu Shahada, anggota Palestina dari Knesset, rencana itu telah lama dilakukan.

“Kesepakatan itu telah diimplementasikan jauh sebelum pengumumannya,” kata Abu Shahada, merujuk pada langkah kedubes AS ke Yerusalem dan pencaplokan Dataran Tinggi Golan.

“Tujuan dari perjanjian ini adalah untuk mencoba mengakhiri pertanyaan Palestina. Semua orang Palestina, apakah di dalam Israel, Tepi Barat atau Gaza, menolaknya. Kita semua akan berjuang melawan ini,” tambahnya.

Ketegangan meningkat

Tak lama setelah pengumuman itu, masjid-masjid di seluruh Tepi Barat yang diduduki meluncurkan seruan untuk berdoa dalam suatu langkah untuk mengumumkan penolakan mereka terhadap kesepakatan dan kesiapan mereka untuk melawannya.

Lusinan warga Palestina turun ke jalan di Ramallah untuk mengecam rencana itu, sementara ratusan lainnya terus berdemonstrasi di Jalur Gaza.

“Palestina tidak untuk dijual,” kerumunan di Gaza meneriakkan pada hari sebelumnya, mengangkat spanduk dan membakar foto-foto Trump.

Pengumuman rencana Israel-AS untuk wilayah tersebut datang pada saat yang krusial bagi Trump dan Netanyahu, saat keduanya menghadapi pemilihan mendatang dan ketegangan domestik.

“Netanyahu menyadari bahwa ini adalah tahap terakhir dari pemerintahannya sebagai perdana menteri dan karenanya dia ingin meninggalkan warisan dengan memastikan keberhasilan perjanjian ini,” ujar analis Israel Mayer Cohen kepada Al Jazeera.

Sebelumnya pada hari Selasa, Netanyahu secara resmi didakwa di pengadilan atas tuduhan korupsi setelah ia mencabut permintaannya untuk kekebalan parlemen dari penuntutan.

“Ketika menjadi jelas bahwa dia akan dipermalukan di Knesset, dia memutuskan untuk membatalkan permintaannya,” kata Yair Wallach, dosen senior dalam studi Israel di University of London.

“Kesepakatan itu, sangat berguna bagi Netanyahu karena dapat mengalihkan perhatian dari tuduhan korupsi,” tambah Wallach.

Bagi Cohen, kesepakatan itu sama pentingnya dengan Trump yang menghadapi impeachment.

“Waktu pengumuman ini adalah cara untuk mendorong kembali lawan-lawannya (Trump) dengan mengatakan kepada mereka bahwa ketika mereka mencoba mengisolasinya, dia masih mencoba untuk melihat gambaran yang lebih besar dan meninggalkan warisan di belakang,” jelas Cohen.

Tak lama setelah pengumuman itu, Hamas, yang telah memimpin Jalur Gaza sejak 2007, merilis sebuah pernyataan yang mengatakan akan mengambil langkah-langkah untuk menolak implementasi rencana tersebut.

Ketika pengumuman itu dimulai, Presiden Palestina Mahmoud Abbas memulai pertemuan darurat kepemimpinan Palestina di Ramallah; langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya; termasuk pejabat dari Hamas yang berbasis di Tepi Barat, yang berjanji untuk “menolak kesepakatan dalam segala bentuknya.”

Berbicara dari Ramallah setelah pertemuan itu, Abbas mengatakan proposal Washington “tidak akan berlalu” karena bertujuan untuk mengakhiri perjuangan Palestina.

“Palestina tidak untuk dijual. Kesepakatan Abad ini adalah milik tempat sampah sejarah,” kata Abbas, yang menambahkan bahwa dia hanya terbuka untuk negosiasi jika mereka “sejalan dengan legitimasi internasional”.

“Kesepakatan ini adalah fase terakhir dari Deklarasi Balfour,” tambahnya.

Azzam al-Ahmad, anggota Komite Sentral Fatah, mengatakan Otoritas Palestina telah mengusulkan KTT darurat Liga Arab yang akan diadakan di Kairo pada hari Sabtu.

“Liga Arab harus membantah rencana ini dan semua negara Arab harus bersatu menentangnya,” kata Ahmad.

“Kami menyerukan negara-negara Teluk secara khusus untuk menolak rencana ini, terutama beberapa dari mereka yang baru-baru ini pindah untuk menormalkan hubungan dengan Israel,” katanya kepada Al Jazeera.

Trump dan Netanyahu mengucapkan terima kasih kepada Bahrain, Oman dan Uni Emirat Arab karena mengirim duta besarnya untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih.

Sumber: Aljazeera

Like this article?

Share on facebook
Share on Facebook
Share on twitter
Share on Twitter
Share on whatsapp
Share on WhatsApp
Share on telegram
Share on Telegram

Leave a comment

Wakaf

10.000 Al-Quran

Persembahkan Pahala Amal Jariyahnya untuk Orang Tua dan Keluarga Tercinta.