Dompet Dhuafa Jalin Kerja Sama dengan UNHCR

81

Jakarta (suaramuslim.net) — Lembaga Kemanusiaan Dompet Dhuafa menjalin kerja sama dengan komisioner tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk pengungsi atau yang lebih dikenal dengan  United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR). Komitmen ini dibuktikan oleh kedua belah pihak yang secara resmi melakukan penandatangananan surat kesepahaman sinergi simbolis. Masing-masing diwakili oleh Sabeth Abilawa, Direktur Program Dompet Dhuafa dan Thomas Vargas selaku Representatif UNHCR di Indonesia, pada Rabu (07/03) di Tebet, Jakarta Selatan.

Thomas Vargas mengaku, nilai utamanya adalah untuk mereka yang sedang mengungsi ini, khususnya anak-anak, harus tetap mendapatkan kesempatan pendidikan agar mampu mengembangkan wawasan dan keterampilannya kelak. Hal ini juga bisa bermanfaat untuk pengungsi remaja hingga dewasa. “Kami sangat bangga bekerja sama dengan Dompet Dhuafa karena kami telah banyak melihat komitmen pemberdayaan dan kebaikan jangka panjang secara luas yang dilakukan oleh Dompet Dhuafa, salah satunya adalah program Institut Kemandirian dan RS Rumah Sehat Terpadu,” ujar Thomas.

-Advertisement-

Sebelumnya Dompet Dhuafa telah menjalankan program-program terkait untuk menangani bantuan para pengungsi di Indonesia. Sabeth Abilawa mengungkapkan, hal ini adalah pembuka gerbang kebaikan dan konsistensi sinergi dari Dompet Dhuafa. “Ini akan menciptakan kemungkinan-kemungkinan manfaat baru bagi banyak pihak dalam jangka panjang. Tidak hanya pendidikan untuk anak-anak pengungsi, tetapi keterampilan yang memiliki manfaat hingga tingkat dewasa,” ungkap Sabeth.

Baca Juga :  Bisakah Lembaga Filantropi Islam Semakin Inklusif?

Di sela-sela rangkaian kegiatan tersebut, Tim Dompet Dhuafa dan UNHCR berkesempatan untuk mengunjungi dan mengikuti kegiatan belajar-mengajar bersama anak-anak pengungsi. Di antaranya terdapat Abdul (12) dari Somalia, Mustazam (12) dari Afghanistan, Sabrina (10) dari Rohingya, dan Ikram (8) dari Ethiopia. Teman-teman pengungsi ini mengaku senang dengan kesempatan belajar tersebut, ditambah suasana yang lebih ceria dengan permainan kecil di sela-sela aktivitas pelajaran. “Saya senang pelajaran Sains. Di sini saya mendapat banyak teman dan kami juga sekarang sudah lancar Bahasa Indonesia,” pungkas Abdul.

Pada 2017, terdapat sekitar 14.000 jiwa pengungsi lintas negara di Indonesia. Konflik dunia membuat mereka terpaksa mencari tempat atau negara yang dirasa lebih aman bagi mereka. Hal ini pun membuat kehidupan para pengungsi bergantung pada bantuan dari keluarga asalnya atau bantuan dari lembaga-lembaga kemanusiaan karena akses berpindah tempat, bekerja, atau pendidikan yang terbatas.

Dompet Dhuafa selama 25 tahun sudah berkiprah di dunia kemanusiaan dengan menyambangi negara-negara dilanda bencana, baik bencana alam maupun kemanusiaan.

Baca Juga :  Bantu Masyarakat Ghouta, Dompet Dhuafa Siapkan Dana USD 300 Ribu

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Oki Aryono

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here