Fahri Hamzah, Anis Matta, dan seluruh pengurus Partai Gelora mendaftarkan partainya ke badan hukum, foto: Fahri Hamza

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Setelah melakukan sosialisasi secara masif melalui media sosial (medsos) selama ini, eks pentolan PKS seperti Anis Matta dan Fahri Hamzah, siap-siap untuk mendeklarasikan Partai Gelombang Rakyat (Gelora) dalam waktu dekat.

Fahri Hamzah mengatakan kalau dirinya telah meluncurkan logo Partai Gelora di jejaring medsos. Selain itu, ia membuat sejumlah atribut berupa bendera, topi dan kaos dengan logo Partai Gelora.

“Termasuk struktur partai juga sudah terbentuk sampai ke daerah. Kita main pelan aja dan InsyaAllah nanti tanggal 10 kami akan deklarasikan,” katanya dalam siaran pers yang diterima Suaramuslim.net, Selasa (5/11).

Ditanya soal nasib Gerakan Arah Baru Indonesia (GARBI), Fahri menilai bahwa Garbi akan tetap berdiri sebagai ormas. Sementara Partai Gelora dibentuk justru berasal dari aspirasi teman-temannya di Garbi.

Memang diakuinya, banyak yang mengira bahwa partai ini merupakan transformasi dari organisasi kemasyarakatan Garbi yang juga didirikannya bersama Anis Matta pada 2017 silam.

“Partai Gelora ini berasal dari aspirasi teman-teman di Garbi juga. Mereka berpikir, setelah membuat ormas, apa salahnya juga mendirikan partai politik. Nah, muncullah ide-ide (membentuk Partai Gelora) ini. Mudah-mudahan, akan kami konkretkan di lapangan,” ujarnya.

Mengenai nama Gelora atau Gelombang Rakyat ini, ujar Fahri, terinsipirasi dari keinginan membangunkan kembali apa yang telah lama tertidur, yakni kejayaan bangsa. Selain itu, juga terinspirasi dari Rodrigo ‘Koxa’ seorang peselancar ombak besar dan olahragawan air ekstrem berkebangsaan Brasil.

“Rodrigo itu pemegang rekor ombak terbesar yang pernah diselancari di Nazaré, Portugal, pada 8 November 2017. Inspirasi dari Rodrigo Koxa itu; jangan takut, gelombang rakyat akan mendorong kita melaju ke depan, menjadi yang tercepat dan menang. Mari bersama Gelora Indonesia menjemput kejayaan bangsa,” ujarnya.

Fahri menargetkan partai barunya (Gelora) nanti ikut dalam pesta demokrasi pemilihan kepala daerah 2020. Karena menurutnya, banyak anggota partainya yang memiliki potensi untuk menjadi kepala daerah.

“Iya itu di antaranya karena banyak di antara teman-teman itu kepala daerah petahana, atau orang yang punya peluang jadi kepala daerah. Sehingga mereka ingin set up dulu organisasinya. Untuk maju bersama-sama dengan partai lain,” tutupnya.

Reporter: Teguh Imami
Editor: Muhammad Nashir

1 COMMENT

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.