Krisis Yaman: 85.000 Anak Diduga Meninggal Kelaparan
Ilustrasi Perang di Yaman menyebabkan anak-anak Yaman kekuarangan gizi hingga mati kelaparan (Foto: AP)

ROMA (Suaramuslim.net) – Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) mengangkat tema “Diet Sehat untuk Dunia #ZeroHunger” pada Hari Pangan Sedunia, Rabu (16/10).

Dalam sebuah laporan hari Senin, FAO mengatakan bahwa sekitar 14 persen dari makanan dunia hilang setiap tahun sebelum mencapai ritel.

“Jika angka itu berkurang, akan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi global dan produktivitas, membantu memerangi kelaparan dunia dan mengurangi emisi gas rumah kaca,” kata FAO.

Qu Dongyu, direktur jenderal FAO, mengatakan: “Saya sering bertanya-tanya, bagaimana kita bisa membiarkan makanan dibuang ketika lebih dari 820 juta orang di dunia terus kelaparan setiap hari.”

FAO membuat klasifikasi makanan yang hilang, yakni hilang setelah panen atau selama penyaluran dan “limbah” makanan, mengacu makanan yang rusak di supermarket atau dibuang oleh konsumen. Pada tahun 2011, FAO menyatakan sekitar sepertiga dari makanan dunia hilang atau terbuang setiap tahun, tetapi laporan terbarunya mengatakan bahwa itu hanya perkiraan kasar.

“Sementara pengurangan kehilangan makanan dan limbah muncul sebagai tujuan yang jelas dan diinginkan, implementasi yang sebenarnya tidak sederhana dan penghapusan lengkapnya mungkin tidak realistis,” kata laporan itu.

Arif Husain, Kepala Ekonom di Program Pangan Dunia PBB (WFP), mengatakan pihaknya masih tidak bisa memberi makan semua orang di seluruh dunia. Tanpa berfokus pada alasan utama yang menyebabkan kelaparan, seperti konflik dan iklim, tidak ada peluang untuk mengakhirinya.

Misalnya, kemasan plastik membantu melestarikan makanan untuk waktu yang lebih lama. Namun, menuai kritik karena dapat menyebabkan limbah.

“Kadang-kadang masuk akal (pada tingkat ekologis) untuk menggunakan plastik tetapi selalu tergantung pada situasinya,” kata pakar FAO, Andrea Cattaneo kepada Kantor Berita Jerman.

Pada kesempatan Hari Pangan Sedunia, Qu Dongyu mengatakan, satu dari setiap sembilan orang di dunia kelaparan, bahkan ketika dunia menghasilkan surplus makanan. Dua dari lima orang dewasa kelebihan berat badan, dan obesitas meningkat di hampir setiap negara di dunia. Bagi banyak orang, pasokan makanan dan nutrisi yang lebih baik adalah masalah mata pencaharian dan pendapatan, serta keterjangkauan diet bergizi.

Proyeksi pertumbuhan pasokan dan permintaan pangan tidak merata di semua negara dan wilayah, dengan permintaan terbesar di Afrika dan Asia Selatan, yang diperkirakan akan paling terkena dampak perubahan iklim.

Laporan berjudul “Keadaan Ketahanan Pangan dan Nutrisi di Dunia 2019” mengungkapkan bahwa jumlah orang yang kelaparan di dunia telah meningkat untuk tahun ketiga berturut-turut. Kelaparan telah sangat memengaruhi Afrika, di mana satu dari lima orang kelaparan.

Di Asia, jumlah orang yang kelaparan mencapai 515 juta, di Afrika 256,5 juta, dan di Amerika Latin dan Karibia 39 juta. Stunting dialami 149 juta orang, dan hampir dua miliar orang mengalami tingkat kerawanan pangan yang sedang.

Pada saat yang sama, di samping tantangan-tantangan ini, kelebihan berat badan dan obesitas tetap ada di semua level, terutama di antara anak-anak usia sekolah dan orang dewasa, menurut pernyataan bersama, menunjukkan bahwa wanita lebih mungkin menjadi rawan pangan daripada pria di setiap benua. Celah terbesar tercatat di Amerika Latin.

Sumber: Aawsat

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.