Hanya Ikan Mati yang Selalu Ikut Arus
Aliran air sungai.

Suaramuslim.netPernahkah Anda melihat ikan-ikan kecil di aliran air di selokan atau sungai? Adakah mereka hanyut mengikuti arus? Ikan-ikan itu berenang kesana kemari tanpa peduli kemana arus air mengalir. Hanya ikan mati yang selalu ikut arus.

Bahkan dalam sebuah film dokumenter karya Harun Yahya dijelaskan betapa heroiknya ikan salmon ketika mencari lokasi kolam di mana mereka pertama kali menetas. Ikan salmon harus mengarungi ribuan kilometer lautan untuk bisa kembali. Kawanan salmon menyeberangi selat dan masuk ke sungai. Tak hanya itu, mereka harus berenang melawan arus sungai hingga sampai di hulu. Di sanalah mereka kemudian beranak pinak.

Ini gambaran betapa ikan tidak mudah hanyut mengikuti arus air. Hanya ikan mati yang selalu ikut arus. Sebagai makhluk yang paling mulia, manusia harus mengambil hikmah dari ikan. Kita tak boleh mudah hanyut dengan arus kehidupan. Tidak gampang ikut-ikutan derasnya kemajuan  zaman.

Kita tidak layak menyalahkan lingkungan yang rusak. Kita tidak pantas terus-menerus menuding kesalahan pada masyarakat luas. Sebab masing-masing pribadi punya tanggung jawab terhadap apa yang akan dan telah diperbuat. Banyak teladan yang telah memberi teladan bagi kita.

Misalnya Nabi Ibrahim as. Kebanyakan masyarakat pada zamannya menyembah patung. Bahkan sang ayah pembuat berhala. Namun Ibrahim muda memutar otak apakah pantas patung bisa memberi manfaat atau mudharat bagi manusia. Bahkan saat dipukul pakai kapak, berhala-berhala itu tak berkutik.

Jika kita ada yang beralasan dan berapologi Ibrahim as seorang nabi yang terjaga dari kesalahan, kita bisa ambil contoh lainnya. Sebut saja Ashabul Kahfi. Tujuh pemuda ini tidak mau hanyut di tengah kerusakan moral kaumnya. Mereka harus hijrah dan beristirahat di sebuah gua. Takdir Allah berlaku bagi mereka. Selama 309 tahun mereka tertidur di gua. Setelah bangun, mereka mendapati sudah terjadi perubahan total di masyarakatnya. Kaum mereka tunduk pada agama tauhid.

Kita bisa mengambil teladan dari Hasan Al Banna. Tokoh pembaharu dakwah Islam di Mesir ini mendapati tempat shalat yang sangat tak layak di kampusnya dulu. Tokoh yang lahir pada 1908 ini terkejut dengan kodisi musala yang berada di bawah tanah dan kondisi yang tak layak.

Seorang petugas kebersihan mengakui inilah keadaan yang sesungguhnya di kampus. Pihak perguruan tinggi tidak memberi ruang yang layak. Para dosen dan mahasiswa tak begitu peduli. Artinya jarang ada yang salat di musala. Bisa dikatakan tak ada yang salat berjemaah di kampus. Atau bahkan jarang yang salat.

Hasan Al Banna mengajak beberapa rekan untuk salat di musala. Tak banyak yang merespon ajakannya. Ada yang pesimistis bahkan ada yang mencibir. Namun Hasan Al Banna semakin bulat tekadnya. Ia mengumandangkan azan di lapangan. Tentu saja ini mengejutkan para mahasiswa dan dosen. Terjadilah pro dan kontra.

Namun Hasan Al Banna bergeming. Satu demi satu civitas akedemika mendatangi lapangan untuk salat berjemaah. Kian hari makin makin ramai. Akhirnya pihak kampus setuju membangun masjid di kampus.

Maka ikan selalu berenang kesana kemari tak peduli kemana arusnya. Mereka bergerak atas ilham dari Allah. Demikian jiwa dan raga yang hidup. Mereka selalu bergerak tanpa peduli arus utama di masyarakat.  Kisah-kisah di atas membuktikan satu hal: hanya ikan mati selalu yang ikut arus.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.