Dimana Adabmu Pada Gurumu?

183
Dimana Adabmu Pada Guru

Suaramuslim.net – Sedih rasanya, melihat kondisi sebagian anak-anak sekolah sekarang, yang suka tawuran, membully sesamanya. Pamer kekerasan dengan suka marah kepada gurunya, bahkan menantang-nantang guru hingga memukulnya sampai mati.

Kemana adab mereka terhadap guru? Kemana hormat mereka terhadap gurunya? Perhatikan Firman Allah dalam surat Al Mujadalah ayat 11.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ وَإِذَا قِيلَ انْشُزُوا فَانْشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu, “berlapang-lapanglah dalam majelis”, maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan, “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”.

Perhatikan ayat diatas, Allah mengedepankan adab dan menjadikan dengannya orang beriman dan yang berilmu memiliki derajat tinggi di sisi-Nya. Adab adalah sebab utama mulianya seorang yang berilmu. Dalam kitab Irsyadus Saari karya Hadratusy Syeikh Hasyim Asy’ari qaddasallahu ruhah:

التوحيد يوجب الإيمان, فمن لا إيمان له فلا توحيد له
والإيمان يوجب الشريعة, فمن لا شريعة له فلا إيمان له ولا توحيد
والشريعة توجب الأدب, فمن لا أدب له فلا شريعة له ولا إيمان ولا توحيد

Tauhid itu mewajibkan iman, maka yang tidak punya iman, berarti tidak punya tauhid.
Dan iman itu mewajibkan syariah, maka yang tidak punya syariah, berarti tidak punya iman dan tidak punya tauhid.
Lalu syariah itu mewajibkan adab, maka yang tidak punya adab, berarti tidak punya syariah, tidak punya iman dan tidak punya tauhid.

Masyaallah, adab itu penentu kebaikan seseorang. Ilmu setinggi langit, namun tidak punya adab kepada orang tua, guru dll, sungguh ilmunya tidak manfaat.

Al Adabu fauqo al ilmi (adab/etika itu di atas ilmu), demikian kaidah ulama salaf. Imam Ibnul Mubarak berkata:

تعلمت الأدب ثلاثين سنة، وتعلمت العلم عشرين سنة

“Aku belajar adab selama tiga puluh tahun, dan aku belajar ilmu selama dua puluh tahun”.

Coba lihatlah para sahabat, yang rasa adabnya tinggi saling rendah hati, tidak merasa paling segalanya. Karena itulah salafus shalih mengajarkan kepada kita betapa adab adalah tanda dalamnya ilmu dan tingginya wara’ seseorang dan tawadhu’ terhadap ilmu dan adab walaupun itu dimiliki olah orang yang usianya jauh lebih muda darinya.

عَنْ غُضَيْفِ بْنِ الْحَارِثِ أَنَّهُ مَرَّ بِعُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فَقَالَ نِعْمَ الْفَتَى غُضَيْفٌ. فَلَقِيَهُ أَبُو ذَرٍّ فَقَالَ أَىْ أُخَىَّ اسْتَغْفِرْ لِى. قَالَ أَنْتَ صَاحِبُ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَنْتَ أَحَقُّ أَنْ تَسْتَغْفِرَ لِى. فَقَالَ إِنِّى سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ يَقُولُ نِعْمَ الْفَتَى غُضَيْفٌ. وَقَدْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ ضَرَبَ بِالْحَقِّ عَلَى لِسَانِ عُمَرَ وَقَلْبِهِ ». قَالَ عَفَّانُ عَلَى لِسَانِ عُمَرَ يَقُولُ بِهِ

Baca Juga :  Belajar Lebih Baik Daripada Bersekolah?

Dari Ghudhoif bin Al Harits radhiyallahu ‘anhu ia bercerita bahwa suatu hari ia lewat di depan Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu, lalu Umar berkata: “Sebaik-baik anak muda adalah Ghudhoif”. Ghudhoif melanjutkan ceritanya: “Setelah peristiwa itu aku berjumpa dengan Abu Dzar, beliau berkata kepadaku : “Wahai saudaraku mintakan ampun kepada Allah untukku”.

Ghudhoif menjawab : “Engkau sahabat Rasul yang terpandang, engkau lah yang lebih pantas berdo’a dan memintakan ampun kepada Allah buatku”.

Abu Dzar menjawab : “Sungguh aku mendengar Umar berkata: “Sebaik-baik anak muda adalah Ghudhoif”, sedangkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam : “Sesungguhnya Allah meletakkan kebenaran pada lisan dan hati Umar”. (HR. Ahmad dan Imam Hakim dalam Al Mustadrak dan beliau menyatakan hadits ini shahih atas persyaratan Bukhari dan Muslim, Muhtashor Tarikh Dimasyq juz 6 hal 247).

Di antara sekian adab yang terkait dengan ilmu adalah adab seorang murid dengan gurunya. Itulah kenapa di pesantren , ada kitab adab wajib yang harus dipelajari santri. Yaitu kitab Ta’lim al-Muta’allim yang ditulis oleh Burhanuddin al-Zarnuji. Dalam kitab tersebut ada penekanan bagaimana adab seorang santri kepada gurunya yang digubah dalam syair yang dikutipnya, sebagai berikut:

أَلَا لَـنْ تَنَــالُ الْــعِـلْمَ إِلَّا بِسِــتَّةٍ سِأُنْبِيْكَ عَنْ مَجْمُوْعِهَا بِبَيَانِ
ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاصْطِبَارٌ وَبُلْغَةٌ وَإِرْشَادُ أُسْتَاذٍ وَطُـوْلُ زَمَانِ

Kata beliau, “Engkau tidak akan mencapai ilmu itu kecuali dengan enam hal. Aku akan jelaskan kepadamu secara garis besarnya: cerdas, sungguh-sungguh, sabar, ada bekal, ada guru yang membimbing dan masa yang panjang”.

Syekh Al Zarnuzi memberikan perhatian akan pentingnya bimbingan seorang guru dan bagaimana memuliakannya. Menurut beliau dalam kitab Ta’lim-nya, guru adalah ibu bapak kita dalam ilmu. Oleh karena itu guru harus kita ta’zimi dan hormati.

اعلم أن طالب العلم لا ينال العلم ولا ينتفع به إلا بتعظيم العلم وأهله، وتعظيم الأستاذ وتوقيره.

Penting diketahui, seorang pelajar tidak akan memperoleh kesuksesan ilmu dan tidak pula ilmunya dapat bermanfaat, selain jika mau mengagungkan ilmu itu sendiri, ahli ilmu, dan menghormati keagungan gurunya. Bahkan saking urgennya guru, Khalifah keempat Ali radhiyallahu ‘anhu menyatakan:

قال على رضى الله عنه: أنا عبد من علمنى حرفا واحدا، إن شاء باع، وإن شاء استرق.

“Aku adalah hamba orang yang mengajariku satu huruf. Jika ia mau bisa menjualku dan bisa juga memerdekakanku”.

Selanjutnya beliau mengungkapkan;

ومن توقير المعلم أن لايمشى أمامه، ولا يجلس مكانه، ولا يبتدئ بالكلام عنده إلا بإذنه، ولا يكثر الكلام عنده، ولا يسأل شيئا عند ملالته ويراعى الوقت، ولا يدق الباب بل يصبر حتى يخرج الأستاذ.

Termasuk arti menghormati guru, yaitu jangan berjalan di depannya, duduk di tempatnya, memulai mengajak bicara kecuali atas perkenan darinya, berbicara macam-macam darinya, dan menanyakan hal-hal yang membosankannya, cukuplah dengan sabar menanti di luar hingga ia sendiri yang keluar dari rumah.

Baca Juga :  Mendidik Anak Sejak dalam Kandungan, Haruskah?

Apa yang diungkap Syekh Al Zarnuji di atas adalah yang terjadi antara Nabi Muhammad bersama sahabat-sahabatnya ketika mendengarkan ilmu (wahyu dari Nabi).

قُلْنَا يُوحَى إِلَيْهِ وَسَكَتَ النَّاسُ كَأَنَّ عَلَى رُءُوسِهِمْ الطَّيْرَ

“Kami berkata: “Beliau sedang mendapat wahyu”. Maka orang-orang terdiam seolah di atas kepala mereka ada burung yang bertengger”. Hadis panjang yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari.

Hal ini juga yang terjadi pada sayyidina Abdullah bin Umar, beliau berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya di antara pepohonan ada sebuah pohon yang daunnya tidak gugur, itu seperti orang mukmin, katakan padaku pohon apa itu?” Abdullah berkata: Orang-orang mengira pohon padang pasir sementara aku mengiranya pohon kurma. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Ia pohon kurma” tapi aku malu mengatakannya. Abdullah berkata: Aku beritahu Umar apa yang aku kira lalu Umar berkata: Sungguh kau mengatakannya itu lebih aku sukai dari pada aku memiliki ini dan ini. (HR Muslim).

So… Kita semua mawas diri, kenapa anak-anak kita terkadang kurang punya adab terhadap guru. Bisa jadi, kita kurang menanamkan hal sebagai berikut;

1. Niat sekolah

Sering kali para orang tua berkata kepada anak-anaknya, “Ayo sekolah, mau jadi orang miskin terus?”, “Ayo sekolah, agar menjadi menteri dan sebagainya”.

Tentu itu tidak salah, namun hal itu telah mematri di hati anak secara tidak langsung bahwa sekolah itu untuk kepentingan materi. Niat dalam menuntut ilmu antara lain mencari ridha Allah, menghilangkan kebodohan atau ketidaktahuan dari diri sendiri dan orang lain (ketika nanti telah mengajarkan kepada orang), menghidupkan agama dan menjaga kelestarian Islam. Menuntut ilmu juga sebagai ekspresi syukur atas nikmat akal dan kesehatan.

2. Berkhidmah (melayani guru)

Dulu di pesantren, kita sudah biasa mengambilkan sandal kiai, membawakan kitab kiai. Dan hal itu sudah jarang ada di jaman now ini. Syekh Al Zarnuji membawakan kisah di kitabnya;

حكى أن الخليفة هارون راشيد بعث ابنه إلى الأصمعى ليعلمه العلم والأدب فرآه يوما يتوضأ ويغسل رجله، وابن الخليفة يصب الماء على رجله، فعاتب الأصمعى [فى ذلك] بقوله: إنما بعثت إليك لتعلمه وتؤدبه فلماذا لم تأمره بأن يصب الماء بإحدى يديه، ويغسل بالأخرى رجلك؟

Suatu hikayat : Khalifah Harun Ar Rasyid mengirim putranya kepada Al Ashma’iy agar diajar ilmu dan adab. Pada suatu hari, Khalifah melihat Al Ashma’iy berwudlu dan membasuh sendiri kakinya, sedang putra khalifah cukup menuang air pada kaki tersebut. Maka, Khalifahpun menegur dan ujarnya : “Putraku saya kirim kemari agar engkau ajar dan didik; tapi mengapa tidak kau perintahkan agar satu tangannya menuang air dan tangan satunya lagi membasuh kakimu?”

Baca Juga :  Dengan Binatang pun, Seorang Muslim Harus Berbuat Baik

3. Berdoa sebelum berangkat ke sekolah dan tersenyum setelah berdoa

Seorang tabi’in Ali bin Rabi’ah bercerita: “Aku menyaksikan Ali radhiyallahu ‘anhu diberi unta untuk ia naiki, kemudian tatkala ia telah meletakkan kakinya di dalam sanggurdi, ia mengucapkan; “bismillah”, ketika sudah dipunggung onta ia berucap “alhamdulillah” dan kemudian ia mengucapkan;

سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ. الْحَمْدُ لَِلهِ, الْحَمْدُ لَِلهِ, الْحَمْدُ لَِلهِ, اللهُ أَكْبَرُ, اللهُ أَكْبَرُ, اللهُ أَكْبَرُ. سُبْحَانَكَ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ

Kemudian ia mengucapkan; “alhamdulillah” tiga kali, “Allahu Akbar” tiga kali, “subhaanaka inni zalamty nafsii faghfir lii, fainnahu laa yaghfirudz dzunuuba illaa Anta”. Kemudian ia tertawa. Kemudian ia ditanya; wahai Amirul mukminin, kenapa engkau tertawa? Ia berkata; aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan seperti apa yang aku lakukan kemudian beliau tertawa dan aku katakan; wahai Rasulullah, kenapa engkau tertawa? Beliau bersabda: “Sesungguhnya Tuhanmu sungguh merasa kagum kepada hamba-Nya apabila mengucapkan; ya Allah, ampunilah dosa-dosaku! Ia mengetahui bahwa tidak ada yang mengampuni dosa selain-Ku”. (HR. Abu Daud dan at Tirmidzi, Imam at Tirmidzi menyatakan hadits ini hasan)

4. Mendoakan anak setiap selesai sholat

5. Mendekatkan anak kita dengan masjid dan aktivitasnya

6. Mendekatkan anak kita dengan Al Quran, terutama setelah sholat Maghrib dan Subu

7. Memeluk dan mencium anak-anak kita. Karena kalau kita lakukan itu akan muncul rahmat di jiwa mereka.

Abu Hurairah semoga Allah meridhoinya berkata :

قَبَّلَ النَّبِىّ صلى الله عليه وسلم الْحَسَنَ بْنَ عَلِىٍّ ، وَعِنْدَهُ الأقْرَعُ بْنُ حَابِسٍ التَّمِيمِىُّ جَالِسًا ، فَقَالَ الأقْرَعُ : إِنَّ لِى عَشَرَةً مِنَ الْوَلَدِ مَا قَبَّلْتُ مِنْهُمْ أَحَدًا ، فَنَظَرَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، ثُمَّ قَالَ : مَنْ لا يَرْحَمُ لا يُرْحَمُ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mencium Al-Hasan bin ‘Ali, dan di sisi Nabi ada Al-Aqro’ bin Haabis At-Tamimiy yang sedang duduk. Maka Al-Aqro’ berkata, “Aku punya 10 orang anak, tidak seorangpun dari mereka yang pernah kucium”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallampun melihat kepada Al-‘Aqro’ lalu beliau berkata, “Barangsiapa yang tidak merahmati/menyayangi maka ia tidak akan dirahmati”. (HR Al-Bukhari no. 5997 dan Muslim no. 2318).

Hindari kekerasan dalam keluarga, gantikan kelembutan ada di tengah mereka, diantaranya dengan pelukan dan ciuman. Bukankah ciuman, pelukan kepada anak itu memunculkan keakraban dan kelembutan.

مَا كَانَ الرِّفْقُ فِي شَيْءٍ إِلَّا زَانَهُ وَلَا نُزِعَ مِنْ شَيْءٍ إِلاَّ شَانَهُ

“Tidaklah kelembutan pada sesuatupun kecuali akan menghiasinya, dan tidaklah dicabut dari sesuatupun kecuali akan memperburuknya”. (Al-hadits)

Wallahu A’lam

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here