Sarjana Uighur yang Dipenjara Tiongkok Menangkan Penghargaan HAM Vaclav Havel
Ilham Tohti, seorang mantan profesor di Universitas Pusat untuk Kebangsaan di Beijing, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah hukumannya atas tuduhan "separatisme" oleh Pengadilan Rakyat Menengah Urumqi di Daerah Otonomi Xinjiang Uyghur di Tiongkok barat laut (XUAR) pada 23 September 2014. (Foto: Radio Free Asia)

XINJIANG (Suaramuslim.net) – Parlemen Eropa telah menunjuk sarjana Uighur yang dipenjara, Ilham Tohti sebagai finalis untuk Hadiah Sakharov 2019 untuk Kebebasan Berpikir, untuk “individu dan organisasi luar biasa yang membela hak asasi manusia dan kebebasan mendasar.”

Tohti, seorang mantan profesor di Universitas Pusat untuk Kebangsaan di Beijing, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah hukumannya atas tuduhan “separatisme” oleh Pengadilan Rakyat Menengah Urumqi di Daerah Otonomi Xinjiang Uyghur di Tiongkok barat laut (XUAR) pada 23 September 2014.

Parlemen Eropa dari kelompok politik Eropa yang progresif mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah menominasikan Tohti untuk Hadiah Sakharov untuk kerja lebih dari dua dekade mendorong dialog dan pemahaman antara Uighur dan suku Han Tiongkok.

“Dengan menjadi suara yang tak kenal takut memperjuangkan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar di Tiongkok, Ilham Tohti sepenuhnya mewujudkan semangat Hadiah Sakharov,” kata Presiden Grup Eropa Dacian Ciolos, seorang anggota parlemen dari Rumania, dilansir dari Radio Free Asia, Jumat (20/9).

Baca Juga :  Kemendikbud: Batik Tiongkok Bikin Batik Lokal Mati

“Selama bertahun-tahun, ia mengadvokasi penerapan undang-undang otonomi daerah di Tiongkok, mendorong kesadaran yang lebih besar tentang situasi dan perlakuan terhadap komunitas Uighur dan berjuang menentang pengucilan dari masyarakat Tiongkok. Ilham Tohti sekarang berisiko menghabiskan sisa hidupnya di penjara,” lanjutnya.

Ciolos mengatakan pencalonan Tohti untuk “memberikan pesan dukungan yang kuat untuk perjuangannya untuk hak asasi manusia dan kebebasan populasi Uyghur,” yang menjadi sasaran di bawah kebijakan represif Beijing di XUAR.

Anggota parlemen Eropa yang baru dari Inggris, Phil Bennion, mencatat bahwa pihak berwenang Tiongkok diyakini telah menahan lebih dari 1,5 juta warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya yang dituduh menyembunyikan “pandangan agama yang kuat” dan “secara politis salah” dalam jaringan luas kamp-kamp interniran di XUAR sejak April 2017.

“Orang-orang Uighur harus diinternalisasi di kamp-kamp pendidikan ulang yang menantang identitas mereka sementara Ilham Tohti disimpan dalam isolasi di penjara,” katanya.

“Dia hanya menerima kunjungan yang jarang dari saudara lelakinya dan putrinya terdampar di pengasingan. Profesor Tohti layak mendapatkan pengakuan ini karena keberaniannya dalam membela hak-hak bangsanya. Adalah penting bahwa dia tidak dilupakan dan bahwa kita mengambil pendekatan yang lebih kuat dalam menekan Tiongkok pada catatan hak asasi manusia yang menyedihkan,” paparnya.

Baca Juga :  Aksi Mujahid 212: Peserta Bisa Nikmati Makan dan Minuman Gratis

Ilhan Kyuchyuk, seorang anggota parlemen Eropa Baru dari Bulgaria, menyebut pencalonan Tohti sebagai “tanda kuat bahwa kaum Uighur tidak dilupakan.”

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.