Israel Apakah Benar-Benar Negara Demokratis
Demonstran mendukung gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS). (Foto: middleeastmonitor.com)

Suaramuslim.net – Sebagian besar indeks demokrasi global menilai Israel sebagai negara paling demokratis, atau bahkan satu-satunya negara demokratis di Timur Tengah. Freedom House dan banyak lainnya juga telah memberikan nilai tinggi kepada Israel tentang hak asasi manusia, kebebasan politik dan hak orang untuk mengekspresikan secara bebas apa yang ada di pikiran mereka. Mereka mengklasifikasikan Israel sebagai negara “bebas.”

Dengan peringkat positif seperti itu, orang-orang yang tertindas di seluruh dunia harus menganggap Israel sebagai cita-cita mereka ketika mereka berencana untuk melarikan diri dari penindasan politik mereka sendiri. Namun, kenyataannya sangat berbeda; kasus di dunia nyata mengungkap fakta bahwa Israel adalah negara rasis dengan diskriminasi sangat mengakar baik dalam kebijakan dan praktik. Negara berurusan dengan orang-orang sesuai dengan pandangan politik atau agama mereka, serta etnisitas mereka.

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung Israel menguatkan putusan pengadilan sebelumnya yang lebih rendah bahwa Direktur Human Rights Watch di Israel, Omar Shakir, harus dideportasi dari negara itu dalam 20 hari hanya karena ide dan keyakinan politiknya.

Pengadilan mengatakan bahwa Shakir mempromosikan Boikot, Divestasi dan Sanksi Gerakan (BDS), yang menyerukan boikot tanpa kekerasan terhadap negara untuk mengakhiri penjajahan Israel atas Palestina.

Times of Israel melaporkan bahwa putusan yang dijatuhkan oleh Pengadilan Distrik Yerusalem pada bulan April menyatakan, tidak hanya (Shakir) tidak membuktikan bahwa ia telah mengabaikan seruannya untuk memboikot Israel, tetapi ia terus melaksanakan agendanya, sebagaimana terbukti dari tindakan dan pernyataannya.

Baca Juga :  PKS Minta Pemerintah Klarifikasi Soal Visa Pariwisata Bagi Warga Israel

”Putusan itu didasarkan pada premis yang salah karena merujuk pada penyelesaian Yahudi di wilayah Palestina yang diduduki sebagai Israel, meskipun status ilegal permukiman tersebut dalam hukum internasional,” lanjut Times of Israel.

Pengadilan jelas ingin menekan cara berpikir Shakir sehingga ia akan mengesampingkan kepercayaannya sendiri. Sebagian besar dunia kecuali Amerika Serikat, serta badan-badan internasional, sepakat bahwa permukiman Israel di wilayah Palestina adalah ilegal, namun di sini kami memiliki pengadilan di Israel yang menghukum seseorang yang kritis terhadap mereka.

Menurut Times of Israel, pengadilan Israel memutuskan deportasi Shakir justru karena penolakannya terhadap pendudukan Israel; itu mengatakan bahwa ia ditolak visa kerja Israel pada 2017 karena kekhawatiran ia terlibat dalam kegiatan “anti-pendudukan.”

Pada 2018, tambahnya, Kementerian Dalam Negeri Israel menolak untuk memperbarui izin kerjanya karena dukungannya untuk BDS.

Deportasi Shakir bukanlah insiden yang terisolasi. Ada banyak contoh lain yang membuktikan bahwa tidak ada tempat untuk demokrasi sejati di Israel. Banyak pengadilan sipil dan militer negara itu telah digunakan semata-mata untuk membenarkan pelanggaran Israel terhadap Palestina dan hukum internasional. Ini tidak terbatas pada hakim Israel; ia adalah wabah yang telah menyebar ke pejabat negara lain juga.

Baca Juga :  Developer Asal Palestina Kembangkan Game 'Pembebasan Al-Aqsha'

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu adalah salah satu pemimpin paling otoriter di dunia, dan menghadapi banyak tuduhan korupsi.

Di bawah kepemimpinannya, polisi Israel ditugaskan untuk menindak pertemuan yang lebih dari 50 orang karena pertemuan semacam itu memerlukan izin. Polisi bahkan dapat memberlakukan pembatasan pada acara-acara kecil hanya untuk menghalangi mereka yang memprotes pemerintahnya dan korupsi.

Netanyahu dan saingan utamanya Benny Gantz tidak merasa malu memuji Rabbi Ovadia Yosef di acara peringatan Partai Shas yang menandai enam tahun sejak kematiannya, meskipun Yosef menggambarkan orang-orang Arab sebagai ular dan mengklaim bahwa Tuhan menyesal telah menciptakan mereka. Meskipun demikian, mereka saat ini adalah politisi paling populer di Israel.

Saya tidak sendirian dalam mempertanyakan kredibilitas demokrasi Israel. Pertimbangkan, misalnya, apa yang ditulis direktur kebijakan Forum Kebijakan Israel, Michael J Koplow, awal tahun ini kepada Haaretz.

Tindakan Netanyahu, katanya, telah “merusak salah satu aset keamanan nasional paling berharga Israel. Salah satu klaim paling kuat Israel di panggung dunia yaitu satu-satunya demokrasi di Timur Tengah.”

Indeks demokrasi dan kebebasan yang disebutkan di atas dituduh bias; mereka tidak memperhitungkan pendudukan Israel di Tepi Barat, Jalur Gaza, Dataran Tinggi Golan Suriah dan Yerusalem. Peringkat Israel sangat berbeda ketika dilihat melalui prisma hukum internasional atau laporan PBB, yang menyatakan bahwa Israel “memberlakukan rezim apartheid diskriminasi rasial terhadap Palestina.”

Baca Juga :  Hamas Tuntut Presiden Brasil Kembalikan Kedubes Ke Tel Aviv

“Klaim bahwa Israel adalah negara demokratis selalu tidak jujur, ahistoris dan diwarnai oleh rasisme,” tulis Josh Ruebner di Huffington Post.

“Israel dapat mengklaim sebagai sebuah negara demokrasi hanya dalam arti bahwa apartheid Afrika Selatan juga dapat mengklaimnya sebagai: ‘etnokrasi’ dengan hak demokrasi penuh untuk ras atau agama yang istimewa; hak demokratis yang lebih rendah atau tidak ada bagi mereka yang memiliki warna kulit, etnis, kebangsaan atau ras yang tidak diinginkan.”

Sebuah negara yang memberlakukan demokrasi dan prinsip-prinsip demokrasi untuk kepentingan satu bagian masyarakat tertentu dengan mengorbankan sejumlah besar “orang lain” tidak dapat mengklaim sebagai negara demokratis. Itu adalah fakta yang harus jelas bagi orang yang berakal sehat.

Dengan demikian adalah suatu aib bahwa Israel dan para pendukungnya dapat terus lolos dengan membuat klaim “tidak jujur” sambil mempertahankan “rezim apartheid,” menekan dan melanggar hak asasi manusia dan membunuh warga Palestina dengan impunitas yang dinyatakan sendiri.

Dalam menjawab pertanyaan apakah Israel benar-benar sebuah negara demokratis, kita harus berdiri dan mengatakan tidak, itu pasti tidak!

Motasem A Dalloul
Koresponden Middle East Monitor di Jalur Gaza

Sumber: Middle East Monitor

Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.