Kemenag: Kami Berupaya Keras Memerangi Pendakwah Radikal
Dirjen Pendidikan Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin, dalam diskusi media Forum Merdeka Barat 9 yang berlangsung di Ruang Serbaguna Roeslan Abdulgani, Kemenkominfo, Jakarta, Senin (11/11) dengan tema “Mengedepankan Strategi Deradikalisasi.” (Foto: FMB9)

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Cara menangkal ajaran radikalisme, Indonesia masih punya dua ormas besar yang dapat menangkalnya di samping pemerintah yaitu NU (Nadlatul Ulama) dan Muhammadiyah, kedua ormas besar ini moderat. Demikian diungkapkan Kamaruddin Amin, Dirjen Pendidikan Islam Kemenag dalam acara diskusi media FMB 9 dengan tema “Mengedepankan Strategi Deradikalisasi” di Kantor Kemkominfo, Jakarta, Senin (11/11).

Ia menjelaskan bahwa Indonesia memiliki ormas yang bagus seperti NU dan Muhammadiyah sebagai infrastruktur sosial yang moderat.

“Sehingga umatnya memiliki infrastrukur sosial yang kuat untuk mengantisipasi ideologi radikal,” katanya lagi.

Menurutnya, jika ada ajaran radikal melakukan penetrasi ke rakyat Indonesia maka mereka akan berhadapan dengan kedua ormas besar yang moderat itu termasuk dengan fasilitas yang mereka miliki seperti kiai, guru, dosen hingga lembaga pendidikannya yang akan melawan ajaran radikal tersebut.

“Indonesia yang memiliki masyarakat yang amat beragam ini memiliki potensi perpecahan bangsa tapi bisa ditangkal oleh dua ormas besar ini di samping juga pemerintah,” tambahnya.

Kamaruddin Amin mengatakan, definisi tentang radikalisme adalah upaya sistematis yang ingin dilakukan oleh seseorang atau kelompok untuk mengubah ideologi negara melalui jalan kekerasan. Sedangkan dalam konteks politik adalah upaya untuk mengubah ideologi negara dengan ideologi lain yang bersifat transnasional seperti khilafah dan lainnya.

Baca Juga :  Menag Akan Buat Sandingan RUU Pesantren, DPR: Bukan Tugas Menteri

“Ideologi radikalisme bisa masuk melalui media sosial yang tak terbatas. Radikalisme dilakukan secara sitematis karena itu harus ada upaya deradikalisasi melalui cara yang masif, terstruktur, dan sistematis juga terukur,” ucapnya.

Ia menambahkan bahwa dari bidang Direktorat Jenderal Pendidikan Islam upaya yang dilakukan adalah mengkampanyekan keberagamaan yang moderat.

“Karena itu ada Pusat Kajian Keberagamaan yang moderat (moderasi keberagaman). Ada sinergitas yang produktif antara mahasiswa, dosen dan perguruan tinggi Islam sehingga dapat menghasilkan kontra narasi untuk melawan radikalisme,” tambahnya.

Ia mencontohkan ketika ada penerimaan mahasiswa baru, maka pihaknya bertanggung jawab menangkal masuknya ideologi transnasional yang radikal agar tak menyusup ke mahasiswa baru yang masih lugu.

“Upaya lainnya dengan menulis ulang buku-buku teks pendidikan tinggi untuk mengedepankan keberagamaan yang moderat sehinga bisa menangkal ideologi yang radikal tadi,” paparnya.

Begitu juga dengan penulisan ulang terhadap buku-buku pelajaran untuk madrasah dibuat dengan menonjolkan keberagamaan yang moderat. Sehingga sejak dini murid-murid madarasah sudah ditanamkan keberagamaan yang moderat untuk menghadang ideologi radikal.

Baca Juga :  Menag: Setelah Haji Tingkatkan Kepekaan Sosial

Sebab bisa saja para penganut ideologi radikal itu mampu memenangkan kontestasi ajaran agama di ruang publik melalui medsos. Untuk itu Kemenag mengajak para pendakwah keberagamaan yang moderat dapat hadir di rung publik dan mampu memenangkannya.

“Intinya Kemenag sedang berupaya keras untuk berperang dengan para pendakwah radikal itu,” tukasnya.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.