Menanyakan Janji Jokowi
Presiden Jokowi berfoto di depan mobil esemka yang diberi nama AD-1-A

Suaramuslim.net – Saya yakin ada puluhan janji yang tidak ditepati oleh Jokowi sejak masa kampanye sampai setelah menjadi presiden. Kita ambil beberapa janji besarnya.

Buy Back Indosat

Satu, Indosat yang sudah lepas dari tangan Indonesia, akan dibeli kembali (buy back). Ketika melontarkan janji buy back Indosat, nampak kalau sama sekali Jokowi tidak mengerti permasalahannya.

Ketika Indosat akan dijual murah ke Singapura, saya sebagai Ketua MPR waktu itu melakukan protes sangat keras. Saya yakinkan bahwa Indonesia langsung akan menjadi provinsi terbesar Singapura, karena tidak ada lagi rahasia negara yang tidak diketahui oleh Singapura. SMS, percakapan dan semua jenis informasi antara pejabat militer, kepolisian, birokrasi, tukar info antar tokoh di bidang apa pun, terekam dengan baik oleh pemilik Indosat yang baru. Padahal anak-anak bangsa yang melakukan road show ke Eropa dan Amerika pada waktu itu berjuang cukup keras agar Indonesia mendapat kapling di ruang angkasa, berhadapan dengan negara-negara besar. Beruntung kita akhirnya dapat memiliki Satelit Palapa yang menjadi kebanggaan nasional.

Namun sejak penjualan Indosat ke tangan asing itu, Indonesia sebagai negara kepulauan yang sangat besar, tiba-tiba menjadi rapuh tanpa daya. Karena, sekali lagi, Indosat dan rangkaian Satelit Palapa itu sudah dikuasai asing. Sudah beberapa kali satelit Palapa itu diperbaharui, tetap saja kapling angkasa di atas wilayah Indonesia itu sudah bukan milik kita lagi.

Pada 2002, Pemerintah Megawati menjual Indosat ke Temasek Singapura dengan harga bantingan USD $ 627 juta atau senilai Rp5,7 triliun. Waktu itu laba Indosat per tahun rata-rata Rp1,3 triliun. Penjualan ini bertentangan dengan akal sehat, karena nilai seluruh aset Indosat dihargai hanya sebanyak 4 atau 5 tahun keuntungannya.

Baca Juga :  Kasihan Pak Presiden Joko Widodo

Ooredoo Asia Pte Ltd, perusahaan asal Qatar sekarang menjadi pemilik utama Indosat. Marwan Batubara pernah mengingatkan bahwa pemilik baru Indosat tidak bakal melepas Indosat dengan harga kurang dari Rp100 triliun. Buy back Indosat kini menjadi fatamorgana. Anehnya, Jokowi tidak pernah meminta maaf pada bangsa Indonesia karena gagal memenuhi janjinya.

Pertamina Sekuat Petronas

Janji besar kedua Jokowi adalah menjadikan Pertamina sama kuat dengan Petronas atau bahkan melebihinya. Kita terkesima dengan janji hebat itu. Ternyata, pada akhir semester 3 tahun 2018, Pertamina (per tahun minyak naik) hanya membukukan laba sebesar Rp5 triliun, sedangkan selama masa yang sama Petronas memperoleh laba sebesar Rp142 Triliun. Tentu, Jokowi tidak pernah meminta maaf pada rakyat Indonesia. Para pembantunya bersilat lidah dan berpencak logika bahwa kondisi ekonomi global memang sudah berubah drastis. Sekarang ada new normal. Tentu Indonesia tidak salah, tetapi kondisi global yang sesungguhnya jadi sebab-musababnya. Logika abnormal kini menjadi new normal yang harus kita terima.

Mobil Esemka

Janji besar ketiga berkaitan dengan mobil Esemka. Ketika masih jadi wali kota Solo dan mengincar kursi gubernur DKI, sang big pretender yang kita kagumi membuat berita mengejutkan sekaligus membanggakan, bahkan membahagiakan sebagian besar bangsa Indonesia. Mobil yang katanya dibuat oleh para pelajar SMK Solo diproyeksikan oleh sang wali kota sebagai mobil nasional.

Tidak ada angin tidak ada hujan, muncul sebuah keajaiban teknologi otomotif di Solo. Sebagian besar anak bangsa berdecak kagum. Murid-murid sebuah SMK dengan bimbingan gurunya, mampu membuat mobil nasional. Tidak terdengar di mana pabrik spare-parts nya, tidak diketahui pabrik utamanya, tidak pernah terbaca riwayat awalnya, tiba-tiba datang dari alam gaib sebuah mobil yang nampak cantik, dikasih nomer plat merah AD-1, dan diproyeksikan akan menjadi mobil nasional.

Baca Juga :  Yusril: Saya Yakinkan Jokowi Agar Membebaskan Ustaz Abu Bakar Ba'asyir

Sebuah terobosan akbar di dunia otomotif, datang dari Solo, dan pada umumnya masyarakat cenderung percaya. Kalau ada yang meragukan keaslian mobil Esemka, langsung dihujat sebagai manusia yang tidak pandai menghargai cipta dan karya anak bangsa sendiri. Mereka hanya jadi beban nasional. Ada yang menganggap mereka hanya nyinyir, embisil, bahkan idiot. Padahal yang percaya Esemka itulah yang tidak punya nalar dan benar-benar jahil. Buat masyarakat yang masih waras berpikir dan bernalar jernih, mobil Esemka itu sebuah aib politik besar.

Tanpa malu, Pak Kiai yang jadi cawapres, yang sesungguhnya saya hormati dan kagumi sejak tahun 1980-an berkata: “Akhir Oktober (2018) mobil Esemka sudah akan dipasarkan secara massal.”

Mungkin karena pengaruh lingkungan politik yang suka bohong, Pak Kiai ikut terjerumus. Akan tetapi saya heran dan kagum dengan cara Jokowi menyikapi kekecewaan dan kecurigaan masyarakat tentang mobil Esemka. Saya catat dalam ingatan, di sebuah stasiun TV, Jokowi berkilah, lebih kurang: “Mobil Esemka itu bukan proyek Pemerintah. Kami hanya menolong. Perkara mau berhasil atau gagal terpulang pada pengusahanya.”

Begitulah sebuah happy ending untuk mobil Esemka. Sandiwara mobil Esemka memang tidak diperlukan lagi, karena sudah berhasil mengantar sang big pretender jadi gubernur, bahkan kemudian presiden.

Baca Juga :  Jokowi: Dari Puasa Kita Berlatih Menahan Nafsu Duniawi

Saya perhatikan waktu membela diri dari kekecewaan masyarakat tentang mobil ajaib itu, Jokowi kelihatan begitu percaya diri dan begitu mantab. Tidak mudah bagi manusia biasa berperilaku seperti itu. Apalagi minta maaf pada masyarakat, tentu tidak terbersit sedikit pun dalam dirinya. Wong tidak salah kok minta maaf.

Saya jadi ingat polisi di New York yang putus asa menginterogasi seorang pembobol bank yang sangat ulung yang tidak mau mengakui kejahatannya. Akhirnya si penjahat (pembohong) ulung itu disuruh berdiri di atas mesin lie detector (mesin pendeteksi kebohongan). Ketika ditanya dia tetap berbohong, dan jarum mesin yang sangat sensitif itu tidak bergerak sama sekali. Syaraf-syaraf di telapak kaki si penjahat itu sudah ikut “membatu” seperti hati batu-beku si penjahat itu.

Tidak Menambah Utang Baru dan Janji-janji Lainnya

Janji-janji besar Jokowi yang keempat, kelima, keenam dan seterusnya adalah janji tidak akan menambah utang baru, janji tidak akan menaikkan harga BBM, janji akan membuat ekonomi Indonesia meroket, janji tidak akan impor pangan, janji membuka 10 juta lapangan kerja, janji batasi bank asing, janji pertumbuhan ekonomi 8%, janji menyelesaikan pelanggaran HAM, dan seterusnya, dan seterusnya.

Dikutip dari e-book karya Prof. M. Amien Rais berjudul “Hijrah; Selamat Tinggal Revolusi Mental Selamat Datang Revolusi Moral.”

Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here