Mengapa Banyak Agen Mata-Mata di Gaza
Ilustrasi Gaza. (Ils: middleeastmonitor.com)

Suaramuslim.net – Jalur Gaza adalah bagian dari Palestina dengan lebih dari dua juta warga yang tinggal di kawasan dengan luas sekitar 365 kilometer persegi. Kawasan ini telah diduduki oleh Israel sejak 1967, yang telah memberlakukan hampir 13 tahun total blokade darat, udara dan laut. Jalur ini dianggap sebagai salah satu daerah terpadat di dunia.

Daerah kantong pantai telah menjadi sasaran banyak serangan militer Israel, dengan tiga serangan besar selama dekade terakhir saja. Ia tidak memiliki sumber daya alam dan kurang dari empat persen air tawar dapat diminum dan laut di sekitarnya tercemar oleh limbah.

Statistik kemanusiaan yang tragis – pengangguran mencapai 52 persen; kemiskinan 53 persen; polusi air 95 persen; dan pemadaman listrik harian 75 persen – merupakan gambaran suram di Gaza. Sebuah laporan PBB memperingatkan pada 2018 bahwa Gaza akan segera menjadi tidak layak ditingggali manusia pada tahun 2020.

Namun, Gaza hadir di banyak koridor kekuasaan di seluruh dunia, baik di Timur maupun di Barat. Pekan lalu, sumber keamanan mengatakan kepada saya bahwa mereka sejauh ini menemukan agen mata-mata di Gaza untuk 25 badan intelijen regional dan internasional yang beroperasi di wilayah tersebut.

Selain itu, setiap daftar pemilihan resmi atau partai Israel memiliki agenda terhadap Gaza dalam kampanye mereka saat ini. Apa yang mereka janjikan akan dilakukan dengan Jalur Gaza?

Baca Juga :  Donal Trump Berniat Pindahkan Kedutaan AS Ke Yerussalem

Menurut Ron Ben-Yishai, koresponden militer Yedioth Ahronoth, misalnya, Partai Likud merencanakan operasi darat militer skala besar di Gaza untuk menghalangi “kekuatan militer” Palestina. Setelah itu, ia mengklaim, Israel akan memanggil dunia untuk melucuti pasukan keamanan di sana dan merekonstruksi infrastruktur dan ekonomi.

Partai Biru dan Putih, kata Ben-Yishai, menjanjikan calon pemilih bahwa mereka akan melakukan hal yang kurang lebih sama dengan Likud.

Wartawan veteran itu menunjukkan bahwa kepala partai Rumah Yahudi Israel, Avigdor Lieberman, menjanjikan para pemilihnya untuk melakukan operasi militer “kuat” yang sama di Gaza untuk “sepenuhnya” menyingkirkan pemerintahnya sebelum membangun kembali kantong “dari nol.” Sekali lagi, tujuannya adalah untuk menguasai populasi yang dilucuti di depan pintu Israel.

Sementara itu, Aliansi Yamina yang dipimpin oleh mantan Menteri Kehakiman Ayelet Shaked, berjanji untuk melakukan serangan udara besar-besaran di Gaza dan melakukan pembunuhan (pembunuhan tertarget) terhadap para pemimpin Palestina.

Bukan rahasia lagi bahwa Mesir adalah pemain utama dalam situasi di Gaza. Negara ini memainkan peran dalam blokade Israel dan yang didukung internasional, dan memiliki unit khusus di hampir setiap badan keamanan yang bertugas menangani Jalur Gaza.

Baca Juga :  Indonesia Kecam Israel dalam Pertemuan Dewan Keamanan PBB

Dalam praktiknya, Mesir, adalah satu-satunya negara di samping Israel yang memiliki perbatasan darat dengan Jalur Gaza, tetapi menganggapnya sebagai masalah keamanan dan menanganinya seperti itu. Sejauh yang bisa dilihat oleh orang Palestina, sejak zaman Presiden Hosni Mubarak digulingkan, “penentu kebijakan” di Mesir memberikan prioritas pada kepentingan Israel dalam hubungan Kairo dengan Gaza.

Uni Emirat Arab (UEA) telah memberlakukan pembatasan ketat terhadap Gaza sejak kemenangan Gerakan Perlawanan Islam Palestina, Hamas, dalam pemilihan 2006. Hamas telah menjadi pemerintah de facto di Gaza sejak itu.

Pemerintah di Abu Dhabi sejak itu telah mendeportasi atau meminta ratusan warga Palestina dari Gaza untuk meninggalkan Emirate, dan telah menjalankan badan intelijen aktif di Jalur Gaza dengan bantuan anggota parlemen Palestina Mohammed Dahlan yang tinggal di UEA bersama keluarganya.

Selama operasi militer ofensif Israel 2014 terhadap Gaza, dinas keamanan menemukan konvoi bantuan medis yang tampaknya masuk ke wilayah itu termasuk staf intelijen, bukan dokter dan staf medis. Untuk menghindari bentrokan dengan UEA, pejabat keamanan Gaza segera mendeportasi warga UEA.

Yordania juga memiliki agenda tersembunyi di Gaza. Sebuah sumber keamanan mengatakan kepada saya bahwa seorang anggota parlemen Yordania yang mengunjungi wilayah tersebut selama serangan Israel tahun 2014 ditemukan mengumpulkan dan melaporkan intelijen atas nama negara tertentu. Dia segera dideportasi dengan ancaman akan terpapar ke media jika dia tidak meninggalkan hotelnya sekaligus.

Baca Juga :  Uni Eropa Tegaskan Komitmen untuk Visi Negara Palestina yang Merdeka dan Berdaulat

Agen terkenal lainnya yang aktif di Gaza termasuk mereka yang bekerja atas nama Arab Saudi, kekuatan Barat, AS dan Rusia. Sebelum 2008/2009, seorang warga negara Amerika berusia 20-an memasuki Gaza dengan menyamar sebagai jurnalis dan menyatakan kepada saya bahwa dia adalah seorang agen CIA. Israel, tentu saja, memiliki banyak kolaborator Palestina di wilayah tersebut.

Mengapa negara-negara di dunia menaruh banyak perhatian pada sebidang tanah yang dikenal sebagai Jalur Gaza?

Mungkinkah karena Gaza adalah satu-satunya tempat di seluruh dunia Arab yang diperintah oleh orang-orang yang dipilih dari pemilihan demokratis serta dinyatakan bebas dan adil oleh badan-badan pemantauan internasional, termasuk LSM yang dikelola oleh mantan Presiden AS Jimmy Carter? Atau apakah karena Jalur Gaza adalah “negara adikuasa” yang ditakuti seluruh dunia? Mungkin yang terakhir ini benar karena akuntabilitas pemilu itu.

Motasem A Dalloul
Kontributor Middle East Monitor di Jalur Gaza

Sumber: Middle East Monitor

Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.