Orang yang Dicintai Allah, Nomor 5 Kabar Gembira Bagi yang Mau Insyaf
Ilustrasi laki-laki menengadahkan tangan. (Foto: islam.nu.or.id)

Suaramuslim.net – “Semua orang mengaku punya hubungan cinta dengan Laila… namun Laila tak pernah mengiyakan hal itu”

Dari pepatah Arab yang mashur ini menjadi sindiran banyak orang, termasuk diri kita sendiri. Ada yang  mengaku mencintai si fulanah. Tetapi belum tentu Fulanah mencintai dia. Maka tidak ada gunanya seseorang sekadar mengaku mencintai Allah, tanpa adanya pembuktian. Lalu apa buktinya seseorang benar-benar mencintai Allah? Jika dibalik pertanyaan itu, sebenarnya siapa saja yang dicintai Allah? Seperti halnya pertanyaan sebenarnya siapa sih yang dicintai si Laila tadi. Inilah orang-orang yang dicintai Allah.

Kita teringat bahwa kecintaan Allah terhadap hamba-Nya bukan datang seenaknya hamba, tapi karena sebab-sebab yang disebutkan oleh Allah dalam kitab-Nya. Inilah orang-orang yang dicintai Allah, semoga kita termasuk di antaranya:

1. Orang yang bertaqwa

Ayat Al Quran yang mengatakan bahwa Allah mencintai orang-orang yang bertaqwa. “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaqwa” (QS. At Taubah 4). Orang yang bertakwa adalah orang yang selalu menjaga batas larangan dan perintah Allah. Ia akan menjaga jangan sampai melanggar apa yang dilarang Allah dengan sekuat kuatnya.

Dan dia akan berusaha sekuat tenaga untuk melaksanakan apa yang diperintahkan Allah dengan  sekuat kuatnya. Orang yang bertakwa adalah orang yang amat berhati hati dalam menjalankan apa yang diperintahkan Allah, dan menjauhi apa yang dilarang Allah. Dia takut terhadap kekuasaan Allah yang Maha Melihat sekaligus dia sangat berharap rahmat Allah yang Maha Penyayang. Karena itu Allah mencintainya.

2. Orang yang sabar

“Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar” (QS. Ali Imron 146). Orang itu menjadi betul-betul sabar, jika ia memahami makna dan sifat kesabaran. Ia memahami siapa yang dari mana dan siapa yang Maha Pemberi sebab seluruh alam semesta ini. Semua peristiwa di alam semesta ini terjadi atas perkenan Allah.

Orang yang sabar itu ibarat petani yang menanam pohon apel. Dia tak akan memanen hingga benar-benar apel itu telah matang. Maka orang sabar adalah orang yang melalui waktu dengan penuh harap kepada Allah dan tetap menjaga ‘pohonnya’ agar tidak rusak atau mati.

Hanya orang bodoh yang membiarkan tanamannya rusak atau kekeringan tanpa disirami dan tanpa dipupuk. Atau dibiarkan tidak dijaga sehingga dirusak manusia maupun hewan atau tanaman parasit. Di sanalah pertolongan Allah bersamanya.

3. Orang yang berjihad di jalan Allah

“Sesungguhnya Allah mencintai hamba-hamba-Nya yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh” (QS. Ash Shaff  4). Dalam Al-Quran, kata jihad diterjemahkan dengan berbagai turunannya terdapat 41 kali, baik dalam surat-surat yang diturunkan pada periode Makkah (Makkiyyah) maupun dalam surat-surat yang diturunkan pada periode Madinah (Madaniyyah).

Akar kata jihad adalah جَهَدَ  yang berarti : keletihan, kegentingan, kepedihan, kesulitan, upaya, kemampuan, kerja keras. Ayat jihad dalam arti perang (qital) atau melawan musuh, hanyalah sebagai salah satu maknanya, dan baru turun pada tahun kedua Hijriyah pada Perang Badar.

“Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik [surga] dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar, (yaitu) beberapa derajat dari-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. An-Nisaa’ 95-96).

4. Orang yang berbuat baik (ihsan)

“Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, Karena Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat ihsan” (QS. Al Baqarah 195).

Ada empat makna ihsan:

  • ihsan adalah memberikan nikmat atau sesuatu yang disenangi kepada orang lain.
  • ihsan adalah berbuat baik dan menyebarkan kebaikan.
  • ihsan karena seseorang memahami bahwa perbuatan tersebut akan dibalas Allah dengan yang lebih baik, di dunia maupun di akhirat.
  • ihsan lebih tinggi dari berlaku adil. Seseorang disebut adil apabila melaksanakan kewajibannya, lalu ia menerima haknya sesuai dengan ketentuan yang berlaku (dikutip dari khazanah.republika.co.id).

Sedangkan ihsan adalah melakukan pekerjaan melebihi dari yang diwajibkan dengan tidak melanggar aturan dan mengambil atau menerima hak kurang dari yang telah ditentukan. Jadi, orang yang ihsan tidak pernah mengambil hak orang lain. Ia bahkan masih menyisakan haknya demi kemaslahatan orang lain.

5. Orang yang bertobat

“…Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertobat dan membersihkan dirinya” (QS. Al Baqarah 222).

Ada seorang ulama yang berjalan menuju masjid untuk shalat. Di melewati rumah dan melihat ada anak kecil yang menangis di depan rumah karena dimarahi sang ibu. Dia merengek minta masuk rumah. Sang ibu yang marah menutup pintu rumahnya karena suatu perbuatan si anak. Si anak terus merengek.

Ketika pulang dari masjid, sang ulama melihat si ibu membuka pintu lalu memeluk anaknya dan mengajaknya masuk rumah. Sang ulama merenungkan kejadian itu dan memberi nasihat muridnya: jika ibu itu masih sayang kepada anaknya yang telah bersalah sebelumnya, maka Allah jauh lebih menyayangi hambaNya yang bertobat dan meminta ampun kepadaNya.” (Dari berbagai sumber)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.