Pembersihan Etnis Kristen Palestina oleh Israel
Gereja Makam Suci yang dibuka untuk beribadah setelah restorasi di Yerusalem pada 24 Maret 2017. (Foto: middleeastmonitor.com)

Suaramuslim.net – Populasi Kristen Palestina berkurang pada tingkat yang mengkhawatirkan. Komunitas Kristen paling kuno di dunia akan bergerak ke tempat lain. Dan alasannya adalah Israel.

Para pemimpin Kristen dari Palestina dan Afrika Selatan menyuarakan kekhawatiran di sebuah konferensi di Johannesburg pada 15 Oktober. Pertemuan mereka berjudul “The Holy Land: A Palestinian Christian Perspective.”

Salah satu masalah utama yang disoroti pada pertemuan itu adalah jumlah umat Kristen Palestina di Palestina yang menurun dengan cepat.

Ada berbagai perkiraan tentang berapa banyak umat ini yang masih hidup di Palestina saat ini, dibandingkan dengan periode sebelum 1948 ketika negara Israel didirikan di atas kota-kota dan desa-desa Palestina. Terlepas dari sumber berbagai penelitian, ada konsensus bahwa jumlah penduduk Kristen di Palestina telah menurun hampir sepuluh kali lipat dalam 70 tahun terakhir.

Sebuah sensus penduduk yang dilakukan oleh Biro Pusat Statistik Palestina pada tahun 2017 menyimpulkan ada 47.000 orang Kristen Palestina tinggal di Palestina; dengan mengacu pada Tepi Barat yang diduduki, Yerusalem Timur dan Jalur Gaza.

Sembilan puluh delapan persen orang Kristen Palestina tinggal di Tepi Barat, sebagian besar terkonsentrasi di kota Ramallah, Betlehem dan Yerusalem. Sementara sisanya, sebuah komunitas Kristen kecil yang hanya 1.100 orang, tinggal di Jalur Gaza yang terkepung.

Krisis demografis yang telah menimpa komunitas Kristen beberapa dekade yang lalu sekarang sedang terjadi.

Misalnya, 70 tahun yang lalu, Betlehem, tempat kelahiran Yesus Kristus, penduduknya 86 persen Kristen. Akan tetapi, demografi kota itu telah berubah secara mendasar, terutama setelah pendudukan Israel di Tepi Barat pada Juni 1967, dan pembangunan “tembok apartheid” Israel yang ilegal, mulai tahun 2002. Sebagian tembok itu dimaksudkan untuk memotong Betlehem dari Yerusalem dan untuk mengisolasi yang pertama dari sisa Tepi Barat.

Baca Juga :  Spanyol Kecam Pembangunan Hunian Baru Israel di Tepi Barat

“Tembok mengelilingi Betlehem dengan melanjutkan selatan Yerusalem Timur di timur dan barat,” kata organisasi Open Bethlehem, menggambarkan dampak buruk dari tembok di kota Palestina.

“Dengan tanah yang diisolasi oleh tembok, dianeksasi untuk pemukiman, dan ditutup dengan berbagai dalih, hanya 13% dari distrik Betlehem tersedia untuk digunakan Palestina,” lanjutnya.

Semakin terkepung, orang-orang Kristen Palestina di Betlehem telah diusir dari kota bersejarah mereka dalam jumlah besar. Menurut wali kota Betlehem, Vera Baboun, pada tahun 2016, populasi Kristen di Betlehem telah turun menjadi 12%, hanya 11.000 orang.

Perkiraan yang paling optimis menempatkan jumlah keseluruhan orang Kristen Palestina di seluruh Palestina yang diduduki kurang dari dua persen.

Komunitas Kristen dan Muslim di Palestina

Apa korelasi antara populasi Kristen menyusut di Palestina, dan pendudukan Israel dan apartheid? Ini harus jelas, karena terbukti dengan komunitas Kristen dan Muslim Palestina.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Dar al-Kalima di kota Beit Jala Tepi Barat dan diterbitkan pada bulan Desember 2017, mewawancarai hampir 1.000 warga Palestina, setengah dari mereka Kristen dan setengah Muslim lainnya. Salah satu tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk memahami alasan di balik berkurangnya populasi Kristen di Palestina.

Studi ini menyimpulkan bahwa tekanan pendudukan Israel, kendala yang terus-menerus, kebijakan diskriminatif, penangkapan sewenang-wenang dan penyitaan tanah menambah perasaan putus asa di antara orang Kristen Palestina, yang menemukan diri mereka dalam situasi putus asa karena tidak bisa lagi melihat masa depan untuk anak mereka atau untuk diri mereka sendiri.

Baca Juga :  Palestina: Bangsa Terjajah yang Ingin Bebas

Klaim yang tidak berdasar bahwa umat Kristen Palestina pergi karena ketegangan agama antara mereka dan saudara-saudara Muslim mereka, oleh karena itu, tidak relevan.

Gaza adalah contoh kasus lainnya. Hanya dua persen orang Kristen Palestina yang tinggal di Jalur Gaza yang miskin dan terkepung. Ketika Israel menduduki Gaza bersama dengan sisa daerah bersejarah Palestina pada tahun 1967, diperkirakan 2.300 orang Kristen tinggal di Jalur Gaza. Namun, hanya 1.100 orang Kristen masih tinggal di Gaza hari ini.

Pendudukan selama bertahun-tahun, perang yang mengerikan, dan pengepungan yang tidak dapat dimaafkan melakukan itu pada sebuah komunitas, yang akar sejarahnya berasal dari dua milenium.

Seperti Muslim Gaza, orang-orang Kristen ini terputus dari seluruh dunia, termasuk situs-situs suci di Tepi Barat. Setiap tahun, orang-orang Kristen Gaza memohon izin dari militer Israel untuk bergabung dengan layanan Paskah di Yerusalem dan Betlehem. April lalu, hanya 200 orang Kristen yang diberikan izin, tetapi dengan syarat mereka harus berusia 55 tahun atau lebih dan mereka tidak diizinkan mengunjungi Yerusalem.

Kelompok hak asasi Israel, Gisha, menggambarkan keputusan tentara Israel sebagai pelanggaran lebih lanjut terhadap hak-hak dasar Palestina untuk kebebasan bergerak, kebebasan beragama dan kehidupan keluarga, dan, dengan tepat, menuduh Israel berusaha “memperdalam pemisahan” antara Gaza dan Tepi Barat.

Israel bertujuan melakukan lebih dari itu. Memisahkan orang-orang Kristen Palestina dari satu sama lain, dan dari situs-situs suci mereka (seperti halnya bagi umat Islam), pemerintah Israel berharap dapat melemahkan koneksi sosial-budaya dan spiritual yang memberi orang Palestina identitas kolektif mereka.

Strategi Israel didasarkan pada gagasan bahwa kombinasi faktor; kesulitan ekonomi yang sangat besar, pengepungan permanen dan apartheid, terputusnya ikatan komunal dan spiritual, pada akhirnya akan mengusir semua orang Kristen keluar dari tanah air Palestina mereka.

Baca Juga :  Habiskan 11 Bulan untuk Masuk Palestina, Aktivis Swedia Diusir Israel

Israel ingin menghadirkan ‘konflik’ di Palestina sebagai konflik agama sehingga pada gilirannya, dapat mengklaim dirinya sebagai negara Yahudi yang terkepung di tengah populasi Muslim yang besar di Timur Tengah. Keberadaan umat Kristen Palestina yang berkelanjutan tidak menjadi faktor penting dalam agenda Israel ini.

Bagaimanapun, Israel telah berhasil salah menggambarkan perjuangan di Palestina, dari perjuangan politik dan HAM melawan kolonialisme pemukim, menjadi perjuangan agama. Ironisnya, pendukung Israel yang paling bersemangat di Amerika Serikat dan di tempat lain adalah orang Kristen yang taat.

Harus dipahami bahwa orang-orang Kristen Palestina bukanlah orang asing atau pengamat di Palestina. Mereka telah menjadi korban yang sama seperti saudara Muslim mereka. Mereka juga telah memainkan peran penting dalam mendefinisikan identitas Palestina modern, melalui perlawanan, kerohanian, hubungan mendalam mereka dengan tanah, dan kontribusi artistik.

Israel tidak boleh dibiarkan untuk mengucilkan komunitas Kristen paling kuno di dunia dari tanah leluhur mereka sehingga Israel dapat mengokohkan upaya sengitnya untuk supremasi rasial.*

Ramzy Baroud
Jurnalis, penulis, dan editor Palestine Chronicle. Dia telah menulis sejumlah buku tentang perjuangan Palestina termasuk ‘The Last Earth: A Palestinian Story’. Baroud memiliki gelar Ph.D. dalam Studi Palestina dari University of Exeter dan merupakan Sarjana Non-residen di Pusat Studi Global dan Internasional Orfalea, Universitas California Santa Barbara.

Sumber: Middle East Monitor

*Opini yang terkandung di dalam artikel ini adalah milik penulis pribadi, dan tidak merefleksikan kebijakan editorial Suaramuslim.net

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.