Prabowo Minta Petugas KPPS yang Meninggal Divisum
Calon Presiden no urut 02 Prabowo Subianto saat melakukan konferensi pers di Kertanegara, Rabu, 08 Mei 2019 (Foto: BPN)

JAKARTA (Suaramuslim.net) – Calon presiden Prabowo Subianto menyampaikan rasa duka yang mendalam atas meninggalnya petugas penyelenggara pemilu 2019 di seluruh Indonesia, baik itu dari pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) maupun personel Polri.

“Atas nama seluruh Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Koalisi Indonesia Adil Makmur, kami mengucapkan belasungkawa yang sebesar-besarnya atas meninggalnya lebih dari 500 petugas pemilu dari berbagai tingkatan, yang telah meninggal dalam proses pemilihan umum ini,” kata Prabowo di Jalan Kertanegara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (8/5).

Hingga saat ini, setidaknya ada 554 orang petugas penyelenggara Pemilu 2019 meninggal dunia. Sementara petugas yang sakit mencapai 3.788 orang. Peristiwa ini tentunya akan menjadi catatan merah dalam sejarah kontestasi demokrasi di Tanah Air.

“Hal ini belum pernah terjadi dalam sejarah pemilihan umum Republik Indonesia. Kami sangat prihatin,” imbuh Prabowo.

Agar peristiwa serupa tak terjadi di masa datang, Prabowo mendorong pihak berwajib menyelidiki penyebab meninggalnya para petugas pemilu tersebut. Ia juga mendorong adanya pemeriksaan medis terhadap petugas-petugas tersebut.

Baca Juga :  Bawaslu Riau Minta Masyarakat Bantu Berikan Foto C1 ke Pengawas

“Kami mohon pihak yang berwajib untuk menyelesaikan dan mengusut hal ini sehingga jelas bagi semua unsur apa yang terjadi sebenarnya. Perlu ada suatu visum dan pemeriksaan medis, mungkin pada petugas-petugas tersebut yang meninggal,” ucap Prabowo.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.