Keluarga korban penembakan teroris di Christchurch Selandia Baru, Zulfirmansyah. Saat mengunjungi Zulfirmansyah di depan Rumah Sakit. Sabtu (23/3/19). Foto: ACT.

CHRISTCHURCH (Suaramuslim.net) – Keluarga Zulfirmansyah tiba di Bandar Udara Internasional Christchurch, Selandia Baru, Sabtu (23/3) sekitar pukul 14.00 waktu setempat.

Keluarga yang terdiri dari tiga kakak kandung dan satu kakak ipar itu pun langsung bergegas ke Rumah Sakit Umum Christchurch, tempat di mana Zulfirmansyah, korban penembakan teroris, mendapat perawatan.

Bersama Tim Aksi Cepat Tanggap (ACT), keluarga Zulfirmansyah menempuh perjalanan sekitar 45 menit menuju rumah sakit. Setibanya di rumah sakit, mereka pun melapor kepada pihak keamanan dan meminta izin untuk melakukan kunjungan pasien.

Yulierma, kakak kedua Zulfirmansyah mengaku tidak sabar ingin segera bertemu dengan Zulfirmansyah dan anaknya, Averro’es Omar Syah.

“Alhamdulillah, kami bersama tim dari ACT (Aksi Cepat Tanggap) sudah tiba di Christchurch. Tidak sabar ingin lekas ketemu, ingin melihat dan memastikan kondisi mereka secara langsung. Semoga jalannya dimudahkan untuk masuk,” kata Yulierma.

Meski sempat ada kesalahpahaman dengan pihak keamanan rumah sakit, akhirnya keluarga Zulfirmansyah mendapat izin untuk masuk ke dalam ruang perawatan.

Baca Juga :  Global Qurban- ACT Jatim Salurkan Lebih dari 1.000 Kurban di Pelosok Jatim

TIM ACT yang berada di sana, Shulhan Syamsur Rijal mengatakan, sayangnya pihak kepolisian tidak mengizinkan penggunaan kamera dengan alasan privasi keluarga.

“Ketika keluarga sudah masuk, sempat ada suara tangis. Saya mendengar dari luar ruangan. Hanya keluarga yang diperbolehkan masuk,” ungkap Rijal.

Pemberangkatan keluarga Zulfirmansyah ke Selandia Baru sendiri bukanlah urusan yang mudah. Rombongan yang terdiri dari Hendra Yaspita, Yulierma, Nurhamidah dan Alhamdani itu berangkat dari Padang ke Jakarta pada Kamis (21/3) pagi. Namun, tidak bisa langsung ke Selandia Baru karena penerbangan penuh.

Keluarga Zulfirmansyah beserta Tim ACT baru bisa melakukan perjalanan pada Jumat (22/3) malam, dan tiba di Selandia Baru pada Sabtu (22/3) siang.

N. Imam Akbar selaku Senior Vice President ACT mengatakan, sampainya keluarga dan langsung bertemu dengan Zulfirmansyah telah menimbulkan rasa lega.

“Kami (Tim ACT) bersyukur, keluarga akhirnya bisa bertemu dengan korban, Zulfirmansyah. Insya Allah, keluarga telah merencanakan akan singgah satu minggu di sini (Christchurch), mengingat masing-masing dari mereka pun memiliki pekerjaan di Indonesia,” terang Imam.

Baca Juga :  ACT Jatim Siapkan Posko Kemanusiaan dan Crisis Center Tragedi Kemanusiaan Wamena

Sumber: Rilis ACT
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.