Ayah Bervisi Besar Melahirkan Pemimpin Besar
Ilustrasi ayah dan anak. (Ils: Dribbble/Handri Handoko)

Suaramuslim.net – Saya merasa bahwa saya -alhamdulillah- orang yang selalu berbakti kepada ayahku; dan saya tidak mengingat bahwa saya pernah mendurhakai beliau, dengan sengaja atau terpaksa.

Tapi hari ini, saya sangat menyesal. Karena dulu, saat itu saya menawarkan bantuan kepada ayah. Beliau menolak dengan ucapan yang lembut, “Terima kasih Nak”.

Dulu, saya percaya ucapan itu dari ayah, saya menerima penolakan Ayah itu. Karena saya yakin bahwa kalau Ayah membutuhkan bantuanku, pasti ia ngomong padaku; dan atau menerima penawaranku kepada beliau.

Hari ini, setelah saya dewasa, setelah menjadi ayah juga terhadap enam orang anak, akhirnya saya tahu ‘ketidakjujuran’ ayah dan ibu ketika mengatakan terima kasih Nak saat mereka menolak tawaran bantuan dari anak anak mereka.

Hari ini, saya mengetahui ‘kebodohan’ anak-anak yang percaya begitu saja kepada ayah dan ibu mereka yang mengatakan “Terima kasih Nak” saat menolak penawaran bantuan mereka; dan memahami bahwa mereka benar-benar tidak butuh bantuan putra-putri mereka.

Wahai para putra dan putri,

Baca Juga :  Kenapa Sekolah Itu Ayah?

Jangan percaya kepada para orangtua yang menolak tawaran bantuan kita dengan ucapan mereka, “Terima kasih.”

Mereka bilang begitu karena ‘mensucikan diri,’ atau karena ‘menghargai’ kondisi kita, atau ‘merasa berat’ untuk membebani kita, atau ‘gengsi,’ atau sebab yang lain. Karena itu, gembirakanlah mereka dengan bantuan kita, bakti kita, tanpa izin dari mereka atau tanpa terlebih dulu menawarkan bantuan itu.

Dalam pepatah Yaman disebutkan, “Orang yang berbasa-basi menawarkan bantuan, itu orang bakhil.” Kalau menawarkan bantuan kepada orang lain disebut sebagai orang bakhil, terlebih lagi kalau menawarkan bantuan kepada kedua orang tua! Itu adalah kebakhilan, kebodohan, bahkan bisa saja kehilangan banyak kebaikan karena tidak berbakti kepada kedua orang tua.

Sungguh, saya bersumpah dengan nama Allah yang agung, bahwa kedua orangtua kita sangat-sangat sangat berbahagia sekali kalau kita membantu keduanya, atau memberikan hadiah kepada keduanya tanpa minta izin, tanpa menawarkan itu sebelumnya.

(Kecuali kalau bantuan kita kepada keduanya akan merepotkan keduanya, atau berkaitan dengan hak saudara saudari kita yang lain, atau sesuatu yang mesti dimusyawarahkan terlebih dulu, maka seorang anak diwajibkan untuk meminta izin dan bermusyawarah dengan saudara saudarinya sebelum membantu orangtua).

Baca Juga :  Ayah Harus Memimpin dengan Hati

Keduanya akan sangat-sangat sangat berbahagia sekali kalau kita mendahulukan keduanya, atau memuji keduanya, atau memuliakan keduanya, atau melibatkan keduanya dalam kesibukan kita, urusan urusan kita, aktifitas kita. Walaupun hanya dengan bercerita tentang semua itu kepada keduanya, atau dengan meminta pendapat keduanya, mereka pasti sangat bahagia sekali, bahkan walaupun sekiranya keduanya dalam keadaan sedang sakit.

Semua ini adalah motivasi untuk memberikan bakti yang terbaik, tersuci, terlengkap, dari semua bentuk bakti dan kasih sayang kepada Ibu dan kepada Ayah.

Alangkah besar dosa anak yang durhaka kepada keduanya dengan kedurhakaan dalam bentuk apapun, dengan cara apapun. Mungkin ia agak telat mengerjakan apa yang diperintahkan oleh keduanya, atau mungkin ia telah mengambil sebagian dari hak hak keduanya, atau mungkin ia tidak peduli dengan ridha keduanya atau kemarahan keduanya, dengan alasan apapun. Atau mungkin ia jarang mengunjungi keduanya, tanpa uzur yang benar. Sungguh, semua ini adalah kedurhakaan yang sangat besar!!

Karena itu…

Ayah, Maafkan Nanda!

Baca Juga :  Ajarkan Bacaan Ini Ketika Anak Bersedih

Ibu, Maafkan Nanda!

Saat Ayah dan Ibu masih hidup, Nanda menyesal, bertobat, memohon maaf!!

“Wahai Tuhanku, Rahmatilah keduanya karena keduanya telah menyayangiku sejak aku kecil”. Amin.

(Bersama kita terus menyebarkan renungan dan nasehat kebaikan dengan niat ikhlas, teriring doa semoga Allah senantiasa menambahkan hidayahNya dan memberkahi perjuangan kita semua).

Oleh: Ustadz Syauqi Al-Qadhi
Diterjemahkan oleh: Dr. Muzakkir M. Arif.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.