Daftar Ikan yang Aman dan Tidak Untuk Dikonsumsi Ibu Hamil
Irisan daging ikan salmon.

Suaramuslim.net – Mengonsumsi makanan laut dan ikan laut secara teratur menjadi sumber gizi yang dibutuhkan tubuh, terlebih bagi ibu hamil. Namun, tidak semua ikan laut layak dikonsumsi karena sudah terkontaminasi pencemaran berkelanjutan. Sebagian besar ikan yang biasa kita konsumsi aman dimakan selama fase kehamilan. Ikan sangat bermanfaat untuk menunjang nutrisi ibu hamil karena bergizi, mengandung asam lemak omega-3, protein, vitamin, dan mineral. Namun, yang menjadi masalah adalah jika ikan terkontaminasi dan memiliki kadar merkuri tinggi.

Beberapa ikan memiliki tingkat kontaminasi yang jauh lebih tinggi daripada yang lain sehingga membuat beberapa ikan tidak aman untuk dikonsumsi. Sebaiknya Kamu tidak mengonsumsi ikan-ikan tersebut atau mengonsumsinya dalam jumlah kecil agar kesehatan tubuh tetap terjaga.

Oleh karena itu, Kamu perlu tahu tentang jenis ikan yang bisa dikonsumsi dan tidak selama fase kehamilan. Dalam artikel ini, suaramuslim.net memberi tahu tentang manfaat makan ikan, ikan yang aman dan tidak aman dikonsumsi selama fase kehamilan, dan tips aman makan makanan laut.

Manfaat Ikan Selama Kehamilan

Berikut manfaat dari mengonsumsi ikan :

  • Asam lemak omega-3 cenderung mengurangi risiko penyakit jantung koroner dengan mengurangi kadar trigliserida dan tingkat tekanan darah. Studi penelitian telah menemukan manfaat omega-3 untuk mencegah pembentukan gumpalan darah dan peradangan pembuluh darah.
  • Asam lemak omega-3 DHA diketahui mengurangi efek stres yang mungkin dialami selama akhir kehamilan.
  • Ikan adalah sumber protein yang baik yang membantu dalam mendukung pertumbuhan janin.
  • Ikan berlemak seperti salmon menyediakan omega-3 berlimpah yang membantu meningkatkan kesehatan otak bayi. Brandon L. Reynolds, seorang profesor tambahan di Departemen Obstetri dan Ginekologi Universitas Utah, mengatakan, “Jenis lemak yang digunakan dalam perkembangan otak lebih banyak terdapat pada ikan. Kami tahu ada hubungan antara asam lemak esensial jenis ini dan perkembangan otak. ”
  • Tingkat kelahiran prematur berkurang dengan asupan ikan.
Baca Juga :  Tips Puasa untuk Ibu Hamil

Kamu harus makan ikan yang rendah merkuri untuk mendapat manfaat dari nutrisi. Jumlah asupan yang tepat juga penting.

Berapa banyak ikan yang bisa dikonsumsi oleh ibu hamil?

Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dan Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA), Kamu dapat makan 8 hingga 12 ons ikan dalam seminggu. Ini berjumlah dua hingga tiga porsi ikan seperti salmon, tuna (canned-light), cod, lele dan nila yang rendah merkuri.

Ikan yang aman dikonsumsi saat hamil

Makan ikan yang rendah merkuri dan tinggi omega-3. Di bawah ini adalah daftar ikan yang bisa dimakan.

JENIS IKAN (KOMERSIAL)SEBERAPA SERING MAKAN
Ikan lele (peternakan), cod, kepiting, herring, tiram, pollock, salmon (peternakan atau liar, Pasifik dan Atlantik bukan Great Lakes), sarden, scallop, udang, nila dan ikan rendah merkuri lainnya.2 porsi per minggu
ATAU Halibut, bullhead, whitefish danau, herring danau, bass (hitam), ikan kerbau, ikan mas, tenggeran (air tawar), kerapu, lobster (utara, Maine, Atlantik), mahi mahi (ikan lumba-lumba), Pompano (Florida), sablefish, sea trout (ikan lemah), scorpion fish, kakap, mackerel Spanyol (S. Atlantic), tilefish (Atlantik), tuna (Albacore, Yellowfin, Putih, kaleng), croaker putih (Pasifik)1 porsi per minggu
DAN tuna albacore “putih” kalengan, seabass Chili, ikan kerapu, marlin, steak tuna, atau fillet.1 porsi per bulan
Baca Juga :  3 Tips Puasa Ramadhan Aman bagi Ibu Hamil dan Ibu Menyusui

Sumber : Ekstensi Universitas Minnesota dan Universitas Purdue

Ikan yang harus dihindari saat hamil

Ibu hamil harus menghindari jenis-jenis ikan bermerkuri tinggi di bawah ini. Merkuri diubah menjadi methylymercury, yang bisa menjadi racun bagi sistem saraf:

Bass (belang), bluefish, bass laut Chili, jack (Amber, Crevalle), king mackerel, marlin, orange roughy, hiu, mackerel Spanyol, swordfish, tilefish (juga disebut bass emas atau kakap emas), tuna (semua segar atau beku), walleye.

Risiko mengonsumsi makanan yang mengandung merkuri tinggi selama kehamilan

Tubuh dapat menyerap metilmerkuri dari ikan, dan meneruskannya kepada bayi, mempengaruhi perkembangan otak dan sistem saraf mereka.

Reynolds mengatakan, “Ketika Anda mengasup merkuri yang berlebihan, ia terkonsentrasi di dalam otak janin yang sedang berkembang. Ketika itu terjadi, itu dapat mengganggu koneksi penting yang diperlukan untuk perkembangan otak, yang dapat menyebabkan masalah mental atau neurologis. “

Menurut EPA, merkuri dapat memengaruhi keterampilan kognitif (seperti ingatan dan perhatian), keterampilan motorik, bahasa, dan penglihatan bayi. Karena itu, harus berhati-hati saat makan ikan untuk menghindari efek berbahaya pada bayi.

Baca Juga :  3 Makanan yang Wajib Dikonsumsi Ibu Menyusui

Tips aman mengkonsumsi ikan selama kehamilan

Bahkan ketika mengonsumsi ikan yang aman, ikuti langkah-langkah berikut ini untuk menghindari paparan kontaminan:

  1. Makanlah ikan yang ditangkap tanpa menggunakan bahan kimia dan hindari ikan yang berasal dari perairan yang telah terkontaminasi bahan kimia.
  2. Beli hanya ikan segar dan didinginkan dengan benar. Simpan di wadah yang bersih dan dinginkan sampai Kamu memasaknya.
  3. Jangan makan ikan mentah karena mengandung bakteri, keracunan makanan seperti salmonella dan listeria.
  4. Masak ikan sampai suhu internal mencapai 145oF (62,8 C). Ikan yang dimasak dengan benar, dagingnya akan menjadi buram, dan fillet mudah dikupas dengan garpu.
  5. Gunakan pisau dan papan pemotong terpisah untuk ikan dan sayuran lainnya.
  6. Hindari penggunaan minyak goreng berulang.

Semoga bermanfaat!

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.