Ilustrasi plasenta. Foto: halodoc.com

Suaramuslim.net – Sejak awal Desember 2019,infeksi virus corona (Covid-19) telah muncul di Cina dan akhirnya menyebar ke lebih dari 200 negara lain.

Ada beberapa kasus Covid-19 yang dipublikasikan terjadi selama kehamilan dan kemungkinan penularan vertikal ibu-janin, ada kekhawatiran bahwa janin mungkin berisiko terkena Covid-19 bawaan.

Beberapa infeksi virus selama beberapa dekade terakhir telah menunjukkan kemampuan yang bisa melewati plasenta dan menginfeksi janin. Apakah virus corona juga?

Virus corona dan janin dalam kandungan

Menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association, laporan bayi yang baru lahir dengan gawat janin dan lahir mati setelah ibu mengalami kontraksi virus selama trimester ketiga menunjukkan kemungkinan adanya infeksi plasenta yang diinduksi Covid-19.

“Kasus keguguran selama trimester kedua kehamilan pada seorang wanita dengan Covid-19 tampaknya terkait dengan infeksi plasenta dengan SARS-CoV-2, didukung oleh temuan virologi dalam plasenta,” kata para peneliti.

Mengutip CNBC, seorang ibu hamil di trimester kedua terlihat di Rumah Sakit Universitas Lausanne dengan gejala demam 102,5 derajat, nyeri otot, kelelahan, sakit ringan saat menelan, diare, dan batuk kering setelah tertular Covid-19.

Dua hari setelah dia dites positif dan diresepkan pereda nyeri, dia kembali ke rumah sakit dengan kontraksi rahim yang parah, demam dan tidak ada perbaikan pada gejala-gejalanya.

Setelah 10 jam persalinan, ia melahirkan bayi yang lahir mati pada tanggal 20 Maret.

Sementara usap nasofaring sebelumnya dinyatakan positif Covid-19, sampel darah dan swab vagina yang diambil selama persalinan keduanya negatif.

Para dokter juga mengumpulkan sampel swab dari mulut, ketiak, tinja dan darah bayi dalam beberapa menit setelah kelahiran dan hasilnya juga negatif.

Namun, dua penyeka dan biopsi yang diperoleh dari permukaan plasenta janin dekat dengan tali pusat diuji positif Covid-19. Temuan ini menunjukkan bahwa keguguran pada pasien Covid-19 ini dapat dikaitkan dengan infeksi virus pada plasenta.

Para peneliti menyimpulkan bahwa janin itu tidak terinfeksi, tetapi ibu dan plasenta iya. Mereka juga tidak dapat mengidentifikasi kemungkinan penyebab keguguran lainnya.

Sebuah studi terpisah yang diterbitkan dalam The Lancet menunjukkan bahwa dalam penelitian 12 wanita hamil yang terinfeksi SARS selama pandemi tahun 2002-2003, 57% wanita pada trimester pertama mengalami keguguran. Pada trimester kedua hingga ketiga, 40% memiliki pembatasan pertumbuhan janin dan 80% memiliki kelahiran prematur.

Bagaimana cara kerja plasenta?

Janin menerima suplai oksigen dan nutrisi melalui suplai darah ibu. Demikian juga, sisa metabolisme yang dihasilkan dari janin disaring oleh plasenta ke dalam sirkulasi ibu yang dapat dikeluarkan oleh sistem ekskresi ibu.

Semua fungsi ini difasilitasi oleh semacam in-line filter antara darah ibu dan janin yang disebut plasenta. Plasenta berfungsi sebagai penghalang mulai dari pertukaran gas, pembuangan limbah, pertukaran nutrisi dan kekebalan.

Di dalam plasenta, darah janin dan ibu bersentuhan erat, dipisahkan oleh penghalang tipis sel yang berfungsi sebagai penghalang fisik dan kimia yang secara selektif melindungi janin yang sedang tumbuh.

Ketika plasenta berfungsi secara normal, ia melindungi janin dari zat-zat yang ditularkan melalui darah seperti bakteri, sambil memungkinkan transfer nutrisi-nutrisi vital.

Namun, plasenta dapat ditembus oleh senyawa berbahaya tertentu dalam darah ibu, termasuk virus. Setiap virus memiliki struktur dan metode yang sedikit berbeda dari menginvasi hambatan seluler, memberikan beberapa peningkatan kemampuan untuk melintasi plasenta dan mengakses suplai darah janin.

Sumber: Parenting Orami

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.