Tiongkok Dituduh Melakukan Pemaksaan Aborsi Terhadap Wanita Uighur
Para wanita Uighur telah menemukan perlindungan dari otoritas Tiongkok di seberang perbatasan di Kazakhstan, tanah air leluhur mereka. Namun mereka tetap dihantui oleh kisah-kisah pelecehan yang mereka bawa. (Foto: The Washington Post)

XINJIANG (Suaramuslim.net) – Para wanita Uighur telah menemukan perlindungan dari otoritas Tiongkok di seberang perbatasan di Kazakhstan, tanah air leluhur mereka. Namun mereka tetap dihantui oleh kisah-kisah pelecehan yang mereka bawa.

Seperti yang dilansir The Independent pada Ahad (6/10) beberapa mengatakan mereka dipaksa untuk melakukan aborsi di provinsi Xinjiang yang berpenduduk mayoritas Muslim, yang lain bahwa mereka memiliki alat kontrasepsi yang ditanamkan di luar kehendak mereka saat ditahan.

Satu melaporkan diperkosa. Banyak yang mengatakan mereka mengalami pelecehan seksual, mulai dari difilmkan di kamar mandi hingga bagian intim mereka disentuh.

Tuduhan itu muncul ketika Tiongkok memperluas tindakan keras selama bertahun-tahun pada minoritas Muslim, yang tidak hanya mencakup warga Uighur tetapi juga warga Kazakh dan kelompok etnis lainnya.

Sementara pengalaman yang dijelaskan tidak dapat diverifikasi secara independen, kelompok-kelompok hak asasi manusia lokal dan pengacara mengatakan mereka adalah hal biasa dan mengungkapkan pola pelecehan yang lebih luas yang diarahkan secara khusus terhadap perempuan, yang bertujuan membatasi kemampuan mereka untuk bereproduksi.

Baca Juga :  Mesir Bantu Tiongkok Tahan dan Interogasi Para Siswa Uighur

Pada bulan Desember 2017, Gulzira Mogdyn, seorang warga etnis Kazakh dan Tionghoa berusia 38 tahun, ditahan di Xinjiang setelah kunjungan ke Kazakhstan.

Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah dan diperiksa oleh dokter di klinik terdekat, yang menemukan dia hamil 10 minggu.

Pejabat mengatakan kepadanya bahwa dia tidak diizinkan memiliki anak keempat. Bulan berikutnya, kata Mogdyn, dokter “memotong janin saya” tanpa menggunakan anestesi. Dia masih menderita komplikasi.

“Dua manusia hilang dalam tragedi ini, bayi saya dan saya,” kata Mogdyn selama wawancara di pinggiran Almaty, kota terbesar di Kazakhstan.

Dia menerima kewarganegaraan Kazakh pada bulan Juli dan mengatakan itu telah membuatnya berani untuk berbicara. Dia juga mendesak Beijing untuk merespons; kompensasi finansial atau, setidaknya, permintaan maaf.

Reporter: Ali Hasibuan
Editor: Muhammad Nashir

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.