Home Headline Fakta Penembakan Muslim di Jerman

Fakta Penembakan Muslim di Jerman

0
Police stand guard near the scene of a shooting in central Hanau, Germany . Sumber: aljazeera.com

Suaramuslim.net – Paling tidak sembilan orang meninggal dunia pada Rabu (19/2) malam ketika seorang pria Jerman berusia 43 tahun mengamuk di kota Hanau di bagian barat, menargetkan para pelanggan di dua ruang shisha yang terpisah.

Tersangka dan ibunya kemudian ditemukan tewas di apartemennya Kamis (20/2) pagi. Polisi berusaha mengidentifikasi para korban. Jaksa federal mengatakan ada indikasi motif sayap kanan.

Polisi mengatakan dua tempat kejadian kejahatan berada di Heumarkt, di pusat Hanau, dan Kurt-Schumacher-Platz di lingkungan barat Kesselstadt, sekitar 2 km jauhnya. Apartemen tersangka juga ada di Kesselstadt.

Berikut ini fakta-faktanya:

1. Kesaksian korban

“Tadi malam, di Kesselstadt, di Arena Bar, kami pertama kali mendengar lima atau enam tembakan. Setelah itu saya melihat seorang pria masuk ke dalam. Saya makan pada saat itu; kami semua makan, kami sudah membayar tagihan. Seorang lelaki masuk ke dalam. Ada 10 hingga 12 orang. Hanya dua, tiga atau empat yang berhasil selamat. Salah satunya adalah saya,” ujarnya seperti dalam video wawancara AJEnglish.

“Pria itu datang ke satu sisi dan menembak semua orang. Kemudian dia datang ke sisi kami. Dia menembak orang pertama di kepalanya. Dia segera jatuh. Kemudian dia mulai menembak ke arah kami. Lenganku, aku bersembunyi di balik dinding. Ketika bersembunyi di balik dinding, saya tertembak di lengan. Kemudian saya jatuh ke tanah. Seorang pria jatuh ke saya, saya jatuh ke atas pria lain, seorang pria jatuh ke saya, satu lagi jatuh ke atasnya. Kami semua jatuh seperti satu tumpukan besar,” lanjutnya.

“Orang yang berbaring di bawah saya, dia memiliki lubang di tenggorokannya. Ada lubang di tenggorokannya. Saya berbicara kepadanya. Dia mengatakan kepada saya, ‘Saudaraku, aku tidak bisa merasakan lidahku. Aku tidak bisa merasakan lidahku, aku saya tidak bisa bernafas.”

“Aku berkata kepadanya. Aku membaca syahadat. Orang itu mulai berteriak, mengulang syahadat, mengatakan: ‘Semua orang mengatakan syahadat.’ Tidak ada yang merespons. Tinggal kami berdua yang tersisa. Ya. Pria itu berlari sesudahnya,” cerita saksi.

2. Satu korban adalah Bosnia

Kementerian Luar Negeri Bosnia mengonfirmasi bahwa satu korban adalah warga negara Bosnia dan Herzegovina.

Setelah awalnya menyatakan tidak ada warga negara di antara para korban serangan, kemudian kementerian luar negeri bersama dengan konsulatnya di Frankfurt menyatakan bahwa satu korban penduduk tetap Jerman berasal dari Bosnia, dan memegang kewarganegaraan Bosnia.

3. Jaksa federal Jerman: ‘Manifesto tersangka berisi materi yang sangat rasis’

Jaksa federal Jerman Jenderal Peter Frank mengatakan kepada wartawan bahwa penyelidik sedang mencoba menentukan apakah ada orang lain yang tahu tentang atau mendukung serangan itu.

Ia menambahkan, nama tersangka adalah Tobias R. (Sudah umum bagi pihak berwenang di Jerman untuk hanya memberikan inisial nama tersangka).

4. Sebuah senjata ditemukan di sebelah tubuh tersangka

Tersangka memiliki manifesto yang berisi teori konspirasi dan materi rasis.

“Di halaman rumah pelaku yang dicurigai, dia telah memasang pesan video dan semacam manifesto yang, di samping mengaburkan pikiran dan teori konspirasi yang tidak masuk akal, menunjuk pada pandangan yang sangat rasis,”

5. Boris Johnson, perdana menteri Inggris menulis twit duka cita

Perdana menteri Inggris telah menawarkan dukungan kepada Jerman setelah serangan itu.

Dalam sebuah twit, Boris Johnson menulis: “Pikiranku bersama orang-orang Jerman ketika mereka mendukakan mereka yang tersesat dalam serangan mengerikan di Hanau tadi malam. Inggris berdiri bersama teman-teman Jerman kita terhadap serangan rasis terhadap nilai-nilai kita.”

6. Merkel mengutuk ‘racun’ rasisme

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan ada banyak hal yang mengindikasikan rasisme memotivasi penembakan Hanau.

Dia juga berkata, rasisme adalah racun, kebencian adalah racun, dan racun ini ada di masyarakat kita.

“Semuanya akan dilakukan untuk menyelidiki keadaan dari pembunuhan mengerikan ini,” kata Merkel.

7. Pemimpin partai Merkel: Xenophobia meracuni masyarakat kita

Annegret Kramp-Karrenbauer, pemimpin Uni Demokrat Kristen (CDU), partai Kanselir Angela Merkel mengatakan xenophobia adalah masalah yang berkembang di Jerman.

“Racun melihat orang sebagai lawan, melihat diri Anda lebih baik daripada orang lain, melihat sesama warga sebagai orang asing. Itu adalah racun yang semakin merambah masyarakat dan pada akhirnya dapat mengarah pada kejahatan ini,” katanya.

8. Menteri Negara Jerman: Tersangka punya motif xenophobia, ibunya sudah mati

Menteri dalam negeri negara bagian Hesse Jerman mengatakan ada motif xenophobia untuk penembakan di Hanau dan mengatakan tersangka, seorang pria Jerman berusia 43 tahun, dan ibunya, telah ditemukan tewas dengan luka tembak di rumahnya.

Peter Beuth mengatakan penyelidikan sedang dilakukan, apakah ada surat pengakuan. Dia menambahkan bahwa dia tidak bisa mengatakan siapa yang mengunjungi bar shisha pada saat serangan.

Beuth mengatakan, pelaku memiliki senjata secara legal dan merupakan penembak jitu olahraga.

9. Etnis Turki di antara korban

Ibrahim Kalin, juru bicara kepresidenan Turki, mengatakan beberapa dari mereka yang tewas adalah orang Turki.

Kalin mengatakan di Twitter: “Kami berharap pihak berwenang Jerman menunjukkan upaya maksimal untuk mencerahkan kasus ini. Rasisme adalah kanker kolektif.”

10. Jaksa: Indikasi motif ekstrem sayap kanan

“Ada indikasi bahwa seorang pria bersenjata yang menembak mati sembilan orang di bar-bar shisha di Hanau dalam amukan semalam memiliki motif sayap kanan,” kata jaksa federal Jerman.

“Jaksa federal telah mengambil alih penyelidikan dan ada indikasi latar belakang ekstremis sayap kanan,” kata juru bicara jaksa penuntut.

Media setempat mengatakan tersangka penyerang meninggalkan surat dan video pengakuan.

Bild, koran tabloid harian terlaris di Jerman, mengatakan tanpa mengutip sumber bahwa tersangka penyerang meninggalkan surat dan video yang mengklaim bertanggung jawab dan mengungkapkan pandangan sayap kanan yang ekstrem.

Ia juga mengatakan bahwa pria itu adalah warga negara Jerman dan bahwa amunisi dan majalah senjata ditemukan di mobilnya.

“Dia memiliki izin berburu senjata api,” kata laporan itu.

Sumber: Al-Jazeera

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.