Tips Menjaga Keikhlasan Hati

0
95
niat ikhlas hati atas sebuah amal

Ikhwah Fillah,

Segala amal yang manusia lakukan intinya adalah pada niat manusia itu. Sehingga jika seorang melakukan sebuah perbuatan yang dilihat orang lain buruk bukan berarti nilai dari perbuatan itu juga buruk. Hal ini juga berlaku untuk sebaliknya, dimana jika seorang melakukan sebuah perbuatan yang dilihat orang lain baik bukan berarti nilai dari perbuatan itu juga baik.

Pentingnya sebuah niat dalam amal perbuatan juga sering diingatkan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam melalui hadits-haditsnya. Seperti hadits berikut.

إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

Sesungguhnya semua amalan itu tergantung dengan niat, dan setiap orang mendapatkan apa yang dia niatkan. (HR. Bukhâri, no. 1; Muslim, no. 1907; dari Umar bin al-Khaththâb Radhiyallahu anhu)

Niat adalah kerja hati. Niatlah yang menjadi syarat penerimaan sebuah amal dengan diikuti sebuah keikhlasan. Sedangkan niat Ikhlas sendiri mempunyai arti sebuah keinginan untuk mendapatkan ridha Allah SWT.

Karena itu, hati manusia harus bicara terlebih dahulu sebelum melakukan sebuah pekerjaan. Berbicara atau berniat untuk melakukan pekerjaan karena mengharapkan Ridha Allah SWT. Jikapun melakukan pekerjaan tanpa ucapan hati seperit itu, maka amal kita sia-sia, Na’udzubillah.

Perilaku seperti ini memang memerlukan sebuah kesadaran, latihan dan  pembiasaan secara berkesinambungan. Maka dari itu mari saling mengingatkan baik untuk diri sendiri, keluarga maupun orang lain.

وَمَآ أُمِرُوٓا۟ إِلَّا لِيَعْبُدُوا۟ ٱللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ ٱلدِّينَ حُنَفَآءَ وَيُقِيمُواٱلصَّلَوٰةَ وَيُؤْتُوا۟ ٱلزَّكَوٰةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ ٱلْقَيِّمَةِ

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus. (QS. Al-Bayyinah: 5)

Selamat berjuang untuk ikhlas selalu, semoga Allah menerima semua amal shaleh kita, jangan lupa do’akan para mujahidin fi sabilillah yang mukhlisin di seluruh dunia dan selamat berjihad untuk iman yang lebih kuat.

Ya Rahman…
Jaga hati kami, luruskan niat kami  dan karuniai kami keikhlasan pada setiap perilaku kami. Aamiin

Sumber: Ust. Muhammad Sholeh Drehem