hijab, muslimah, hijab bukan batasan

Suaramuslim.net – Beberapa orang melihat hijab sebagai pembatasan terhadap kebebasan perempuan dan peran sosial dalam masyarakat. Mereka keliru mengartikan posisi spesial perempuan dalam Islam. Hijab adalah hak perempuan. Ini adalah kewajiban agama yang dimaksudkan untuk mempertahankan identitas dan kehormatan wanita.

Islam tidak melarang perempuan pergi keluar rumah untuk memenuhi kebutuhan mereka, tetapi meletakkan tata perilaku yang tepat, terutama ditujukan untuk menjaga kesopanan, martabat dan kehormatan laki-laki dan perempuan.

Menurut Sheikh Ahmad Kutty, pengajar senior dan ulama Islam di Institut Islam Toronto, Ontario, Kanada:

Penting untuk diingat bahwa tujuan dari hijab dalam Islam bukan untuk memhalangi wanita keluar rumah untuk berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat atau untuk menjaga pria dan wanita benar-benar terpisah atau membuat sulit bagi perempuan untuk berperilaku normal dalam kehidupan. Sebaliknya tujuan hijab adalah untuk membantu wanita mempertahankan martabat mereka dan menghormati mereka sebagai makhluk yang bebas dan untuk membantu mereka memenuhi kewajiban mereka secara nyaman.

Jadi penggunaan hijab tidak pernah menindas atau membatasi dengan cara apapun. Berikut syarat dari berpakaian Islami atau berhijab yang tepat untuk wanita:

  • Ini harus menutupi seluruh tubuhnya kecuali wajah dan tangan.
  • Harus longgar.
  • Seharusnya tidak transparan.
  • Bukan pakaian yang menyerupai laki-laki.
Baca Juga :  Usaha Jilbab di Indonesia, Makin Menggeliat

Selama pakaian Anda memenuhi persyaratan di atas, Anda tidak perlu khawatir. Ingat Allah tidak menurunkan agama untuk membuat hidup kita sulit; melainkan dimaksudkan untuk memudahkan dan membuat kita nyaman. Allah berfirman: “Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (Al-Hajj 22: 78). “Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (An Nisaa ‘4: 28).

Dalam ayat berikut, Allah SWT melarang perempuan untuk menunjukkan perhiasan mereka di hadapan laki-laki lain yang sudah menikah: “Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertobatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntun.” (An-Nur 24:. 31)

Orang yang disebutkan dalam ayat di atas adalah mahram perempuan (laki-laki  yang belum menikah), di hadapan siapa dia diizinkan untuk melepaskan cadarnya karena ia tidak bisa diganggu oleh mereka.

Baca Juga :  Tren Fashion Hijab, Positif atau Negatif?

Allah SWT bahkan melarang wanita dari menghentakkan kaki mereka untuk mengungkapkan perhiasan tersembunyi mereka: “Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan …” (An-Nur 24: 31)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.