Meskipun dalam hal  ini, beberapa orang masih menganggap hijab sebagai pembatasan kebebasan wanita, tidak menyadari fakta bahwa itu sangat melindungi dirinya bahkan jika Allah SWT tidak memerintahkan dia memakainya, ia harus terpanggil untuk itu. Selain itu, kecantikan seorang wanita adalah sesuatu yang sementara, yang setelah beberapa waktu akan mulai memudar, dengan suaminya mempertahankan kemudaan dan semangatnya, mungkin kemungkinan kecil ada kasus mengambil istri orang lain. Digoda oleh seorang wanita tidak berjilbab bisa merubah suami terhadap istrinya, sehingga kehidupan perkawinannya itu dipertaruhkan.

Kecantikan adalah relatif, yang satu melihatnya kurang menawan dan bisa jadi yang lain menilai mempesona; ini tidak membuat hati semakin dekat. Hal ini bisa dianalogikan seperti kasus orang tua yang mungkin tidak melihat adanya perkembangan pada anak mereka karena melihat dan berada disekitarnya sepanjang waktu, tetapi jika orang tua pergi untuk beberapa waktu, mereka pasti akan melihat perubahan dalam diri anaknya saat melihatnya lagi.

Seorang suami mungkin tidak mengamati hilangnya kecantikan istrinya perlahan-lahan karena setiap hari dia melihatnya; sebaliknya, di matanya dia masih seperti pengantin yang cantik yang dinikahinya beberapa tahun yang lalu. Namun ketika dia keluar rumah dan melihat gadis-gadis muda dan cantik yang memperlihatkan kecantikan mereka di luar, hal ini dapat menodai harga dirinya ketika ia mencoba untuk melihat variasi dalam kecantikan (hal ini tidak akan terjadi jika semua wanita telah berpegang pada aturan hijab).

Baca Juga :  5 Tips Berhijab Syar’i Menutup Dada

Aneh jika banyak wanita yang tidak menyadari kebijaksanaan di balik hijab. Hal ini hanya untuk kepentingan mereka sendiri; untuk menjaga rumah tangga mereka.

Hukuman, sejauh agama menjelaskan, tidak pernah ada dosa yang tidak memiliki konsekuensi. Misalnya Anda memiliki hak untuk menikmati keindahan dan keharuman bunga tanpa menyalahkan jika Anda merelakan tangan Anda untuk dipotong (pelanggaran atas hak pemiliknya). Anda juga bisa merenungkan keindahan kuda betina cantik tanpa menyalahkan kecuali jika Anda mencoba untuk naik tanpa izin dari pemiliknya. Hal yang sama berlaku untuk semua jenis keindahan di muka bumi, “Dan (Dia telah menciptakan) kuda, bagal dan keledai agar kamu menungganginya dan (menjadikannya) perhiasan. Dan Allah menciptakan apa yang kamu tidak mengetahuinya.” (An-Nahl 16: 8)

Ayat Al-Qur’an diatas mengijinkan orang untuk menikmati keindahan, baik pemiliknya atau orang lain yang ingin merenungkan keindahan mereka. Dengan demikian, diperbolehkan untuk merenungkan segala macam keindahan di bumi kecuali pada lawan jenis. Hal ini tidak diperbolehkan untuk laki-laki untuk melihat perempuan lain pada istri dan hal yang sama berlaku untuk perempuan, mereka tidak diperbolehkan untuk melihat laki-laki dan merenungkan maskulinitas mereka. Allah berfirman: “Dan katakanlah kepada wanita yang beriman:” Hendaklah mereka menahan pandangannya dan kemaluannya.” (An-Nur 24: 31)

Dengan demikian, jelas bahwa hijab itu dimaksudkan untuk melindungi wanita Muslim, rumah Muslim dan masyarakat Muslim secara keseluruhan. Allah sendiri yang menciptakan pria dan wanita, dan Dia tahu apa yang bermanfaat bagi mereka dan apa yang berbahaya.

Baca Juga :  Alasan Hijab Segi Empat Kembali Ngetrend

Allah SWT Maha Mengetahui.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.